PADANG

SUMBAR

Iklan Bapenda

Pendemo 22 Mei Jarah Toko Kelontong di Wahid Hasyim, Rokok Ludes

          Pendemo 22 Mei Jarah Toko Kelontong di Wahid Hasyim, Rokok Ludes
Jalan MH Thamrin Pasca Demo 22 Mei.
Pendemo 22 Mei Jarah Toko Kelontong di Wahid Hasyim, Rokok Ludes
BENTENGSUMBAR.COM - Sebuah toko makanan di kawasan Jalan Wajid Hasyim dijarah massa pendemo 22 Mei. Penjarahan itu diperkirakan terjadi, Rabu, 22 Mei 2019 malam.

Toko yang berada di pinggir jalan Wahid Hasyim dekat Pos Polisi Thamrin itu hancur. Pintu dan jendela toko sudah terbuka setelah sang pemilik toko, Usma datang untuk membuka tokonya.

"Nggak tahu nih, saya buka sudah begini. Semua rokok habis diambil," kata Usma di depan tokonya, Kamis, 23 Mei 2019 pagi.

Usma mentaksir kerugian akibat rokonya dijarah mencapai Rp 6 juga. Dia pun pasrah dan ingin memperbaiki tokonya.

Pantauan Suara.com, kawasan Jalan Wahid Hasyim porak poranda. Sejumlah toko dan bangunan di kawasan itu dibakar. Bahkan ada salah satu gedung yang hangus terbakar dengan jendela pecah.

Pantauan suara.com, Petugas Prasarana dan Sarana Umum (PPSU) sedang membersihkan sampau tersebut. Hingga pukul 06.30 WIB, dikerahkan juga sejumlah mobil pengangkut sampah.

Sampah-sampah tersebut didominasi oleh sampah berjenis plastik seperti botol minuman, kantong kresek, dan berbagai olahan plastik lainnya. Jumlah petugas yang ditaksir mencapai puluhan ini membuat proses pembersihan berjalan cepat.

Di sebrang kantor Bawaslu, tepatnya di depan mall Sarinah, gas air mata masih terasa. Para petugas PPSU mengoleskan pasta gigi disekitar mata guna mengurangi dampak dari gas air mata.

Pada bagian depan kantor Bawaslu, terlihat para petugas kepolisian satuan Brimob sedang beristirahat. Sementara di perempatan jalan Thamrin dan Jalan Wahid Hasyim, petugas masih disiagakan.

Kawat besi berduri yang mengelilingi kantor Bawaslu telah dirusak dibeberapa bagian. Petugas PPSU dan masyarakat bisa menyebrang kawat tersebut untuk sementara waktu.

Sebelumnya telah terjadi kerusuhan di sekitar kantor Bawaslu pada Rabu, 23 Mei 2019 malam. Awalnya massa yang mengatasnamakan Gerakan Nasional Kedaulatan Rakyat (GNKR) melakukan aksi untuk menolak hasil Pemilu 2019.

Massa GNKR tersebut menyampaikan orasi-orasi mengenai kecurangan Pemilu. Lalu mereka juga melakukan sholat Maghrib, buka puasa bersama, sholat Isya hingga sholat tarawih berjamaah.

Usai sholat tarawih justru terdapat massa provokator yang menolak untuk dibubarkan. Mereka menyerang Kepolisian dan akhirnya terjadi kerusuhan di sejumlah tempat.

Massa rusuh tersebut melakukan pengrusakan, menyerang Kepolisian dan melakukan pembakaran berbagai macam barang. Ada juga pos polisi hingga fasilitas umum lainnya yang ikut dirusak massa tersebut.

(Source: suara.com)
Sebelumnya
« Prev Post
Selanjutnya
Next Post »
Loading...
loading...

Komentar Anda:

Formulir Kontal

Nama

Email *

Pesan *