Headline

Opini

SOROT

Sports

Akademisi Buka-bukaan: Pemerintahan Jokowi Tidak Represif

          Akademisi Buka-bukaan: Pemerintahan Jokowi Tidak Represif

Akademisi Buka-bukaan: Pemerintahan Jokowi Tidak Represif
BENTENGSUMBAR.COM - Akademisi politik Philipus Ngorang menilai bahwa Presiden Joko Widodo (Jokowi) sudah berhasil membangun stabilitas politik di Indonesia selama masa pemerintahannya. 


Menurut Philipus Ngorang, kesadaran politik yang muncul di saat kepemimpinan Presiden Jokowi benar-benar lahir dari kesadaran masyarakat.


"Ada sih gejolak-gejolak, tapi itu juga mampu diatasi oleh pemerintah,” ujar Philipus Ngorang, dilansir dari GenPI.co pada Senin, 5 Juli 2021.


Philipus Ngorang mengatakan bahwa gejolak politik tersebut mampu diatasi oleh pemerintah lewat kebijakan-kebijakan yang tidak represif.


"Kebijakan yang dikeluarkan pemerintahan Jokowi ini sangat konstitusional dan tidak represif," katanya. 


Pengajar di Institut Bisnis dan Informatika Kwik Kian Gie itu menilai bahwa prestasi kepemimpinan Presiden Jokowi membuat tingkat kepuasan masyarakat menjadi tinggi. 


Hal itulah yang kemudian membuat beberapa pihak ingin agar Jokowi bisa menjadi presiden untuk yang ketiga kalinya. 


"Itu juga mungkin yang jadi alasan Komunitas Jok-Pro 2024 terbentuk," ungkapnya.


Seperti diketahui, Komunitas Jok-Pro terbentuk untuk mengusung duet Joko Widodo dan Prabowo Subianto pada Pilpres 2024.


Penasihat Komunitas Jok-Pro 2024 M Qodari menilai duet Jokowi dan Prabowo di Pilpres 2024 bisa meringankan beban ongkos politik yang akan dikeluarkan. 


"Kita harapkan 100 persen juga tidak realistis, tapi saya yakin walaupun terjadi pro dan kontra, beban atau dalam tanda kutip ongkos politik yang dikeluarkan sekarang ini pasti lebih kecil," pungkasnya.


(*)

Sebelumnya
« Prev Post
Selanjutnya
Next Post »
Loading...