Opini

Parlemen

Sports

Reaksi Dunia atas Penindasan Israel di Palestina, Turki Keras! Begini Reaksi Uni Eropa dan Amerika Serikat

          Reaksi Dunia atas Penindasan Israel di Palestina, Turki Keras! Begini Reaksi Uni Eropa dan Amerika Serikat
Reaksi Dunia atas Penindasan Israel di Palestina, Begini Reaksi Turki, Uni Eropa dan Amerika Serikat

Reaksi Dunia atas Penindasan Israel di Palestina, Turki Keras! Begini Reaksi Uni Eropa dan Amerika Serikat
BENTENGSUMBAR.COM - Sebanyak 200 warga Palestina terluka di luar Masjid Al-Aqsa di Yerusalem Timur yang diduduki ketika polisi Israel menembakkan peluru logam berlapis karet, gas air mata dan granat kejut ke arah pengunjuk rasa yang melemparkan batu. 


Puluhan ribu jamaah sebelumnya memadati situs paling suci ketiga umat Islam pada Jumat terakhir Ramadan dan banyak yang tetap tinggal untuk memprotes rencana Israel untuk mengusir keluarga Palestina dari rumah mereka di tanah yang diklaim oleh pemukim Yahudi di lingkungan Sheikh Jarrah di Yerusalem Timur.


Warga Palestina telah melakukan serangkaian aksi duduk di daerah itu dalam beberapa hari terakhir mengecam perintah Israel agar mereka mengosongkan rumah mereka. 


Pasukan keamanan Israel telah menyerang aksi duduk menggunakan air sigung, gas air mata, peluru berlapis karet, dan granat kejut, dan puluhan warga Palestina telah ditangkap.


Berikut dilansir Aljazeera, Minggu, 9 Mei 2021, adalah bagaimana negara dan komunitas internasional sejauh ini yang bereaksi terhadap peristiwa di Al-Aqsa dan Syekh Jarrah.


Persatuan Negara-negara 


Kantor hak asasi PBB mendesak Israel untuk membatalkan setiap penggusuran paksa dan memperingatkan tindakannya bisa menjadi 'kejahatan perang'.


"Kami ingin menekankan bahwa Yerusalem Timur tetap menjadi bagian dari wilayah Palestina yang diduduki, di mana hukum humaniter internasional berlaku," kata juru bicara Rupert Colville. 


Qatar


Qatar mengutuk polisi Israel 'menyerbu' kompleks Masjid Al-Aqsa dan 'serangan terhadap jamaah'. 


Dalam sebuah pernyataan, kementerian luar negeri mengatakan itu adalah 'provokasi terhadap perasaan jutaan Muslim di seluruh dunia, dan pelanggaran berat hak asasi manusia dan kesepakatan internasional'. 


Qatar mendesak komunitas internasional untuk bekerja untuk mengakhiri 'agresi berulang Israel' terhadap Palestina dan Al-Aqsa.


Ini menegaskan kembali dukungannya untuk perjuangan Palestina dan hak rakyat Palestina untuk mendirikan negara merdeka berdasarkan perbatasan tahun 1967. 


Turki 


Turki mengkritik Israel dan menuduhnya melepaskan 'teror' pada warga Palestina setelah polisi Israel menembakkan peluru berlapis karet dan granat setrum.


Beberapa pejabat Turki mengkritik Israel dan menyerukan negara lain untuk menyuarakan kecaman, sementara pernyataan kementerian luar negeri mendesak Israel untuk 'segera mengakhiri sikap provokatif dan permusuhannya dan bertindak dengan alasan'. 


"Malu pada Israel dan mereka yang tetap diam dalam menghadapi serangan yang memalukan," ungkap juru bicara Kepresidenan Turki Ibrahim Kalin.


Direktur komunikasi Turki, Fahrettin Altun, mengatakan pemerintah bahwa Israel melanggar hak asasi manusia dan akan 'membayar harga' ketika partai-partai oposisi menggemakan kecaman pemerintah sebagai tanda persatuan yang langka. 


“Menyerang orang tak berdosa yang sedang berdoa jelas merupakan teror. Kami melihat bahwa serangan terhadap orang-orang Palestina ini bertentangan dengan hak asasi manusia yang paling mendasar," jelasnya. 


Arab Saudi


Arab Saudi mengecam rencana penggusuran warga Palestina di lingkungan Sheikh Jarrah. 


"Arab Saudi menolak rencana dan tindakan Israel untuk mengusir puluhan warga Palestina dari rumah mereka di Yerusalem dan memaksakan kedaulatan Israel atas mereka," kata kementerian luar negeri kerajaan dalam sebuah pernyataan yang disiarkan pada Al Arabiya milik Saudi. 


Uni Emirat Arab


Uni Emirat Arab mengecam tindakan Israel. 


UEA, yang menormalisasi hubungan dengan Israel tahun lalu, 'mengutuk keras' bentrokan dan potensi penggusuran, dalam pernyataan Menteri Luar Negeri UEA Khalifa al-Marar, dan mendesak otoritas Israel untuk mengurangi ketegangan.


