Headline

Opini

PADANG

Sports

PDIP Tak Beri Restu Rizal Ramli Bantu Selesaikan Masalah Garuda, Katanya Syarat yang Diberikan Politis

          PDIP Tak Beri Restu Rizal Ramli Bantu Selesaikan Masalah Garuda, Katanya Syarat yang Diberikan Politis
BENTENGSUMBAR.COM - Kesediaan mantan Menko Ekuin era Presiden Gus Dur, Rizal Ramli, membantu menyelesaikan masalah keuangan PT Garuda Indonesia Persero (Tbk), tak direstui PDI Perjuangan.

Legislator PDIP, Deddy Yevri Hanteru Sitorus mengatakan, pihaknya tidak sepakat dengan syarat Rizal Ramli yang ingin membantu selesaikan masalah Garuda Indonesia (GI) jika ambang batas pencalonan presiden presidential threshold diubah menjadi nol persen.

Alasannya, disebutkan Deddy, permintaan sosok yang kerap disapa RR tersebut terlalu politis. Sehingga tidak patut direspon secara serius.

"Menurut saya itu ngawur, menunjukkan bahwa Rizal Ramli tidak memahami sistem kenegaraan dan sistem demokrasi kita. Menurut saya itu pernyataan tidak pantas dan arogan," ucap Deddy kepada Kantor Berita Politik RMOL, Senin, 13 September 2021.

Menurut Deddy, kasus pembayaran sewa pesawat GI yang diadili di Pengadilan Arbitrase Internasional London (LCIA) karena gagal bayar utang sebesar 1,8 miliar dolar Amerika Serikat adalah masalah yang berbeda dengan presidential threshold.

"Presidential threshold itu ranahnya UU, proses legislasinya bukan kekuasaan Presiden semata tetapi melibatkan seluruh fraksi di DPR," imbuhnya.

Anggota Komisi Vi DPR RI ini menambahkan, menyelamatkan perusahaan penerbangan plat merah tersebut sudah dipikirkan oleh Kementerian Badan Usaha Milik Negara (BUMN), dan juga pihak-pihak yang berkepentingan.

Sementara, ia meyakini kapasitas Rizal Ramli tidak mampu menyelesaikan masalah keaungan GI.

"Saya tidak percaya Rizal Ramli lebih pinter dari orang-orang yang sekarang mengurus itu. Saya juga tidak percaya Rizal Ramli punya jejaring atau kemampuan network untuk berurusan dengan para lessor, lender dan investor yang terkait dengan Garuda," ucapnya.

Deddy menjelaskan permasalahan di Garuda Indonesia sangatlah komplesi lantaran melibatkan banyak pihak.

Akumulasi permasalaha di Garuda sudah menumpuk selaam 15 tahun terakhir dan mengakar lebih jauh lagi tidak hanya soal utang piutang.

"Apalagi sekarang lagi pandemi sehingga bisnisnya terpuruk, hal yang sama juga dialami semua maskapai penerbangan di seluruh dunia," katanya.
"Saya berharap Rizal Ramli tidak usah banyak bicara, soal yang belum tentu dia tahu detailnya. Saran saya perkuat saja imunitas tubuh dan nikmati hari tua,” demikian Deddy. (RMOL)
Sebelumnya
« Prev Post
Selanjutnya
Next Post »
Loading...