Headline

Opini

Parlemen

Sports

Yahya Waloni Masih Aman, Denny Siregar Puji-Puji Umat Kristen

          Yahya Waloni Masih Aman, Denny Siregar Puji-Puji Umat Kristen
Yahya Waloni Masih Aman, Denny Siregar Puji-Puji Umat Kristen.

Yahya Waloni Masih Aman, Denny Siregar Puji-Puji Umat Kristen
BENTENGSUMBAR.COM - Pegiat media sosial, Denny Siregar menyinggung soal Yahya Waloni yang hingga kini masih aman-aman saja meski banyak ceramahnya yang dinilai menghina ajaraan dan umat Kristen.


Pernyataannya itu dapat dilihat dakam video YouTube berjudul ‘Denny Siregar: Jozeph Paul Zhang, Yahya Waloni, dan Desak Made’ yang diunggah Cokro TV pada Senin, 19 April 2021.


Awalnya, Denny Siregar menyinggung bahwa Jozeph Paul Zhang yang beragama Kristen langsung dilaporkan ke polisi setelah videonya yang dinilai menistakan agama Islam viral.


Denny juga menyebut soal Desak Made, mualaf yang dinilai menghina agama Hindu juga langsung mendapat banyak kecaman dan akhirnya minta maaf setelah videonya juga viral.


Hal itu, menurut Denny, berbanding terbalik dengan Yahya Waloni, mualaf yang dinilai sering menghina agama Kristen namun kini aman-aman saja; tidak minta maaf ataupun diburu polisi.


“Nah, inilah kelebihan kalau menghina agama Kristen. Agama Kristen mungkin agama yang paling sering dihina di Indonesia. Bukan hanya dihina, mereka juga bahkan dilarang ibadah di beberapa daerah,” ujar Denny.


“Dan karena seringnya ditekan itulah, umat Kristen kemungkinan besar menjadi apatis, ‘ah, entar kalau dilaporin, kita kena masalah lagi,’ begitu pikir mereka,” sambungnya.


Denny lalu menyebut bahwa banyak kasus di Indonesia di mana umat Kristen menjadi pihak yang dikorbankan, salah satunya Ahok yang divonis menista agama.


“Apalagi setiap hari Minggu, pendeta mereka selalu menekankan di dalam khotbahnya, ‘Kasihilah musuhmu, kasihilah musuhmu,’ sehingga umat Kristen akhirnya lama-lama menjadi orang yang nrimo. ‘Ah, cuma dihina. Toh masih bisa cari makan dan nggak mati kalau cuma dihina doang.’ Begitu mungkin pikiran sebagian besar dari mereka,” ujar Denny.


Konsep keikhlasan umat Kristen Indonesia terhadap hinaan, kata Denny, adalah hal yang mengagumkan bagi dia.


“Hinaan terhadap agama bukan lagi sesuatu yang penting. Yang penting adalah, prestasi di dalam hidup di dunia. Persis seperti apa yang mereka yakini, ‘Kalau pipi kananmu ditampar, berikanlah pipi kirimu’,” katanya.


Denny lalu mengatalan bahwa ia bukannya mengunggulkan agama Kristen itu lebih tinggi dari agama lain.


“Tetapi setidaknya, konsep itu bisa kita pelajari supaya kita tidak terlalu reaktif atau bereaksi berlebihan ketika ada orang yang menghina agama kita,” ujar Denny.


“Karena ketika yang dihina itu reaktif, maka akan muncul hinaan-hinaan lainnya, karena pasti si penghina itu semang ada reaksi balik dari mereka yang dihina,” tambahnya.


Source: makassar.terkini.id

Sebelumnya
« Prev Post
Selanjutnya
Next Post »
Loading...