PADANG

SUMBAR

Iklan Bapenda

Pasca Bom Bunuh Diri, Sri Lanka Usir 200 Ulama Islam, Rombak Kebijakan Visa

          Pasca Bom Bunuh Diri, Sri Lanka Usir 200 Ulama Islam, Rombak Kebijakan Visa
Menteri Dalam Negeri Sri Lanka, Vajira Abeywardena.
Pasca Bom Bunuh Diri, Sri Lanka Usir 200 Ulama Islam, Rombak Kebijakan Visa
BENTENGSUMBAR.COM - Pemerintah Sri Lanka mengusir lebih dari 600 warga asing termasuk sekitar 200 ulama Islam setelah terjadi bom bunuh diri pada Minggu Paskah pada 21 Appril 2019.

Menteri Dalam Negeri Sri Lanka, Vajira Abeywardena mengatkan, sekitar 200 ulama itu masuk ke Sri Lanka secara legal. Namun setelah aparat keamanan melakukan pemeriksaan setelah serangan bom bunuh diri itu, ditemukan mereka tinggal melebihi batas waktu yang ada di visa.

Pihak berwenang menghukum mereka untuk membayar denda dan kemudian mengusir mereka keluar dari Sri Lanka.

"Mempertimbangkan situasi negara saat ini, kami telah mengkaji sistem visa dan mengambil keputusan untuk memperketat pengawasan visa bagi guru-guru agama. Dari mereka yang dikeluarkan, sekitar 200 orang ulama Islam," kata Abeywardena seperti dikutip dari Channel News Asia, 5 Mei 2019.

Mengenai kewarganegaraan para ulama yang diusir, Menteri Abeywardena tidak memberikan informasi. Namun menurut seorang polisi asal mereka yang diusir keluar dari Sri Lanka antara lain Bangladesh, India, Maladewa, dan Pakistan.

Menteri Abeywardena mengatakan, mempertimbangkan kekhawatiran ulama asing ini meradikalisasi warga lokal untuk mengulangi kembali bom bunuh diri pada Minggu Paskah, maka pemerintah Sri Lanka sedang merombak kebijakan pengajuan visa.

Ledakan bom bunuh diri pada Minggu Paskah di Sri Lanka telah merengut 257 jiwa dan hampir 500 orang terluka.

Pelaku diduga dipimpin seorang ulama setempat yang diketahui telah berkunjung ke India dan berhubungan dengan milisi di sana.

Sri Lanka memberlakukan status darurat sejak serangan bom bunuh diri terjadi di 3 gereja dan 3 hotel mewah dengan memberikan kewenangan kepada tentara dan polisi untuk menangkap dan menahan tersangka untuk jangan panjang. Aparat keamanan dan penegak hukum ini juga melakukan penggeledahan dari rumah ke rumah untuk mencari bahan peledak dan bahan propaganda ekstrimis Islam.

(by/tempo.co)
Sebelumnya
« Prev Post
Selanjutnya
Next Post »
Loading...
loading...

Komentar Anda:

Formulir Kontal

Nama

Email *

Pesan *