Opini

Lifestyle

Sports

Pilpres 2024, Elektabilitas Prabowo Subianto Tak Tertandingi

          Pilpres 2024, Elektabilitas Prabowo Subianto Tak Tertandingi
Foto: Prabowo. Pilpres 2024, Elektabilitas Prabowo Subianto Tak Tertandingi.
Iklan

BENTENGSUMBAR.COM - PDIP boleh saja berada di atas dan mengalahkan partai-partai lain. Namun peta pemilihan calon presiden tidak linear dengan pemilihan legislatif. Tokoh asal partai berlambang banteng moncong putih yang dijagokan pada Pilpres 2024 mendatang, masih kalah dibandingkan Menteri Pertahanan (Menhan) Prabowo Subianto.

“Meskipun PDI Perjuangan unggul mencapai 30,3 persen. Kita tahu stok kader PDIP cukup berlimpah. Ada Ganjar Pranowo, Tri Rismaharini, dan Puan Maharani. Mereka masuk 10 besar pilihan masyarakat. Tetapi tokoh yang berpeluang maju dalam Pilpres masih rendah elektabilitasnya,” kata Direktur Eksekutif Y-Publica, Rudi Hartono, di Jakarta, Rabu, 4 Maret 2020.

Mereka masih jauh di bawah Prabowo Subianto (23,7 persen), Anies Baswedan (14,7 persen), dan Sandiaga Uno (10,3 persen). Elektabilitas kader PDIP paling tinggi Ganjar Pranowo (8,0 persen), Risma (3,6 persen). Yang paling buncit Puan Maharani (1,1 persen).

Selain itu ada Ridwan Kamil (4,9 persen), Erick Thohir (4,1 persen), Mahfud MD (2,9 persen), dan Agus Harimurti Yudhoyono (1,6 persen). “Rata-rata mereka diuntungkan dengan posisi saat menjabat. Baik menteri maupun gubernur atau walikota,” imbuhnya.

Sandi dan AHY yang masih menuai investasi elektoral, harus meraih jabatan serupa jika ingin tetap bertahan. Dengan elektabilitas yang masih sangat tinggi, Prabowo berpeluang dicalonkan kembali pada Pilpres 2024. “Jika disimulasikan, pasangan Prabowo-Anies unggul jauh dengan dukungan publik mencapai 35,4 persen. Sedangkan Prabowo-Puan yang mencerminkan keterwakilan PDIP hanya didukung sebesar 11,8 persen,” paparnya.

Pasangan Prabowo-Puan bahkan masih kalah dari Prabowo-Sandi yang sebelumnya bertarung dalam Pilpres 2019 dengan tingkat dukungan mencapai 23,3 persen. “Ini menjadi tantangan serius bagi PDIP. Kemungkinan duet Prabowo-Anies menjadi pasangan yang paling kuat dan tidak terkalahkan,” jelasnya.

Jika Prabowo tidak maju pada 2024, Anies berpeluang menjadi calon presiden yang diunggulkan. Pasangan nostalgia Pilkada DKI 2017 Anies-Sandi paling favorit dengan dukungan 28,8 persen, disusul Anies-RK (21,0 persen), dan Anies-AHY (9,8 persen). Alternatif lainnya adalah Sandi-RK (31,3 persen), Sandi-Erick (27,6 persen), dan Sandi-AHY (30,3 persen).

Simulasi lain dilakukan terhadap RK. Yakni pasangan RK-Ganjar (22,3 persen), RK-Erick (14,8 persen), dan RK-AHY (9,3 persen). Lalu Ganjar-Sandi (20,3 persen), Ganjar-Erick (16,8 persen), dan Ganjar-RK (11,8 persen). “Nama Puan tidak muncul dalam simulasi pilpres tanpa Prabowo. Ini menunjukkan rendahnya dukungan terhadap penerus dinasti politik PDIP tersebut,” urainya.

