Opini

Parlemen

Sports

Novel Baswedan Jangan Merasa sebagai Orang Terbaik di KPK

          Novel Baswedan Jangan Merasa sebagai Orang Terbaik di KPK
Novel Baswedan Jangan Merasa sebagai Orang Terbaik di KPK.

Novel Baswedan Jangan Merasa sebagai Orang Terbaik di KPK
BENTENGSUMBAR.COM - Mantan politikus Partai Demokrat Ferdinand Hutahaean menyoroti manuver Novel Baswedan yang menuding pimpinan Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK), ingin menyingkirkan orang-orang berintegritas di lembaga itu.


Sebelumnya tudingan itu disampaikan Novel merespons informasi bahwa 75 pegawai KPK tidak lolos tes wawasan kebangsaan dalam alih fungsi status kepegawaian, termasuk Novel. 


"Tudingan Novel kepada Ketua KPK Firli Bahuri dan semua pimpinan KPK yang seolah bersepakat untuk menyingkirkan dirinya yang diklaimnya sendiri sebagai orang terbaik adalah menyesatkan. Ini sama dengan buruk rupa cermin dibelah," ucap Ferdinand dikonfirmasi JPNN.com, Selasa, 4 Mei 2021. 


Pegiat media sosial itu menyebut pimpinan KPK tidak mungkin melakukan hal tersebut. 


Faktanya, saat ini memang beredar informasi yang menyatakan Novel dan puluhan pegawai KPK tidak lolos tes wawasan kebangsaan.


Ferdinand sepakat mereka yang tidak lolos itu harus diberhentikan karena ASN wajib memahami dan menjiwai wawasan kebangsaan yang meliputi cinta NKRI, Bela Negara, menerima ideologi tunggal Pancasila, dan toleran. 


"Kalau hal itu tidak lolos, ya, memang tidak layak jadi ASN. Jadi, Novel tidak usah merasa diri sebagai orang terbaik di KPK yang akan disingkirkan, jangan memuji diri," tegas Ferdinand. 


Pria yang pernah memimpin Barisan Relawan Jokowi Presiden (Bara JP) itu menyatakan bangsa ini tidak boleh diurus oleh orang yang tidak lulus wawasan kebangsaan. 


"Jangan playing victim-lah, jangan cari simpati publik agar didukung," ujarnya.


Menurut Ferdinand, KPK justru akan kembali membaik namanya jika Novel Baswedan keluar atau diberhentikan dari lembaga antirasuah tersebut.


"Publik selama ini melihat sosok Novel sebagai stigma negatif terhadap KPK, maka memang sudah sepatutnya dipecat," pungkas Ferdinand.


Source: JPNN

Sebelumnya
« Prev Post
Selanjutnya
Next Post »
Loading...