DPRD Padang

PADANG

SUMBAR

Latif

Sikap Tegas Jokowi Respons Penembakan Brutal di Papua

          Sikap Tegas Jokowi Respons Penembakan Brutal di Papua
Presiden Joko Widodo (Jokowi) tak menoleransi penembakan brutal yang menewaskan puluhan pekerja Trans Papua..
Iklan Mastilizal Aye
Iklan Mastilizal Aye
Sikap Tegas Jokowi Respons Penembakan Brutal di Papua
BENTENGSUMBAR. COM - Presiden Joko Widodo (Jokowi) tak menoleransi penembakan brutal yang menewaskan puluhan pekerja Trans Papua. Jokowi ingin insiden penembakan tersebut diusut tuntas hingga akar-akarnya. 

"Mari kita bersama-sama mendoakan agar arwah para pahlawan pembangunan Trans Papua tersebut diterima di sisi Tuhan Yang Maha Esa," kata Jokowi dalam jumpa pers di Istana Negara, Rabu, 5 Desember 2018. 

"Saya juga telah memerintahkan Panglima TNI dan Kapolri untuk mengejar dan menangkap seluruh pelaku tindakan biadab dan tidak berperikemanusiaan tersebut. Kita akan tumpas mereka sampai akar-akarnya," tegasnya. 

Jokowi juga menegaskan insiden itu tak akan membuat dirinya dan bangsa Indonesia takut melanjutkan pembangunan di Papua. Sebaliknya, justru tekadnya semakin membara. 

"Saya tegaskan tidak ada tempat untuk kelompok kriminal bersenjata di tanah Papua maupun di seluruh pelosok Indonesia. Dan kita tidak akan pernah takut," tegas Jokowi di Istana Negara, Jakarta Pusat, Rabu, 5 Desember 2018.

"Bahkan membuat tekad saya membara untuk melanjutkan tugas besar kita... untuk membangun tanah Papua... serta untuk mewujudkan keadilan sosial bagi seluruh rakyat Indonesia," imbuh Jokowi.

Jokowi menyebut aksi KKB menembak pekerja proyek jembatan di Trans Papua sebagai tindakan biadab. 

Sikap tegas Jokowi dipuji oleh Ketua DPR Bambang Soesatyo. Bamsoet memuji Jokowi dan menterinya yang tak gentar untuk terus membangun Papua. 

"Saya mengangkat topi dan memberikan apresiasi kepada Presiden dan para menterinya yang tetap bersikeras tidak akan mundur untuk menuntaskan pembangunan infrastruktur di Papua," ujar Bambang saat ditanya wartawan setelah bertemu dengan Presiden Jokowi di Istana Kepresidenan Jakarta, Rabu, 5 Desember 2018.

Sebelumnya diberitakan, sebanyak 31 pekerja jembatan Trans Papua tewas ditembak. Setelah itu, pelaku menyerang Pos TNI Yonif 755/Yalet di Mbua, Nduga, dan menyebabkan 1 anggota TNI tewas serta satu terluka. Hingga kini, 15 jenazah pekerja telah dievakuasi.

(detik.com)
Follow us:
Sebelumnya
« Prev Post
Selanjutnya
Next Post »
Loading...
loading...
Iklan Mastilizal Aye
Iklan Mastilizal Aye

Komentar Anda:

Formulir Kontal

Nama

Email *

Pesan *