"UEA perlunya otoritas Israel untuk memikul tanggung jawab mereka, dan sejalan dengan hukum internasiona, untuk memberikan perlindungan yang diperlukan bagi hak warga sipil Palestina untuk menjalankan agama mereka, dan untuk mencegah praktik yang melanggar kesucian Masjid Suci Al-Aqsa," dalam pernyataan itu, yang disiarkan oleh kantor berita negara WAM. 


Iran 


Kementerian luar negeri Iran meminta PBB untuk mengutuk tindakan polisi Israel berdarah di kompleks masjid Al-Aqsa, dengan mengatakan itu sama dengan kejahatan perang.


"Iran mengutuk serangan terhadap masjid Al-Aqsa .oleh militer rezim penjajah Quds Yerusalem," imbuh juru bicara kementerian luar negeri Iran Saeed Khatibzadeh dalam sebuah pernyataan. 


Rusia 


Rusia mengutuk serangan terhadap warga sipil Palestina dan mendesak kedua belah pihak untuk menahan diri dari meningkatnya kekerasan.


“Perkembangan peristiwa ini dipandang dengan perhatian yang mendalam di Moskow. Kami mengutuk keras serangan terhadap warga sipil," kata kementerian luar negeri negara itu dalam sebuah pernyataan. 


Mesir


Mesir juga mengecam upaya Israel untuk mengusir paksa warga Palestina di Sheikh Jarrah. 


Dalam sebuah pernyataan, kementerian luar negeri Mesir menyatakan pemindahan keluarga Palestina di lingkungan Sheikh Jarrah merupakan pelanggaran resolusi legitimasi internasional dan hukum humaniter internasional. 


Pakistan


Pakistan juga dengan keras mengutuk serangan terhadap jemaah yang tidak bersalah di masjid Al-Aqsa oleh pasukan pendudukan Israel. 


Serangan semacam itu, terutama selama bulan suci Ramadan, bertentangan dengan semua norma kemanusiaan dan hukum hak asasi manusia, kata pernyataan kementerian luar negeri. 


"Kami berdoa untuk kesembuhan yang cepat dari yang terluka, menegaskan kembali dukungan teguh kami untuk perjuangan Palestina, dan sekali lagi mendesak komunitas internasional untuk mengambil tindakan segera untuk melindungi rakyat Palestina," paparnya.


Kuwait 


Kementerian Luar Negeri Kuwait juga mengecam tindakan polisi Israel di Al-Aqsa dan meminta pertanggungjawaban pihak berwenang Israel atas segala eskalasi dan konsekuensi yang mungkin terjadi.


Al-Azhar 


Sementara itu, Universitas Al-Azhar Mesir, tempat tertinggi pembelajaran Muslim Sunni, mengecam serangan terhadap jamaah dan menganggapnya sebagai terorisme Zionis brutal dalam terang kebisuan internasional yang memalukan. 


Persatuan Islam untuk Cendekiawan Muslim


Sementara itu, Persatuan Internasional untuk Cendekiawan Muslim (IUMS) juga dengan keras mengutuk tindakan polisi Israel. 


Dalam sebuah pernyataan, mereka memuji orang-orang Palestina di Yerusalem karena gigih dalam menghadapi agresi Israel yang berulang-ulang terhadap masjid al-Aqsa dan orang-orang Syekh Jarrah. 


Sekretaris Jenderal IUMS Ali Qaradaghi mendorong dunia Muslim untuk mendukung perjuangan Palestina secara material dan moral, mengingat dukungan tersebut merupakan kewajiban dan kebutuhan agama.


Yordania 


Negara tetangga Yordania, penjaga situs-situs Islam di Yerusalem, mengatakan kelanjutan Israel atas praktik ilegal dan langkah-langkah provokatifnya di kota itu adalah permainan berbahaya.


“Membangun dan memperluas permukiman, menyita tanah, menghancurkan rumah, dan mendeportasi warga Palestina dari rumah mereka adalah praktik ilegal yang melanggengkan pendudukan dan merusak peluang untuk mencapai perdamaian yang adil dan komprehensif, yang merupakan kebutuhan regional dan internasional,” tegas Menteri Luar Negeri Yordania Ayman al -Safadi. 


Uni Eropa 


Uni Eropa mengutuk kekerasan di kompleks tersebut dan mendesak pihak berwenang untuk segera meredakan ketegangan. 


"Kekerasan dan penghasutan tidak dapat diterima dan para pelaku di semua sisi harus dimintai pertanggungjawaban," kata seorang juru bicara Uni Eropa dalam sebuah pernyataan.


Amerika Serikat


Amerika Serikat mengatakan pihaknya sangat prihatin tentang peristiwa tersebut dan meminta semua pihak untuk bekerja untuk menurunkannya. Itu juga menyatakan keprihatinan tentang penggusuran. 


“Sangat penting untuk menghindari langkah-langkah sepihak yang akan memperburuk ketegangan atau menjauhkan kita dari perdamaian. Dan itu termasuk penggusuran, aktivitas pemukiman, dan penghancuran rumah,” tutur juru bicara Departemen Luar Negeri AS Jalina Porter kepada wartawan di Washington.


Source: GenPI.co

Sebelumnya
« Prev Post
Selanjutnya
Next Post »
Loading...