PILIHAN REDAKSI

Disebut Bagian dari Kerajaan Melayu, Mendagri Singapura Berang, Serang Balik UAS: Radikalisasi Remaja

BENTENGSUMBAR.COM - Singapura kembali angkat bicara mengenai pelarangan masuk Ustaz Abdul Somad (UAS). Menteri Dalam Negeri Sin...

Advertorial

Jamaah Sudah Dewasa Sikapi Perbedaan Awal Ramadan, Lucunya yang Meributkan Malah Orang Gak Puasa

          Jamaah Sudah Dewasa Sikapi Perbedaan Awal Ramadan, Lucunya yang Meributkan Malah Orang Gak Puasa
Jamaah Sudah Dewasa Sikapi Perbedaan Awal Ramadan, Lucunya yang Meributkan Malah Orang Gak Puasa
BENTENGSUMBAR.COM - Jemaah masjid sudah dewasa menghadapi perbedaan waktu puasa, antara hari Sabtu (2/4) dengan Minggu (3/4).

"Tergantung pilihan yang diyakini, jalani saja. Yang penting dipahami puasa adalah ladang amal buat umat Islam," ucap ustadz Irwan Hadi, SH.I, dalam ceramah shalat Tarawih di masjid Baitul Arafah yang dipadati warga perumahan Banuaran Indah, Sabtu (2/4/2022). 

Banyak orang mempersoalkan memulai puasa Sabtu atau hari Minggu, sementara dia sendiri tidak berpuasa.

"Ini kan lucu," ucap Irwan Hadi tersenyum. 

Hari ini jemaah shalat Tarawih full di dalam masjid bahkan sampai ke teras. Menunjukkan betapa besarnya harapan umat yang memasuki bulan puasa. 

"Di media sosial banyak orang mengucapkan marhaban ya ramadan, seperti diucapkan pengurus masjid tadi, yang berarti kita menyambut kedatangan bulan suci ini dengan kesiapan mental untuk mendapatkan ampunan Allah," jelasnya. 

Marhaban, kata ustadz Irwan Hadi juga bisa diartikan sebagai ruang besar yang siap untuk diisi dengan amal ibadah, puasa, shalat, sedekah dan membaca Alquran.

Diingatkan betapa ruginya orang memasuki bulan Ramadan hingga berakhir nanti, dia tidak mendapatkan ampunan Allah. 

"Ramadan datang dianggap peristiwa rutin tiap tahun, dia tidak menyambutnya sampai akhirnya berlalu. Sementara tidak ada jaminan kita akan bertemu dengan bulan penuh berkah ini tahun depan," sebut ustadz.

Wakil Sekretaris Pengurus Masjid Baitul Arafah, Gebby Dinata, dalam hantarannya mengajak jemaah aktif dalam pelajaran tahsin untuk segala usia, terutama orang tua. 

Begitu pula Tadarus Alquran setiap selesai Tarawih agar bisa khatam di akhir Ramadan. 

"Kita sudah siapkan guru mengaji untuk memperbaiki bacaan Alquran. Begitu pula tiap Tarawih dan Subuh, ada ustadz yang akan memberikan ceramah guna memperdalam pengetahuan agama. Mari selama Ramadan ini kita manfaatkan waktu untuk memantapkan akidah, amal dan akhlak," semangat Gebby.

Dikatakan, masjid Baitul Arafah membuka paket Ramadan lebih baik dari tahun lalu, mengumpulkan bantuan jemaah Rp500 ribu setiap hari yang digunakan untuk operasional ustadz, imam dan kebersihan, masing-masing 250, 200 dan Rp50 ribu. 

Selain itu, juga dibuka sumbangan berbuka bagi jemaah. 

"Masjid menyediakan perbukaan bagi  sebelum shalat Maghrib," urainya.

Bagi warga yang tidak sempat membawa uang tunai, masjid juga menyediakan sarana infak, sedekah dan pembayaran paket Ramadan melalui rekening Bank Nagari Syariah, no : 71000201002499, atas nama Masjid Baitul Arafah.

Laporan: Novrianto Ucoxs
Sebelumnya
« Prev Post
Selanjutnya
Next Post »