PADANG

SUMBAR

Iklan Bapenda

Soal Polemik Pondok Buntet, TKN Minta Sandiaga Belajar Kultur Pesantren

          Soal Polemik Pondok Buntet, TKN Minta Sandiaga Belajar Kultur Pesantren
Arsul Sani, Wakil Ketua TKN Joko Widodo-Ma'ruf Amin.
Soal Polemik Pondok Buntet, TKN Minta Sandiaga Belajar Kultur Pesantren
BENTENGSUMBAR. COM - Tim Kampanye Nasional (TKN) Joko Widodo-Ma'ruf Amin meminta cawapres Sandiaga Uno belajar tentang kultur pesantren. Permintaan TKN ini berkaitan dengan pernyataan Pimpinan Pondok Buntet Pesantren Cirebon yang menyebut Sandiaga ngeyel.

"Sandi perlu belajar kultur pesantren dan kultur orang Jawa maupun Sunda. Mereka ingin menjaga harmoni dalam hubungan antar internalnya maupun dengan lingkungan eksternalnya," ujar Wakil Ketua TKN Arsul Sani saat dihubungi detikcom, Jumat, 1 Maret 2019.

Arsul meminta Sandiaga menghargai pesantren yang sudah menyatakan dukungan ke Jokowi-Maruf. Menurutnya sikap tersebut diperlukan agar Sandiaga tidak dicap buruk.

"Belajarlah dari TKN 01 dalam upaya memahami dan menghargai kultur tersebut, dengan tidak mengunjungi pesantren-pesantren yang sudah tegas menyatakan dukungannya kepada paslon 02. Ini semata sebagai penghormatan terhadap kultur pesantren," kata Arsul.

"Artinya jika elemen BPN atau Sandi-nya tetap ngeyel mau datang, ya berarti itu sikap su'ul adab terhadap kalangan pesantren," sambungnya.

Sebelumnya, petinggi pondok pesantren (ponpes) ini terpaksa mengeluarkan surat penolakan lantaran pihak Sandi dianggap ngeyel. Sebab, sebelum dikeluarkannya surat tersebut, timses Sandiaga Uno berkunjung ke Buntet untuk meminta izin, namun pihak Buntet menolak. Segenap keluarga besar Pondok Buntet secara tegas hanya mendukung Jokowi-Ma'ruf Amin.

"Saya awalnya kaget dengar rencana kunjungan Pak Sandi ke Buntet. Ini kan tandanya ngeyel, akhirnya kita terpaksa membuat pernyataan," kata Pimpinan Pondok Buntet Pesantren KH Adib Rofiuddin dalam keterangan yang diterima detikcom, Jumat, 1 Maret 2019.

Sandiaga sendiri menampik adanya rencana kunjungan ke Buntet Pesantren. Dia mengaku tak berniat berkunjung ke ponpes tersebut. Namun Sandiaga mengaku sempat mendengar adanya kabar penolakannya.

"Saya tidak ada rencana (kunjungan) ke Buntet. Saya dengar juga, saya tidak ada rencana ke sana (Buntet)," kata Sandi setelah menghadiri acara dialog bersama praktisi hukum, pengacara, notaris, dan dokter sewilayah III Cirebon di salah satu hotel di Kota Cirebon, Jawa Barat, Jumat, 1 Maret 2019.

Sandiaga tak menampik dalam kunjungannya ke Cirebon akan berkunjung ke salah satu ponpes. "Ke pesantren ada, Pesantren Nurul Huda. Besok jadwalnya belum final, banyak permintaan dari relawan," tutur Sandi.

(Source: detik.com)
Sebelumnya
« Prev Post
Selanjutnya
Next Post »
Loading...
loading...

Komentar Anda:

Formulir Kontal

Nama

Email *

Pesan *