PILIHAN REDAKSI

Swimsuit Merah Wulan Guritno Menerawang Pakai Busana Transparan, Gaya Seksinya Tiada Lawan!

BENTENGSUMBAR.COM - Penampilan  Wulan Guritno yang cantik dan seksi tak ada habisnya mencuri perhatian. Terbaru, gaya Wulan Gur...

Advertorial

Kata Polisi soal Tuduhan Grace Natalie PSI Sebut Relawan Anies Pengeroyok Ade Armando

          Kata Polisi soal Tuduhan Grace Natalie PSI Sebut Relawan Anies Pengeroyok Ade Armando
Kata Polisi soal Tuduhan Grace Natalie PSI Sebut Relawan Anies Pengeroyok Ade Armando
BENTENGSUMBAR.COM - Grace Natalie PSI menuding relawan Anies Baswedan sebagai pelaku pengeroyokan Ade Armando saat demo 11 April di Gedung DPR RI, Senin (11/4/2022) lalu.

Terkait tudingan Grace PSI tersebut, polisi mengungkapkan hal berbeda terkait kasus penganiayaan yang menyebabkan Ade Armando babak belur.

Menurut Polda Metro Jaya, pihaknya belum menemukan keterlibatan relawan Anies Baswedan dalam kasus Ade Armando.

"Kami belum ke arah sana," kata Kabid Humas Polda Metro Jaya Kombes Pol Endra Zulpan di Mapolda Metro Jaya, Rabu (13/4/2022) kemarin.

Polda Metro Jaya masih memeriksa secara intensif para pelaku pengeroyokan Ade Armando.

Zulpan mengatakan bahwa dalam perkara ini, polisi baru menangkap tiga orang tersangka. Ketiganya yakni Komar, Muhammad Bagja, dan Dhia Ul Haq.

Dari hasil pemeriksaan sementara, salah satu tersangka atas nama Bagja mengaku melakukan pemukulan terhadap Ade Armando karena kesal atas beberapa ucapnya di media sosial.

"Komar melakukan pemukulan karena terprovokasi dengan situasi yang ada di tempat kejadian perkara. Sementara Bagja sampaikan dalam pemeriksaan yang bersangkutan kesal dengan apa yang disuarakan korban di media sosial," jelas Zulpan.

Sebelumnya Wakil Ketua Dewan Pembina Partai Solidaritas Indonesia (PSI), Grace Natalie menuding relawan Anies Baswedan sebagai pelaku penganiayaan Ade Armando saat demo di gedung DPR RI, Senin (11/4/2022) lalu.

Grace PSI pun tak segan mengaitkan peristiwa itu dengan penumpang gelap yang kata dia kebanyakan anggota FPI dan HTI.

Tudingan Grace tersebut diklaim berdasarkan bukti tangkapan layar percakapan grup WhatsApp dengan nama Relawan Anies Apik 4.

Dalam grup tersebut terdapat sebuah foto seseorang yang menurutnya bukan mahasiswa melainkan pria berusia di atas 45 tahun.

Pria tersebut memberi tahu bahwa sosok Ade Armando ada di area demonstrasi sesaat sebelum terjadinya pengeroyokan.

"Saya perkirakan di atas 45 tahun melaporkan kehadiran Ade Armando di aksi demo dan dia minta tolong agar informasi ini diteruskan ke massa aksi dengan tujuan agar massa menggeruduk Ade Armando," kata Grace dikutip melalui Cokro TV pada Rabu (13/4/2022).

Grace lantas menilai, apabila pria tersebut benar merupakan relawan Anies, maka percakapan yang ada di dalam grup WA tersebut juga memiliki keterkaitannya antara relawan Anies Apik 4 dengan penumpang gelap aksi demo.

Ia mengaku mendapatkan informasi kelompok penyusup pada aksi demo itu merupakan barisan FPI dan HTI.

"Jika benar relawan Anies ternyata punya kaitan erat dengan ormas terlarang FPI dan HTI, ini masalah serius," ucapnya.

"Artinya, meskipun ormas FPI dan HTI sudah dibubarkan dan dinyatakan terlarang aktor-aktornya masih aktif bergerak," sambungnya.

Atas hal itu, Grace meminta aparat kepolisian untuk segera mengungkap aktor intelektual yang bertanggung jawab atas peristiwa penganiayaan terhadap Ade.

Grace PSI kembali menuding kalau mobilisasi massa penyusup aksi demo itu sudah diatur bahkan didanai.

"Paling tidak mereka ini butuh uang transport untuk bisa datang dan menghadiri aksi demo itu," ucapnya.

"Bersama dengan pelaku penganiyaan, para aktor intelektual ini harus dihukum seberat-beratnya. karena mereka tidak hanya mengancam keselamatan jiwa seorang warga sipil, namun juga telah mencederai demokrasi Indonesia." tegas dia.

Sumber: Suara
Sebelumnya
« Prev Post
Selanjutnya
Next Post »