Headline

Opini

PADANG

Sports

HRS Tetap Divonis 4 Tahun, Kuasa Hukum Curiga Sengaja Dibatasi Geraknya hingga Pilpres 2024

          HRS Tetap Divonis 4 Tahun, Kuasa Hukum Curiga Sengaja Dibatasi Geraknya hingga Pilpres 2024
BENTENGSUMBAR.COM - Tim kuasa hukum terdakwa Habib Rizieq Shihab akan mengajukan kasasi terkait putusan Pengadilan Tinggi (PT) DKI Jakarta yang menguatkan vonis Pengadilan Negeri (PN) Jakarta Timur terhadap kliennya pada kasus tes usap (swab test) di RS Ummi Bogor.

"Kami pasti (ajukan) kasasi, putusan tidak masuk akal," kata kuasa hukum Habib Rizieq, Sugito Atmo Prawiro, saat dihubungi, Senin, 30 Agustus 2021.

Menurut Sugito, kasus yang menjerat Habib Rizieq hanyalah kasus tes usap yang dibesar-besarkan.

"Ini kan pasal-pasal yang bisa dipolitisasi. Hakim seharusnya independen," ujar Sugito.

Sugito menaruh curiga, Habib Rizieq sengaja dibatasi gerak-geriknya hingga pemilihan presiden 2024 rampung.

"Sepertinya menunggu Pilpres 2024 ini ya," kata dia.

Sugito mengatakan, pihaknya akan mengajukan kasasi setelah keluar salinan publikasi putusan PT DKI secara resmi. Hal yang sama juga diungkapkan anggota kuasa hukum Habib Rizieq, Aziz Yanuar.

"Kami tetap menunggu resminya dari PT DKI ke PN Jakarta Timur," ujar Aziz melalui pesan tertulis.

Dalam kasus tes usap RS Ummi, PN Jakarta Timur menjatuhkan vonis empat tahun penjara terhadap Habib Rizieq.

"Putusannya (hari ini) adalah menguatkan, menerima permohonan banding dari para terdakwa dan penuntut umum. Yang kedua adalah menguatkan putusan Pengadilan Negeri Jakarta Timur yang telah diputuskan lalu dan dimohonkan banding," kata Humas PT DKI Binsar Pamopo Pakpahan kepada awak media, Senin, 30 Agustus 2021.

Dengan demikian, Habib Rizieq tetap dihukum empat tahun penjara.

Selain itu, vonis dari PN Jakarta Timur terhadap Muhammad Hanif Alatas dan Direktur RS Ummi Andi Tatat dalam kasus yang sama juga dikuatkan PT DKI.

Artinya, keduanya tetap dihukum satu tahun penjara. 

Sumber: Kompas
Sebelumnya
« Prev Post
Selanjutnya
Next Post »
Loading...