Ada 25 tokoh yang ditanyakan kepada responden sebagai capres. Dalam simulasi capres-cawapres, dipilih 5 nama sebagai capres unggulan. Ini berdasarkan opini yang berkembang pasca-Pemilu 2019. Masing-masing dipasangkan dengan sisa nama yang tersedia. Hasilnya, tiga pasangan paling unggul. Sebagian sisanya tidak tahu atau tidak menjawab.

Y-Publica melakukan survei nasional yang dilakukan pada 11-20 Februari 2020, dengan jumlah responden 1200 orang mewakili seluruh provinsi di Indonesia. Metode survei adalah multistage random sampling di setiap dapil. Margin of error ±2,89 persen dengan tingkat kepercayaan 95 persen.

Sementara untuk parpol, elektabilitas PDIP diprediksi masih unggul padal Pemilu Legislatif 2024. Persentasenya mencapai 30,3 persen. Posisi berikutnya Gerindra dengan elektabilitas 15,2 persen., Di peringkat tiga ditempat Golkar dengan 10,3 persen. Menurut Rudi, rekonsiliasi antara kubu Joko Widodo dan Prabowo berdampak pada semakin mantapnya posisi Gerindra sebagai runner-up. Golkar sendiri makin tergerus.

Berturut-turut pada posisi papan tengah adalah PKS (6,4 persen), PKB (5,6 persen), Demokrat (3,5 persen), dan PPP (3,3 persen). “NasDem yang sebelumnya naik perolehan suaranya pada Pemilu 2019 turun jauh hanya tersisa 2,9 persen,” tukasnya. PAN diprediksi anjlok menjadi 1,4 persen. Partai Solidaritas Indonesia (PSI) diperkirakan mengalami kenaikan elektabilitas menjadi 2,7 persen. Jika PSI tetap konsisten, lanjutnya, tidak tertutup kemungkinan PSI menjadi besar. Dengan memperhitungkan margin of error survei, PSI masih bisa menembus electoral threshold.

Partai-partai politik lain masih harus berjuang untuk dapat lolos threshold. Yakni Hanura sebesar 0,9 persen, Perindo 0,7 persen, Berkarya 0,4 persen, Garuda 0,2 persen, PBB 0,1 persen, dan PKPI 0,1 persen. “Jika tidak ada peningkatan performa, dikhawatirkan mereka tidak akan bertahan dalam peta politik Indonesia,” pungkasnya.

Sementara itu, Sekretaris Kabinet Pramono Anung mengaku kehilangan sosok oposisi. Yakni seperti anggota DPR Fadli Zon dan mantan Wakil Ketua DPR Fahri Hamzah. “Saya pribadi kehilangan orang-orang seperti Fahri Hamzah dan Fadli Zon untuk mengkritisi pemerintah,” ujar Pramono di Jakarta, Rabu, 4 Maret 2020.

Dia mengatakan saat ini stabilitas politik telah berangsur membaik. Hal ini terlihat dengan adanya dukungan sebesar 74 persen terhadap pemerintah di Parlemen. Namun, dia menilai kondisi tersebut tidak sepenuhnya baik. Karena pada akhirnya tidak ada pihak-pihak yang mengontrol ataupun mengkritisi pemerintah dalam menjalankan kebijakan. “Kalau stabilitas politiknya dirangkul dan betul-betul stabil, tidak ada dinamika dan kritik, sebetulnya juga tidak baik. Karena salah satu kelemahan bangsa timur, kalau tidak ada oposisi, tidak ada yang mengkritik, yang menjadi musuh biasanya temannya sendiri,” ucap Pramono.

Dia mempersilakan publik untuk memberikan kritikan terhadap kebijakan-kebijakan yang dikeluarkan pemerintah. Pemerintahan yang baik, lanjutnya, adalah yang memperoleh kritikan keras. “Presiden Jokowi kalau dikritik bukan kemudian baper. Kalau dikritik itu malah jadi energi,” ucapnya.

(Sumber: FAJAR.CO.ID)
Sebelumnya
« Prev Post
Selanjutnya
Next Post »
Loading...
loading...

Komentar Anda:

Formulir Kontal

Nama

Email *

Pesan *