Advertorial

Daerah

Ferdy Sambo Tersangka, Dokter Tifa: Jangan Berani Lawan Orang Batak

          Ferdy Sambo Tersangka, Dokter Tifa: Jangan Berani Lawan Orang Batak
Ferdy Sambo Tersangka, Dokter Tifa: Jangan Berani Lawan Orang Batak
BENTENGSUMBAR.COM – Epidemiolog, Dokter Tifa ikut menanggapi soal Mantan Kadiv Propam Polri Irjen Ferdy Sambo yang baru saja ditetapkan sebagai tersangka kasus kematian Brigadir J atau Joshua Hutabarat.

Dokter Tifa pun menilai, penetapan Ferdy Sambo sebagai tersangka lantaran jenderal bintang dua itu telah menganiaya orang Batak yang merupakan suku dari Brigadir J.

Hal itu diungkapkan Dokter Tifa lewat unggahannya di Twitter pribadinya @DokterTifa, seperti dilihat Terkini.id pada Rabu 10 Agustus 2022.

Dalam narasi unggahannya, Tifa awalnya membahas soal kerajaan-kerajaan Batak yang paling terakhir menyerah kepada Belanda dibanding kerajaan-kerajaan lainnya di Nusantara.

“Kerajaan2 Batak menyerah kpd Belanda br thn 1920, jadi mrk dijajah hanya 25 thn saja smp thn 1945. Smtr Kerajaan2 lain sdh menyerah sejak 350 tahun,” ujar Dokter Tifa.

Berdasar latar sejarah itu, maka Tifa menegaskan jangan pernah berani menganiaya orang Batak. Terkait hal itu, ia pun juga menyindir pegiat media sosial Denny Siregar.

“Jd jangan berani aniaya orang Batak. Kl Dennysiregar7 gmn? Oh dia batak yg kena mutasi genetik,” tuturnya.

Lewat unggahannya itu pula, Tifa membagikan tulisan opininya berjudul ‘Moment Penting Peristiwa Sambo, Rakyat Jangan Diam’ yang terbit di situs Forum News Network (FNN).

Dilihat dari isi tulisan opininya itu, Dokter Tifa membahas soal Kapolri yang telah mengumumkan Ferdy Sambo sebagai tersangka kasus Brigadir J. Berikut isi tulisannya:
Kapolri Jenderal Drs. Listyo Sigit Prabowo, MSi semalam mengumumkan Irjen Ferdy Sambo sebagai tersangka dengan ancamam hukuman mati.

Penetapan tersangka utama dan sekitar 25 perwira hingga tamtama itu akan diikuti tersangka lainnya. Saat ini adalah moment paling menarik dan penting dari Peristiwa Sambo.

Semula Sambo tidak memperkirakan latarbelakang suku Brigadir Joshua, asal gasak dan tembak saja. Di luar dugaan, ternyata Suku Batak sangat solid dan kompak. Penganiayaan atas Joshua adalah penghinaan terhadap Suku Batak.

Benar saja, pengacara langsung tampil, Kamarudin Simanjuntak. Pengacara senior asal Batak yang tidak takut sama sekali. Seolah urat nadinya sudah putus.Batak bersatu. Batak kompak bersuara. Pelan-pelan terkuak sang tersangka. Batak tidak diam. Semua Batak bersuara, sehingga dampaknya akan sangat menggelegar.

Untuk diketahui juga. Kerajaan-Kerajaan Batak, adalah Tanah terakhir yang menyerah kepada penjajahan Belanda.
Kerajaan-kerajaan Batak baru tahun 1920 secara resmi menyerah, setelah Suku-Suku lain sudah terlebih dahulu menyerah di tangan Belanda.

Artinya, Batak dijajah Belanda hanya 25 tahun saja, dibandingkan Kerajaan-Kerajaan lain selama 350 tahun.Modal ketangguhan dan jiwa pantang menyerah dari orang Batak ini sudah tersimpan sebagai energi potensial dalam DNA mereka. Jadi, jangan berani-berani menganiaya orang Batak!

Jangan diam pula, sebab jika rakyat diam, diam membisu Indonesia akan hancur. Hancur oleh orang-orangnya yang diam. Diam membisu, tanpa perlawanan.

Negara ini akan hancur karena rakyatnya sendiri lebih senang diam. Persis sekali seperti kejadian 500 tahun lalu, ketika orang-orang Eropa memasuki Indonesia dan kemudian menjajah. Rakyatnya diam, tidak melawan.

Yang melawan tidak dibantu, malah seringkali, bahkan dikhianati sendiri oleh bangsanya sendiri hingga tertangkap, dibunuh atau wafat dalam pengasingan.

Sampai dengan merdeka 77 tahun lalu, setiap kali terjadi huru-hara dan bencana, rakyat Indonesia diam.

Diam. Diam. Diam.

Terjadi perampokan dan penjarahan di depan mata. Diam.

Ketika saat ini, tinggal selangkah lagi negara ini masuk dalam jurang, hancur berkeping-keping, rakyatnya tetap diam, diam, diam, membisu seribu bahasa.

Sebelumnya
« Prev Post
Selanjutnya
Next Post »