PADANG

SUMBAR

Iklan 728x90px

Kapolri Minta Istilah Cebong dan Kampret Disetop

          Kapolri Minta Istilah Cebong dan Kampret Disetop
Foto: Kapolri Jenderal Tito Karnavian. Kapolri Minta Istilah Cebong dan Kampret Disetop.
Kapolri Minta Istilah Cebong dan Kampret Disetop
BENTENGSUMBAR.COM - Kapolri Jenderal Tito Karnavian mengimbau seluruh masyarakat Indonesia agar menghentikan penggunaan istilah cebong' dan kampret. Dua istilah ini marak digunakan dan menjadi polarisasi di Pilpres 2019.

Dia berharap, maraknya polarisasi di hampir 9 bulan masa kampanye hingga penetapan presiden dan wakil presiden terpilih, bisa segera diakhiri. Hal ini untuk merekatkan ikatan sebagai sesama warga negara.

"Ada istilah cebong lah, Kampret lah. Ditambah kita juga melihat maraknya hoax yang luar biasa. Maka saya imbau bahwa sekarang tidak ada lagi Cebong atau Kampret, sekarang adanya bangsa Indonesia," ujar Tito di kawasan Silang Monas, Jakarta Pusat, Minggu 7 Juli 2019.

Tito mengakui masa kampanye dan pilpres yang berlangsung hingga hampir 9 bulan lamanya telah menguras tenaga yang cukup besar. Apalagi, berbagai intrik di masyarakat akibat maraknya penyebaran hoax pun, turut ikut memperkeruh panasnya dinamika politik Pilpres 2019.

Namun, dia mengaku senang penyelenggaraan pilpres dan pileg serentak kali ini, partisipasi masyarakat dalam pemilu terlihat makin meningkat.

Meski sempat terjadi kericuhan pada 21-22 Mei 2019 lalu, Tito memastikan hal itu tidak berkepanjangan dan berdampak buruk bagi perekonomian bangsa.

"Alhamdulillah, sampai hari ini semuanya bisa cooling down. Sehingga sampai akhirnya pelantikan Oktober nanti (diharapkan) bisa tenang," ujarnya.

(Source: viva.co.id)
Sebelumnya
« Prev Post
Selanjutnya
Next Post »
Loading...
loading...

Komentar Anda:

Formulir Kontal

Nama

Email *

Pesan *