Headline

Opini

PADANG

Sports

Veronica Koman: Pemerintah Indonesia Sadar kan, kalo Tapol Victor Yeimo Mati di Penjara, Papua Meledak Lagi?

          Veronica Koman: Pemerintah Indonesia Sadar kan, kalo Tapol Victor Yeimo Mati di Penjara, Papua Meledak Lagi?

Veronica Koman: Pemerintah Indonesia Sadar kan, kalo Tapol Victor Yeimo Mati di Penjara, Papua Meledak Lagi?
BENTENGSUMBAR.COM - Pegiat HAM, Veronica Koman, mengingatkan Pemerintah Indonesia bahwa jika Victor Yeimo sampai mati di penjara maka Papua bisa meledak lagi.


“Pemerintah Indonesia sadar kan, kalo tapol Victor Yeimo sampai mati di penjara, Papua bisa meledak lagi?” kata Veronica Koman, Rabu 25 Agustus 2021.


Sementara sebelumnya diberitakan, seorang peserta aksi unjuk rasa damai bertajuk pembebasan Victor Yeimo di Kota Dekai, Yahukimo, Papua yang menjadi korban luka tembak oleh aparat kepolisian dikabarkan meninggal dunia. Korban bernama Ferianus Asso dilaporkan meninggal dunia setelah dua hari menjalani perawatan di Rumah Sakit Bhayangkara, Jayapura.


Diketahui, aksi unjuk rasa damai itu berlangsung pada 16 Agustus 2021 lalu. Berita duka tersebut dibenarkan oleh Direktur Lembaga Bantuan Hukum (LBH) Papua, Emanuel Gobay.


"Benar kabar tersebut," kata Gobay seperti dilansir Suara.com, Senin, 23 Agustus 2021.


Hal serupa juga diungkapkan oleh Sekretaris Jenderal (Sekjen) Asosiasi Mahasiswa Pegunungan Tengah Papua se-Indonesia, Ambrosius Mulait.


Merujuk pada informasi yang dia himpun, rencananya mendiang Ferianus Asso akan dimakamkan pada hari ini di daerah Sentani.


"Benar dia meninggal di Jayapura, rencana akan di semayamkan hari ini di Sentani, Jayapura," ungkap Ambrosius.


Mengutip Jubi.co, Ferianus sempat dirujuk ke rumah sakit di Jayapura setelah dokter di RSUD. Yahukimo mengeluarkan dua butir pelurus di tubuhnya. Setelahnya, Ferianus sempat dibawa pulang ke rumahnya karena keluarga khawatir jika dirawat di rumah sakit.


Seorang aktivis Komite Nasional Papua Barat (KNPB), Ruben Wakia mengatakan, Ferianus sempat mengalami sesak nafas dan pingsan pada 17 Agustus 2021 lalu. Hanya saja  kondisinya mulai berangsung normal sehingga pihak keluarga tidak jadi membawanya ke rumah sakit.


Pada 20 Agustus 2021, Ferianus kembali dibawa ke rumah sakit Yahukimo karena perutnya membengkak. Diduga masih terdapat serpihan peluru dalam perutnya.


Ruben menyatakan, sekira pukul 15.00 waktu setempat Ferianus dibawa ke Jayapura kemudian dirawat di Rumah Sakit Bhayangkara atas petunjuk Kapolres Yahukimo. Ferianus akhirnya meninggal dunia di Rumah Sakit Bhayangkara pada hari Minggu (22/8/2021) sekitar pukul 03.00 waktu setempat.


Aksi yang berlangsung pada 16 Agustus 2021 berujung pada pembubaran massa oleh aparat kepolisan Yahukimo. Selain Ferianus yang akhirnya meninggal dunia, 48 orang lainnya ditangkap pada aksi tersebut. (netralnews)

Sebelumnya
« Prev Post
Selanjutnya
Next Post »
Loading...