PILIHAN REDAKSI

Ekspor CPO kembali Dibuka, Andre Rosiade: Solusi Menyelamatkan Petani

BENTENGSUMBAR.COM - Presiden Joko Widodo (Jokowi) akan membuka kembali ekspor sawit mentah (CPO) dan minyak goreng mulai Senin ...

Advertorial

Catatan Audia Nesty: Pemimpin dalam Minangkabau

          Catatan Audia Nesty: Pemimpin dalam Minangkabau
Catatan Audia Nesty: Pemimpin dalam Minangkabau
PENGHULU adalah seorang laki-laki yang dituakan pada sebuah suku di Minagkabau, yang membidangi tentang seluk beluk urusan adat. Penghulu dalam kehidupan sehari-hari dipanggil “datuk” fungsi seorang penghulu di Minangkabau adalah sebagai pemimpin suku dalam urusan adat.

Salah satu sifat dari seorang penghulu di Minagkabau adalah Fathabah (cerdas dan cendekia) artinya penghulu haruslah cerdas dan cendekia yaitu kecerdasan yang didukunbg oleh pengetahuan luas dan mendalam. Seorang penghulu harus mendalami seluk beluk adat, ajaran Islam (syarak) serta ilmu pengetahuan lainnya.
Anggota kaum tidak boleh mengangkat penghulu yang tidak cerdas, karena bisa menghancurkan kemakmuran dan kesejahteraan kaumnya sesuai dengan kata-kata adat berbunyi:

Alang cadiak binaso adaik
Alang alim rusak agamo
Alang tukang binaso kayu

Artinya bila suatu pekerjaan diberikan bukan kepada ahlinya, maka kehancuran yang akan datang. Jadi penghulu bukianlah cadiak mambuang kawan, gapuak mambuang lamak. Tetapi kecerdasannya digunakan untuk melindungi dan mengayomi anak kemenakan dan masyarakat.

Fungsi dan Kedudukan Penghulu di Minangkabau

Fungsi penghulu adalah pemimpin dalam urusan adat secara umum untuk memimpin anak kemenakannya dalam segala bidang dan menyelesaikan tiap sengketa atau perselisihan dan memlihara harta pusaka. Hal ini sesuai dengan ungkapan adat Minangkabau:

Kayu rindang di tangah koto
Ureknyo tampek baselo
Batangnyo tampek basanda
Dahannyo tampek bagantuang
Daunnyo perak suaso
Bungonyo ambiak kasuntiang
Buahnyo buliah di makan
Tampek bataduah katiko hujan
Tampek balinduang katiko paneh

Kaluak paku kacang balimbiang
Tampuruang lenggak lenggokkan
Anak di pangku kamanakan dibimbiang
Urang kampuang dipatenggangkan

Untuk menjalankan fungsinya maka seoranmg penghulu pekerjaan sehari-hari adalah sebagai berikut:

1. Mengendalikan pemerintahan menurut undang-undang adat.
2. Membimbing anak kemenakan baik secara langsung maupun tiadak langsung
3. Mengadakan rapat dibalai adat untuk membicarakan stratefi kehidupan dan kemakmuran serta keadilan masyarakat Minangkabau.

Fungsi penghulu tergambar dalam kewajiban adat disebut “utang”. Utang harus dibayar atau dilunasi, menurut kato adat ada empat macam yaitu sebagai berikut:

1. Manuruik alua nan luruih
2. Manampuah jalan nan pasa
3. Mamloharo anak kamanakan
4. Mamaliharo harto pusako

Penghulu wajib manuruik alua nan luruih ialah alua adat. 

Alua adat adalah : peraturan yang dibuat dengan kata mufakat oleh para penghulu dalam suatu nagari.

Alua terbagi dua yaitu:

1.Alua adat adalah peraturan yang dibuat dengan kata mufakat, ia berubah sesuai dengan keadaan dan situasi.

