PILIHAN REDAKSI

Perbedaan Jadikan Kekuatan, Ansor Pasbar Gelar Seminar Nasional Moderasi Beragama

BENTENGSUMBAR.COM - Di tengah lesunya gerakan organisasi kepemudaan Islam di Kabupaten Pasaman Barat, Gerakan Pemuda Ansor tern...

Advertorial

Penghargaan International Loving-Peace Art Competition', 6 orang Peserta dari Indonesia Berhasil Memenangkan Penghargaan

          Penghargaan International Loving-Peace Art Competition', 6 orang Peserta dari Indonesia Berhasil Memenangkan Penghargaan
BENTENGSUMBAR.COM - International Women’s Peace Group (IWPG, Ketua Hyun Sook Yoon) menggelar upacara penghargaan final dari “International Loving-Peace Art Competition”, yang merayakan ulang tahun ke-3 di tahun ini pada 6 November pk 15:00 (waktu setempat) di Korea Selatan.

Acara yang dihadiri oleh para pemenang dan ratusan perempuan dari seluruh dunia ini menyampaikan ucapan selamat dan semangat kepada seluruh anak-anak dan remaja peserta lomba seni tersebut.

Kompetisi ini merupakan acara budaya perdamaian yang dirancang untuk mengembangkan anak-anak dan remaja, protagonis masa depan, menjadi pemimpin budaya perdamaian.

Babak penyisihan diadakan di 98 kota di 28 negara dari bulan Juni hingga Agustus. Mengangkat tema “Penghentian Perang Global, Koeksistensi, Komunikasi, dan Pemulihan Umat Manusia”, sekitar 5.000 siswa berpartisipasi, dan tiga orang dari masing-masing negara yang lolos tahap penyisihan bersaing di final.

Hanbit Oh (SMP Gyeonggi Munsi, usia 15), yang menerima hadiah utama, menggambarkan karyanya, “Saya mencoba untuk mengungkapkan bagaimana setiap orang menyambut dunia yang damai tanpa diskriminasi ras, budaya, atau kaya atau miskin.”

Juri menilai pemenang hadiah utama dengan mengatakan, "Ekspresi merpati perdamaian dunia yang terbang di langit biru dengan bendera semua negara di paruhnya sangat mengesankan." 

Hadiah utama diberikan dengan penghargaan dan beasiswa sebesar 1 juta Won Korea.

Untuk Juara 2, tiga siswa—Franceska Gabriella Sherleen Pagardin dari Indonesia (SD), Dollaya Ploysumrit dari Thailand (SMP), dan Birnel A. Panganiban dari Filipina (SMA)—mendapat sertifikat dan beasiswa masing-masing sebesar 200.000 Won Korea sebagai hadiah.

Untuk Juara 3, enam siswa —Patcharin Jantanarak dari Thailand dan Bujinlkham dari Mongolia di kategori SMA, Kennard Dwiandra Putra dan Sherly Vermont Kwerni dari Indonesia di kategori SMP, Arin Nam dari Korea dan Michelle Fiona dari Indonesia di kategori SD —menerima sertifikat dan beasiswa masing-masing 100.000 KRW sebagai hadiah.

Selain itu, 9 siswa termasuk Bouanani Khaoula dari Maroko menerima Penghargaan Pengakuan, 6 siswa termasuk Yuna Noh dari Republik Korea menerima Penghargaan Khusus Korea (Chairperson's Award dari Federation of Artistic and Culture Organization of Korea, Chairperson's Award dari Korean Fine Arts Association), dan 63 siswa termasuk Kelechi Emanuel dari Kamerun menerima Penghargaan Partisipasi. Karya pemenang akan diterbitkan sebagai katalog dan akan dikirimkan kepada pemenang.

Hyun Sook Yoon, Ketua IWPG, mengatakan, “Acara ini direncanakan dengan harapan bahwa tidak hanya orang dewasa tetapi juga anak-anak dan remaja kita akan berpikir tentang akhir perang dan perdamaian bersama. Kita akan mencapainya,” dia menyemangati para peserta.

Lee Yang-hyeong, ketua panitia juri (penasihat tetap untuk Asosiasi Seni Korea), mengatakan, “Evaluasi dilakukan secara adil dan ketat berdasarkan kreativitas dan kesenian, kesesuaian dengan tema untuk perdamaian, warna dan kelengkapan hasil karya."

Iliwatu Danabeer, presiden Asosiasi Seniman Timor Lorosa'e, mengucapkan selamat kepadanya, dengan mengatakan, "Jika menyangkut perdamaian, kita semua adalah pemenang."

Di sisi lain, IWPG adalah LSM internasional dengan status konsultatif khusus dengan Dewan Ekonomi dan Sosial Perserikatan Bangsa-Bangsa (UN ECOSOC). (*)
Sebelumnya
« Prev Post
Selanjutnya
Next Post »
Loading...