Headline

Opini

PADANG

Sports

Hanya Butuh 1 Menit, Turki Temukan Alat Ampuh Matikan Virus Corona

          Hanya Butuh 1 Menit, Turki Temukan Alat Ampuh Matikan Virus Corona

Hanya Butuh 1 Menit, Turki Temukan Alat Ampuh Matikan Virus Corona
BENTENGSUMBAR.COM - Hingga kini covid-19 yang melanda dunia, tak seorangpun yang dapat mengetahui kapan berakhir. Pandemi covid-19, telah mempengaruhi kehidupan lebih dari 100 juta orang di seluruh dunia.


Oleh karenanya, hal terebut membuat banyak ahli mikrobiologi bekerja untuk menemukan solusi yang terbaik. Salah satunya pengembangan medis serta alat yang dapat membunuh virus corona.


Baru-baru ini, para ilmuwan Turki telah berhasil mengembangkan semprotan hidung yang dapat membunuh virus corona hanya dalam satu menit.


Alat tersebut bernama Genoxyn, yang dikembangkan oleh profesor Dr. ehime Gülsün Temel.


Profesor tersebut dibantu oleh Dr. Ahmet mit Sabancı dan Dr. Cüneyt zakın yang anggota di fakultas Departemen Mikrobiologi Medis Universitas Uluda di Bursa.


Para peneliti berkolaborasi dengan akademisi dari universitas Uluda dan ukurova untuk menguji efek antimikroba dan antivirus dari solusi yang dikembangkan.


Studi ini menemukan bahwa solusi mencegah reproduksi bakteri dan virus dapat ditemukan. Sabancı mengatakan dia telah melakukan studinya tentang perlindungan dari penyakit sebelum pandemi virus corona dimulai.


"Dengan Cüneyt zakın, kami menunjukkan bahwa larutan tersebut memiliki aktivitas antibakteri, dan setelah pandemi dimulai, kami memikirkan apakah kami dapat mengembangkan solusi ini untuk berkontribusi (perang melawan) COVID-19. Jadi, kami menyempurnakan obat oral dan hidung baru. semprot dan dikirim ke tes biokompatibilitas, ”katanya.


Dirinya lebih lanjut mengatakan, sudah menemukan titik penularan virus adalah mulut dan hidung, serta mata.


“Studi kami menetapkan bahwa larutan tersebut membunuh virus di mulut dan jaringan hidung. Kematian virus dalam waktu singkat berarti mencegah masuknya virus ke dalam sel dan mengurangi jumlah virus di dalam tubuh. “


“Jika larutan tersebut dapat mencegah kontaminasi , itu akan menjadi pelindung yang baik bagi kita," jelas Sabanci.


Sementara itu Temel, mengatakan mereka membuktikan solusi itu membunuh virus dalam satu menit dan. Yang paling penting, katanya, menunjukkan bahwa solusi itu tidak merusak sel-sel epitel manusia di selaput lendir mereka.


"Kami bahkan telah menunjukkan bahwa itu memiliki efek penyembuhan pada sel-sel ini. Oleh karena itu, ini berarti aman digunakan karena tidak membahayakan sel manusia," katanya.


Perang Lawan COVID-19


Sebagaimana diketahui, vaksin dan obat-obatan telah menjadi yang terdepan dalam perang melawan pandemi COVID-19.


Disisi lain semprotan hidung yang dikembangkan di Universitas Uluda telah menunjukkan bagaimana virus corona dapat diberantas dengan obat dan perawatan lain. Para ahli juga telah menganjurkan untuk meningkatkan sistem kekebalan terhadap COVID-19.


Menurut Zakin, salah satu anggota penelitian tersebut mengatakan bahwa Sabancı datang dengan solusi ini dua tahun lalu untuk diuji aktivitas antimikrobanya.


“Berdasarkan metode internasional, kami menemukan bahwa solusinya adalah produk yang dapat digunakan dengan beberapa efek seperti penyembuhan jaringan dan pencegahan inflasi.”


“Bahan utama dari produk yang dikembangkan dikenal selama bertahun-tahun, namun ada masalah dalam kegunaannya bagi kesehatan manusia, tidak berdampak permanen, dan strukturnya cepat rusak,” jelasnya.


“Setelah pengembangan baru dilakukan pada produk, efek produk menjadi lebih permanen dengan aplikasi teknologi terbaru. Dengan aplikasi nanoteknologi, ia mulai menunjukkan dampak jangka panjang melalui molekul tertentu yang diikatnya. “


“Juga, fakta bahwa ia memiliki biokompatibilitas, yang berarti ia bertindak tanpa merusak jaringan dan sel manusia, telah memungkinkan kami untuk membuatnya dapat digunakan untuk kesehatan manusia," kata zakın.


Zakın mengatakan mereka awalnya menguji efektivitas antivirus solusi terhadap virus umum, tetapi ketika pandemi coronavirus dimulai, fokus mereka beralih ke SARS-CoV-2.


Setelah melakukan tes yang diperlukan, ketiga peneliti menunjukkan bahwa solusinya memiliki efek langsung pada virus corona baru.


"Kami telah menunjukkan bahwa itu memiliki efek mematikan terhadap bakteri, jamur, dan terutama SARS-CoV-2," kata zakın.


Laporan : Reko Suroko

Sebelumnya
« Prev Post
Selanjutnya
Next Post »
Loading...