2.Alua pusako adalah aturan pokok yang turun temurun dari Dt Perpatih nan Sabatang dan Dt Katumanggungan alua pusako tidak dirubah indak lakang dek paneh, indak lapuak dek hujan, contohnya:

a. Hutang babaia, piutang batarimo
b. Salah batimbang, mati bakubua

Jadi kata nan luruih dilaksanakan menurut kato pusako, menurut kata mufakat di dalam adat dikatakan kato Dahulu Batapati Kato Kudian Dicari.


Perangai Buruk dan Larangan Atau Pantangan Penghulu Di Minangkabau 

Enam Macam Perangai Buruk Penghulu di Minangkabau:

1. Penghulu nan diujuang tanjuang
Penghulu yang tidak memiliki prinsip dalam kehidupannya. Dalam ungkapan adat dikatakan:

Sapantun sipongang dalam quo
Urang mahariak inyo mahariak
Kalau diimbau bunyi ado
Kalau dicaliak indak basuo

2. Penghulu ayam gadang (penghulu ayam jago)

Penghulu berperangai seperti ayam jago, kokoknya merdu. Hal ini diuangkapkan dalam kato adat:

Bakotek hilia jo mudiak
Bakukuak kiri jo kanan
Mananggakkan tuah kamanangan
Tiok ado kabaikan tumbuah
Inyo nan pokok pangkanyo
Bakotek indak batama
Tinggi lonjak gadang sajo
Gadang tungkai indak barisi
Elok bungkuih pangabek kurang

3. Penghulu buluah bamboo (penghulu buluh bambu)

Adalah penghulu kelihatan bagus dari luar, tetapi kosong di dalam, kurang ilmu, tetapi berlebih lagaknya. Hal ini diungkapkan dalam kato adat:

Batareh tampak kalua
Di dalam kosong sajo
Tampang elok takah balabiah
Lagak rancak aka tak ado
Ilmu jauah sakali
Awak datuak janyo awak

4. Penghulu katuak-katuak (penghulu ketuk-ketuk)

Penghulu yang bersifat seperti tong-tong di lading. Ia hanya berbunyi bila diketok. Hal ini diungkapkan dalam kato adat:

Iolah tong-tong urang diladang
Kalau diguguah inyo babunyi
Disaru baru basuaro
Ka mangecek takuik balabiah

5. Penghulu Tupai tuo (penghulu tupai tua)

Penghulu yang berperangai seperti tupai tua, ia tidak mau berusaha karena takut salah ia merasa dirinya tidak berarti dalam kato adat:

Elok nan tidak mengalua
Gadang nan indak mangatangah
Bagai karabang talua itiak
Rancaknyo tabuang sajo
Indak tatampuah ujuang dahan
Alek jamu indak tajalang 
Alua tak ado nan taturuik
Jalan tak ado nan tatampuah
Banyak sagan dalam dirinyo

6. Penghulu busuak hariang (penghulu busuk hariang)

Penghulu yang sikapnya seperti bau kencing. Ia selalu membawa keresahan di dalam masyarakat. Hal ini diungkapkan dalam kato adat:

Itu penghulu nan jahanam
Hino bangso randah martabat
Hati ariang pahamnyo busuak
Budi anyia pikiran ariang
Panjang aka handak malilik

Enam Pantangan atau Larangan Penghulu Menurut Adat:

a. Memerahkan muka

Bersikap emosional dan tidak mampu mengendalikan diri.

b. Menghardik menghantam tanah

Adalah pemarah, pemaki, penggertak.

c. Menyinsingkan lengan baju

Adalah melakukan pekerjaan kasar seolah-olah tidak mempunyai sumber hidup yang layak.

d. Berlari-lari

Adalah sikap orang yang terlalu terburu-buru, pencemas tidak tabah, dan penakut.

e. Memanjat-manjat

Adalah bertingkah laku seperti anak-anak

f. Menjunjung dengan kepala

Adalah seolah-olah kepalanya tidak digunakan untuk berfikir, tetapi untuk membawa beban.
 
*Ditulis Oleh Audia Nesty, Mahasiswi Universitas Andalas Fakultas Ilmu Budaya.
Sebelumnya
« Prev Post
Selanjutnya
Next Post »