PADANG

SUMBAR

Nasional

Parlementaria

Pemko Padang Akan Perlebar Jalan Alternatif

Kesembilan titik tersebut ialah jalan Korong Gadang, jalan Taratak Paneh, Parak Karakah, Olo Ladang, Bandar Damar, Pisang, Parak Laweh, Pasar Bandar Buat, dan Jalan Gantiang Parak Gadang.

Pemko Padang Akan Perlebar Jalan Alternatif
BENTENGSUMBAR.COM - Dinas Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang Kota Padang melakukan pelebaran di beberapa ruas jalan alternatif guna mengurai kemacetan di daerah setempat.

"Kami memilih untuk melakukan pelebaran ruas jalan alternatif karena dinilai jalur tersebut banyak digunakan warga sebagai jalan pilihan lain jika terjadi kemacetan pada jalan utama," kata Kabid Bina Marga Dinas Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang Kota Padang, Hendri Zulviton di Padang, Jumat.

Pelebaran saat ini yang tengah dikerjakan pihaknya yakni di Jalan Adi Negoro Kecamatan Koto Tangah tembus ke arah By Pass, Jalan Anak Air, Jalan Lori Lubuk Minturun, Jalan Tarusan Air Pacah, dan Jalan Sumatera Universitas Bung Hatta.

"Pada ruas jalan alternatif tersebut saat ini mempunyai luas hanya 12 meter, yang seharusnya menjadi 30 meter" katanya.

Ia mengatakan tentunya pengerjaan pelebaran ini harus didukung dengan kesediaan bagi masyarakat yang tanahnya terkena pelebaran.

"Namun sejauh ini pekerjaan pelebaran jalan tidak mengalami kendala karena sebelumnya telah melewati Musyawarah perencanaan pembangunan (Musrembang) bersama pihak terkait," katanya.

Selain pelebaran jalan, pihaknya saat ini juga mengerjakan pemeliharaan dan peningkatan jalan yang berpusat pada sembilan titik.

Kesembilan titik tersebut ialah jalan Korong Gadang, jalan Taratak Paneh, Parak Karakah, Olo Ladang, Bandar Damar, Pisang, Parak Laweh, Pasar Bandar Buat, dan Jalan Gantiang Parak Gadang.

"Total panjang ruas dari kesembilan jalan tersebut yakni sepanjang 45 kilometer, " katanya.

Ia mengatakan proses pengerjaan jalan itu diperkirakan akan selesai dalam waktu lima hingga enam bulan tergantung pada tingkat kesulitan di lapangan.

Namun ia menjelaskan, dari kesembilan ruas jalan tersebut ada beberapa yang masih dalam perencanaan tahun ini.

"Jadi kami masih belum bisa menjumlahkan keseluruhan biaya yang dikeluarkan untuk pemeliharaan dan peningkatan jalan, karena beberapa masih dalam tahap perencanaan," ujarnya.

Sementara itu, Dinas Perhubungan Kota Padang menyatakan pasar tradisional di pinggir jalan masih menjadi sumber kemacetan di kota setempat.

"Setelah dievaluasi tingkat kemacetan disejumlah ruas jalan Kota Padang disebabkan oleh adanya pasar tradisional di pinggir jalan," kata Sekretaris Dinas Perhubungan Kota Padang Yudi Indra Syani.

(Charlie)

Previous
« Prev Post

Komentar Anda:

Loading...

Formulir Kontal

Nama

Email *

Pesan *