PILIHAN REDAKSI

Perbedaan Jadikan Kekuatan, Ansor Pasbar Gelar Seminar Nasional Moderasi Beragama

BENTENGSUMBAR.COM - Di tengah lesunya gerakan organisasi kepemudaan Islam di Kabupaten Pasaman Barat, Gerakan Pemuda Ansor tern...

Advertorial

Suara Lantang Tokoh Olahraga Sumbar: KONI Harus Transparan dalam Penggunaan Dana dan Segera Evaluasi PON Papua

          Suara Lantang Tokoh Olahraga Sumbar: KONI Harus Transparan dalam Penggunaan Dana dan Segera Evaluasi PON Papua
BENTENGSUMBAR.COM - Tokoh Olahraga Sumatera Barat Wahyu Irama Putra kembali bersuara lantang merespon isu terkait kondisi Komite Olahraga Nasional Indonesia (KONI) Sumatera Barat.

"Dikatakan isu, jelas tidak. Karena saya sudah melakukan konfirmasi kepada beberapa tokoh olahraga di daerah ini dan mendapatkan informasi yang cukup. Makanya saya bersuara," ungkap Wahyu kepada BentengSumbar.com, Ahad, 17 Oktober 2021.

Persoalan yang menjadi sorotan Wahyu adalah ketelantaran atlit, prestasi atlit, dan penggunaan dana KONI terkait PON Papua sebesar Rp20 Miliar.

"Informasi yang saya peroleh, uang saku atlit yang berangkat ke Papua cuma dibayar separoh. Belum lagi persoalan uang saku atlit, uang harian, dan atribut yang tidak didapat atlit," pungkas Wahyu.

Untuk itu, kata Wahyu, harus ada transparansi penggunaan dana KONI Sumbar untuk PON Papua ke publik, sehingga tidak menjadi isu liar dan dapat saja menimbulkan persoalan dikemudian hari.

"Harus transparan penggunaannya. Apalagi saya mendapat informasi, tidak ada rapat pleno keberangkatan atlit," cakap Pembina Catur Sumbar ini.

Bahkan, ujar Wahyu, sebahagian Cabor dari 63 Cabor meminta dievalasi hasil PON Papua. 

"Berkemungkinan dalam Minggu ini akan dilakukan pertemuan  termasuk juga beberapa Pengurus KONI Sumbar juga meminta diikutkan dalam pertemuan dan mereka akan menyapaikan apa yang terjadi di kepengurusan KONI di bawah pimpinan Abien," cakap Wahyu.

Sementara itu, mantan Ketua KONI Sumbar, Syaiful mengungkap, dana KONI Sumbar tahun 2021 untuk PON Papua sebesar Rp20 Miliar.

"Dana sebesar itu sangat mencukupi dan rincian peruntukkannya jelas," terang Syaiful.

Berikut rincian dana KONI Sumbar tahun 2021untuk PON sebesar Rp20 M versi Syaiful:

1. Bulanan atlet selama 9 bulan (jan-sep 2021) berupa tranportasi dan uang makan Rp. 3.998.000 X 188 atlet X 9 bulan  = Rp. 6.764.616.000,-

2. Bulanan pelatih selama 9 bulan (jan-sep 2021) Rp. 4.248.000 X 63 pelatih X 9 bulan = Rp. 2.408.616.000,-

3. Uang saku atlet selama PON Rp. 7.500.000,- X 188 atlet = Rp. 1.410.000.000,-

4. Uang saku pelatih selama PON 
Rp. 10.000.000,- X 63 = Rp.630.000.000,-

5. Pesawat P/P Garuda Rp. 10.500.000,- X 251 orang (atlet+pelatih) Rp. 2.635.500.000,-

6. Pesawat P/P Official Non Kampus 75 orang Rp.10.500.000,- X 75 orang = Rp. 787.500.000,-

7. Uang saku Official Non Kampus selama PON Rp.7.500.000,- X 75 orang = Rp. 562.500.000,-

8. Bonus Spontan/Uang Kaget untuk memotivasi peraih  medali diserahkan setelah UPP rinciannya :

*16 Medali Emas* X 50 juta = 
Rp. 800.000.000,-
*15 Medali Perak* X Rp.15.000.000,- = Rp.225.000.000,-
*25 Medali Perak* X Rp.10.000.000,- = Rp.250.000.000,-

Total No. 1 s.d 8 *Rp.16.473.732.000,-* (enam belas milyar empat ratus  tujuh puluh tiga juta tujuh ratus tiga puluh dua ribu rupia) *untuk kebutuhan atlet+pelatih+ official non kampus. 

(by)
Sebelumnya
« Prev Post
Selanjutnya
Next Post »
Loading...