SUMBAR

Pilihan yang Cukup Sulit untuk Mereshuffle Kabinet yang Tinggal Sebentar Lagi, Tapi Apa Boleh Buat Pilihan Sudah Beda, Kata Laksamana

          Pilihan yang Cukup Sulit untuk Mereshuffle Kabinet yang Tinggal Sebentar Lagi, Tapi Apa Boleh Buat Pilihan Sudah Beda, Kata Laksamana
Pilihan yang Cukup Sulit untuk Mereshuffle Kabinet yang Tinggal Sebentar Lagi, Tapi Apa Boleh Buat Pilihan Sudah Beda, Kata Laksamana
"Orang yang pesimis selalu melihat kesulitan di setiap kesempatan. Tetapi orang yang optimis selalu melihat kesempatan dalam setiap kesulitan."

Imam Ali Kwh

BENTENGSUMBAR.COM - Soal adanya issue atau tepatnya rencana presiden Jokowi melakukan reshuffle kabinetnya, itu menjadi bagian hak prerogatif presiden selama dia menjabat presiden. 

"Yang tak boleh presiden lakukan ialah dengan memaksa, ketika seorang yang diinginkan presiden untuk membantunya lalu tak bersedia maka tak boleh ada pemaksaan," kata Samuel F. Silaen Direktur Eksekutif Lembaga Kajian Studi Masyarakat dan Negara (Laksamana) di Jakarta (29/12).

Sebaliknya yang terjadi adalah banyak orang yang menyodorkan dirinya atau orang yang dianggap mumpuni menjadi pembantu presiden, baik dengan lobi- lobi politik kiri- kanan untuk masuk pilihan sebagai anggota kabinet pemerintah. 

"Dan itu tidak masalah, siapa tahu cocok dan berjodoh dengan keinginan presiden, "canda Silaen.

Adanya kritik dan gunjingan beberapa elite partai politik tertentu dan juga pengamat yang menyoroti langkah politik presiden Jokowi untuk mengganti pembantunya.

"Maka itu sah secara aturan administrasi negara, sebab yang dilakukan Jokowi tentunya sudah melalui berbagai pertimbangan dan diskusi yang mendalam tentang langkah politik yang diambilnya, "ungkap aktivis organisasi kemasyarakatan pemuda (OKP) itu.

Keputusan politik presiden Jokowi untuk me- reshuffle kabinetnya tentu saja punya indikator yang tidak perlu disampaikan ke publik agar tidak menimbulkan fitnah dan gonjang-ganjing. 

"Sebab sesungguhnya urusan kabinet itu menjadi domainnya yang diatur dalam konstitusi," papar Silaen.

Jadi tak perlu diributkan secara berlebihan oleh kalangan umum apalagi partai politik diluar pemerintah. 

Sebab keberhasilan program pembangunan Jokowi- Ma'ruf pasti jadi pertimbangan utama. 

"Jangan sampai ada 'brutus' menggerogoti kepemimpinan dan jalannya pemerintahan yang masih tersisa ini, "jelas alumni Lemhanas pemuda 2009 itu.

Yang paling tahu persisnya, seperti apa kebijakan politik pemerintah saat ini tentulah Jokowi- Ma'ruf dan ring ½nya.

"Penilaian kinerja tentu saja bisa saja berbeda kontras dengan kepentingan politik yang sedang terjadi diantara para pihak yang terkait, "tutur Silaen.

"Setuju tidak setuju dengan keputusan politik presiden Jokowi- Ma'ruf maka harus diterima sebagai bagian dari konsekuensi perbedaan yang timbul akibat dari sebuah pilihan politik dan juga permainan politik diantara koalisi parpol pendukung pemerintah saat ini," imbuhnya.

Kalau sudah tidak sejalan maka sebaiknya memang berpisah dengan baik- baik agar bisa saling koreksi kalau sudah diluar kabinet dan kalau masih didalam itu namanya politik menggunting dalam lipatan. 

"Sebab tak elok kalau masih didalam kabinet memberikan diksi politik yang tidak mendukung pemerintahan Jokowi Ma'ruf. Selanjutnya mari sama-sama menyukseskan pemilu serentak 2024 nanti," tandas Silaen. (*)
Sebelumnya
« Prev Post
Selanjutnya
Next Post »
Update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari BentengSumbar.com di Google News
Silahkan ikuti konten BentengSumbar.com di Instagram @bentengsumbar_official, Tiktok dan Helo Babe. Anda juga dapat mengikuti update terbaru berita BentengSumbar.com melalui twitter: