PILIHAN REDAKSI

Ali Imron Pernah Minta Izin Ngebom Rumah Amien Rais, Denny Siregar: Harusnya Waktu Itu Jangan Ditangkap Dulu

BENTENGSUMBAR.COM – Pegiat media sosial Denny Siregar angkat bicara mengenai pengakuan pelaku Bom Bali 1. Pasalnya, Ali Imron d...

Iklan Bank Nagari

8 Fakta Tentang Ayu Kartika Dewi, Stafsus Milenial dengan Segudang Prestasi

          8 Fakta Tentang Ayu Kartika Dewi, Stafsus Milenial dengan Segudang Prestasi
BENTENGSUMBAR.COM - Presiden Joko Widodo memiliki 7 orang Staf Khusus dari generasi milenial. Salah satunya adalah Ayu Kartika Dewi. Sebelum menjabat sebagai stafsus, Ayu telah melalui perjalanan panjang dalam kariernya. 

Ayu Kartika Dewi sendiri dikenal sebagai sosok yang selalu mengampanyekan nilai toleransi dan keberagaman. Hal itu pula lah yang turut mengantarkannya menjadi salah satu staf khusus kepresidenan.

Berikut ini 5 fakta tentang Ayu Kartika Dewi yang perlu kamu ketahui:

Memiliki Karier Cemerlang 

Ayu Kartika Dewi merupakan lulusan pascasarjana Duke University Fuqua School of Business, Amerika. Ia bisa bersekolah di sana berkat mendapatkan beasiswa Keller Scholarship dan Fulbright Scholarship. 

Saat usianya 27 tahun, Ayu sudah merasakan karier yang cemerlang. Ia menjabat sebagai Manajer Consumer Knowledge Procter and Gamble (P&G) cabang Singapura.

Tak hanya itu saja, selain pernah menjabat sebagai Consumer Insight Manager di P&G, Ayu juga pernah bekerja di perusahaan McKinsey & Co.

Mengabdi Lewat Indonesia Mengajar

Ayu Kartika Dewi merupakan jebolan Fakultas Ekonomi Universitas Airlangga yang berkomitmen tinggi dalam mengedepankan  nilai toleransi serta dan keberagaman di seluruh penjuru negeri. 

Dalam kiprahnya, ia terjun bersama Indonesia Mengajar ke daerah-daerah terpencil di Indonesia. Pada 2010 silam, ia sempat mengajar di salah satu sekolah yang terletak di Desa Papaloang, Halmahera Selatan, Maluku Utara. 

Saat berada di desa itu, rupanya daerah tersebut tengah mengalami permasalahan sosial. Akibat ya anak-anak di desa tempat ia tinggal banyak yang mengalami trauma. Hal ini lantaran terjadinya kerusuhan antar kelompok beragama yang terjadi di Ambon pada 1999 silam.

Ketakutan tentu masih membayangi para anak didiknya di desa tersebut. Namun, sebagai pengajar, Ayu tak ingin patah semangat. Hal itu justru menjadikannya lebih kuat untuk menjalankan visi misinya mendidik anak-anak di desa itu. 

Pencetus Program SabangMerauke

Kepeduliannya yang sangat besar terhadap isu toleransi dan keberagaman, akhirnya membuat Ayu Kartika Dewi mencetuskan organisasi SabangMerauke atau Seribu Anak Bangsa Merantau untuk Kembali, tepatnya pada tahun 2010.

Organisasi yang dipimpinnya itu bertugas  menyelenggarakan program pertukaran pelajar antardaerah di Indonesia. Ayu menginisiasi  organisasi ini setelah merasakan pengalaman menjadi guru SD di salah satu daerah terpencil, di Maluku Utara. Kini Ayu menjabat sebagai mentor pada  Board of Directors SabangMerauke.

Program yang satu ini menjadi salah satu upaya Ayu untuk menanamkan nilai toleransi, keberagaman, dan ilmu pengetahuan antar-pelajar di Indonesia.

Adapun pesertanya sendiri merupakan para  pelajar tingkat SMP. Pelajar-pelajar tersebut nantinya akan ditugaskan untuk menyatu bersama keluarga dan berinteraksi dengan teman-teman yang berbeda.

Mendirikan Milenial Islami

Selain mencetuskan program SabangMerauke, Ayu Kartika Dewi juga mendirikan Milenial Islami. Apakah itu? Sebuah komunitas yang memanfaatkan media sosial untuk membahas isu tentang Islam yang moderat.

Para anggotanya terdiri dari anak milenial yang mana turut terjun ke lapangan. Mereka lalu mendatangi berbagai universitas di seluruh penjuru Indonesia. 

Memiliki Kepedulian yang Tinggi akan Pendidikan 

Mencetuskan berbagai program pendidikan untuk anak-anak terpencil, kiranya sudah membuktikan jika Ayu Kartika Dewi sangat peduli akan hal tersebut. Menurutnya, isu sosial memang kerap jadi implikasi terjadinya ketimpangan pendidikan di negeri ini.

Oleh sebab itu, melalui SabangMerauke dan Milenial Islami, ia ingin bisa mencetak generasi yang mampu berpikir kritis dan saling menghargai satu sama lain.

Pernah Menjadi Staf di Unit Kerja Presiden

Sebelum menjadi salah satu Staf Khusus Kepresidenan, Ayu Kartika Dewi pernah lebih dulu menjadi staf di Unit Kerja Presiden (UKP4).

Menjadi Direktur Pelaksana 

Selain berkiprah di beberapa organisasi, Ayu Kartika Dewi juga merupakan Direktur Pelaksana Indika Foundation. Indika Foundation sendiri merupakan yayasan yang berfokus untuk menciptakan dampak dalam pendidikan, perdamaian, dan pembangunan karakter.

Peduli akan Nilai Toleransi 

Peduli dengan pendidikan anak-anak di daerah terpencil, perempuan lulusan pascasarjana Duke University, Amerika Serikat ini diketahui sudah mengirimkan ribuan pelajar ke berbagai daerah, agar mereka bisa merajut nilai keberagaman dan toleransi. (Melati Suksma – Junior Communication Kinanti Comms)
Sebelumnya
« Prev Post
Selanjutnya
Next Post »
Loading...