Sumbar

PKB Sentil Anies soal Pemerintah Anti-Kritik: Ia Merasa Paling Hebat

          PKB Sentil Anies soal Pemerintah Anti-Kritik: Ia Merasa Paling Hebat
PKB Sentil Anies soal Pemerintah Anti-Kritik: Ia Merasa Paling Hebat
Iklan
BENTENGSUMBAR.COM - Juru Bicara Muda Dewan Pengurus Pusat (DPP) Partai Kebangkitan Bangsa (PKB) Dira Martamin membantah pernyataan mantan gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan yang menganalogikan pemerintah kerap mematikan kritik.

"Pemerintah sangat terbuka dengan kritik. Justru pernyataan Anies yang mengklaim sering mendapatkan kritik, yang akhirnya kritik tersebut harus dijawab satu per satu saat menjabat Gubernur DKI Jakarta, menunjukkan bahwa ia merasa paling hebat. Padahal, apa yang dilakukan Anies sudah lebih dulu dilakukan Pemerintah," kata Dira dalam keterangan yang diterima Antara di Jakarta, Minggu.

Menurut Dira, Pemerintah di bawah pimpinan Presiden Joko Widodo sangat terbuka terhadap kritik.

Tercatat pada Februari 2021, kata Dira, Jokowi meminta masyarakat aktif mengkritik Pemerintah. 

Bahkan pada awal November 2021, mantan wakil ketua DPR RI Fahri Hamzah mengungkapkan Jokowi pernah menanyakan kenapa oposisi saat ini lemah.

"Itu menunjukkan bahwa pemerintah ingin dikritik. Pemerintah ingin memiliki lawan tanding yang seimbang, ingin oposisi kuat, ingin mendapatkan masukan dari oposisi," jelasnya.

Dira menegaskan pemerintah paham betul bahwa kritik sesungguhnya merupakan edukasi publik selama kritik tersebut faktual serta tidak menyebarkan kebohongan dan kebencian.

"Buktinya, masyarakat masih bisa memberikan kritik secara terbuka dan Pak Jokowi sendiri terbuka untuk itu. Secara umum, Pemerintah masih memberi ruang yang luas untuk kritik," imbuhnya.

Dira menyampaikan hal itu sebagai tanggapan atas pernyataan Anies Baswedan dalam tayangan podcast "Anies Baswedan Tidak Foto di Resepsi Kaesang Hingga Safari Politiknya" seperti diunggah di kanal YouTube R66 Newlitics.

Dalam tayangan itu, Anies mengatakan dirinya dengan aktif menerima dan menjawab kritik masyarakat. Menjawab kritik, menurutnya, menguntungkan publik. 

Anies juga sempat menyinggung bahwa terkadang terdapat arahan untuk mematikan kritik di pemerintahan.

"Kita kadang-kadang kalau di pemerintahan tuh, 'Matiin itu kritiknya tuh', 'Tolong dong ditelepon, jangan kritik lagi'. Sebentar, itu sesungguhnya public education (edukasi publik), ada selamanya. Selama apa? Selama faktual, selama tidak menyebarkan kebohongan dan kebencian," kata Anies.

NasDem sementara itu mengklarifikasi pernyataan Anies tersebut bukanlah diarahkan kepada pemerintahan Jokowi.

"Hendaknya, menanggapi pernyataan Anies itu kita tidak apriori ya, karena yang dimaksud dengan kritik Anies itu tidak spesifik ke pemerintah pusat," kata Wakil Ketua Umum (Waketum) NasDem Ahmad Ali saat dihubungi detikcom, Minggu (18/12).

Ali menegaskan pemerintahan Jokowi tidak antikritik. Ali menilai justru partai politik (parpol) di koalisi pemerintahan yang antikritik sebagaimana respons yang diberikan terhadap pernyataan Anies.

"Nah pertanyaannya, apakah Jokowi itu antikritik? Tidak. Yang antikritik itu partai politik yang hari ini ketika orang bicara, dia ribut. Iya, kan," ujarnya.

Ali menekankan pernyataan Anies tersebut merefleksikan pengalamannya sendiri saat memimpin pemerintahan provinsi (pemprov) DKI Jakarta.

Sehingga, Ali meminta agar berbagai pihak tak selalu bersandar pada anggapan bahwa pernyataan-pernyataan Anies diarahkan untuk pemerintahan Jokowi.

Sebelumnya
« Prev Post
Selanjutnya
Next Post »
Update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari BentengSumbar.com di Google News
Silahkan ikuti konten BentengSumbar.com di Instagram @bentengsumbar_official, Tiktok dan Helo Babe. Anda juga dapat mengikuti update terbaru berita BentengSumbar.com melalui twitter: