PILIHAN REDAKSI

Keberaniannya Melebihi Ibu Tien Suharto, Iriana Jokowi Ibu Negara Pertama yang Berkunjung ke Negara Perang

BENTENGSUMBAR.COM - Pengamat militer dan intelijen Ridlwan Habib menganalisis keikutsertaan Ibu Negara Iriana Joko Widodo (Joko...

Advertorial

Luhak Nan Tigo, Batas Wilayah Minangkabau dan Daerah Rantau Menurut Tambo

          Luhak Nan Tigo, Batas Wilayah Minangkabau dan Daerah Rantau Menurut Tambo
Luhak Nan Tigo, Batas Wilayah Minangkabau dan Daerah Rantau Menurut Tambo
DAERAH Minangkabau terdiri atas tiga luhak yang dikenal dengan luhak nan tigo yaitu luhak Tanah Datar (Luhak nan tuo) Luhak agam (luhak nan tangah) dan luhak lima puluh kota (Luhak nan bungsu).

1. Luhak Nan Tigo

Wilayah dari Minangkabau disebut luhak atau luak (dalam bahasa minangkabau), penduduknya berasal dari Pariangan. Nagari Pariangan dipimpin oleh dua orang datuak yang arif dan bijaksana yaitu Datuk Katumanggungan dan datuak parpatiah nan sabatang.

Ketika penduduk semakin banyak timbullah keinginan kedua datuak ini untuk mencari daerah baru, setelah dimusyawarahkan kemudian diputuskan datuak parpatiah nan sabatang mendapat tugas ke arah timur Gunung Merapi dan datuak katumanggungan ke arah barat Gunung Merapi, datuak parpatiah nan sabatang beserta rombongan menuju daerah Timur dan melihat daerah yang berbukit-bukit dan berlembah-lembah artinya tidak banyak tanah yang datar kemudian daerah itu diberi nama “Tanah Datar”. 

Di daerah datuak parpatiah nan sabatang melihat airnya jernih, ikannya jinak dan buminya dingin. Hal ini sesuai dengan 4 titik yang melukiskan keindahan alam dan karakter bangsa Minangkabau yaitu : 

“banamo luhak tanah datar 
Aianyo janiah 
Ikannyo jinak
Buminyo dingin”
Di perjalanannya datuak katumanggungan dan rombongan menemukan sebuah sumur yang dipenuhi mansiang , tumbuhan itu mereka beri nama Agam kemudian disepakati daerah itu diberi nama luhak Agam. Luha artinya sumur (luak). 

Di daerah itu datuak katumanggungan melihat akhirnya keruh sama ikannya liar dan buminya panas, hal ini sesuai dengan petitih :
“banamo luhak agam 
Aia nyo karuah
Ikannyo lia
Buminyo angek”

Kemudian berangkat pula seorang Datuk lagi yang bernama Datuak Sri Maharajo Banego nego bersama rombongannya ke arah utara rombongannya berjumlah 50 orang. 

Di perjalanan anggota rombongannya 50 itu hilang entah ke mana, akhirnya daerah itu diberi nama luhak lima puluh kota artinya kurang dari lima puluh. 

Di daerah itu Datuak Sri Maharajo Banego nego merasakan airnya manis, ikannya banyak kok dan buminya sejuk, sesuai petitih :

“Banamo luhak lomo puluah koto 
Aianyo manih
Ikannyo banyak 
Buminyo sajuak”.

2. Batas Wilayah Minangkabau

-Nan salilik gunuang marapi = luhak nan tigo
- Saedaran gunuang pasaman = daerah sekitar gunung pasaman
-Sajajaran sago jo singgalang = sekeliling gunung sago dan singgalang
-Saputaran talang jo kerinci = seputaran gunung talang dan kerinci
-Dari singkarak nan badangkang = pariangan padang panjang
-Hinggo buayo putiah daguak = indo puro pesisir selatan
-Sampai ka pintu rajo ilia = muko-muko provinsi bengkulu
-Durian di tukuak rajo = daerah barat jambi
-Sapisau-pisau hanyuik = sekitar indra giri hulu
-Sialang balantak basi = sekitar gunung sialang
-Hinggo aia babaliak mudiak = pantai timur pulau sumatera
-Ombak nan badabuih = pantai barat pulau sumatera
-Saaliran batang sikilang = sepanjang aliran batang sakilang
-Hinggo lauik nan sadidiah = samudera indonesia
-Katimua ranah aia bangih = air bagih sebelah timur
--Rao jo mapatunggua Gunuang mahalintang = nagari sekitar rao
-Pasisia banda sapuluah = daerah pesisir pantai barat sumatera bagian tengah
-Hinggo taranak aia hitam = daerah silauik dan sikunang 
-Sampai ka tanjuang simalindu = tanjung simalindu
-Pucuak jambisambilan lurah = sepanjang aliran batang hari.
Dengan menggunakan mata angin maka perbatasan wilayah Minangkabau adalah :
Utara : Rao mapatunggua, gunung mahalintang, dan sikalang aia bangih
Selatan : Muko-muko taratak aia hitam
Barat : Samudra hindia
Timur : Durian ditakuak rajo, Buayo putiah daguak, Sialang balantak basi dan Tanjuang simalindu.

Wilayah Minangkabau menurut tambo terletak di seputaran gunung-gunung yaitu Gunung Merapi, Gunung Pasaman gunung sago, Gunung Singgalang Gunung Talang Gunung Kerinci wilayah Minangkabau lebih luas dari provinsi Sumatera Barat yang sekarang.

3. Daerah Rantau

Karakok madang di hulu
Babuah babungo balun
Karantau bujang dahulu
Dikampuang paguno balun

Anak laki-laki yang mulai dewasa di Minangkabau dianjurkan untuk pergi merantau. Rantau adalah tanah atau Nagari tempat mencari penghidupan sedangkan Merantau maksudnya pergi ke nageri lain untuk mencari penghidupan yang lebih baik. Negeri lain yang dimaksud adalah pergi keluar dari luhak nan tigo.

Tiap-tiap luhak mempunyai daerah Rantau tertentu. Penduduk luhak Tanah Datar pergi mencari daerah Rantau ke arah timur tenggara dan Barat. Daerah Timur meliputi daerah sepanjang aliran Batanghari atau yang disebut dengan “rantau batang hari dan pucuk jambi sembilan lurah” dan Rantau sepanjang aliran batang Kuantan atau yang disebut “rantau nan kurang aso duo puluah” Nagari Rantau Kuantan dibagi menjadi 5 kelompok yaitu ampek koto dihulu, lima koto di mudiak, tigo koto lubuak rao, tigo koto di tangah dan ampek koto di ilia.

Daerah Tenggara adalah Rantau Pasisia panjang, Rantau ini dinamakan “rantau bandar sapuluah” yang sekarang menjadi kabupaten Pesisir Selatan. Daerah Barat disebut ujuang darek kapalo rantau yang merupakan perbatasan antara Luhak Tanah Datar dengan daerah rantaunya Anduriang Kayu Tanam, guguak kapalo ilalang, sicincin dan tobo pakandangan.

Penduduk loha Agam merantau ke arah barat dan Utara mulai dari pantai Tiku sampai ke Pantai Air Bagis, kearah utara sampai di Bonjol, kumpulan, lubuk sikapiang, rao dan daerah lainnya.

Luhak lima puluh kota daerah rantaunya adalah ke arah timur dan Utara daerahnya mencakup kampar kanan dan kampar kiri yang meliputi manggilang, tanjuang balik, pangkalan, koto alam, muaro peti, sialang, rokan gunung bungsu, muaro takuih dan daerah lainnya.

Semua daerah rantau minangkabau dikenal dengan sebutan rantau nan tujuan jurai yang terdiri dari rantau kampar sembilan, rantau kuantan, rantau XII koto , rantau cati nan batigo, rantau tiku pariaman, rantau pariaman, dan rantau nagari.

*Penulis Oleh:  Annisa, Sastra Minangkabau UNAND
Sebelumnya
« Prev Post
Selanjutnya
Next Post »