PILIHAN REDAKSI

Ilmuwan Kaget Saat Nabi Muhammad Ungkap Sendi Manusia Berjumlah 360

BENTENGSUMBAR.COM - Pengetahun Nabi Muhammad shallallahu 'alaihi wasallam yang mengungkap jumlah sendi manusia sebanyak 360...

Advertorial

Arteria Ngaku Mau Dihajar Intel Kodim Suruhan Wanita Pengaku Anak Jenderal

          Arteria Ngaku Mau Dihajar Intel Kodim Suruhan Wanita Pengaku Anak Jenderal
Arteria Ngaku Mau Dihajar Intel Kodim Suruhan Wanita Pengaku Anak Jenderal
BENTENGSUMBAR.COM - Anggota Komisi III DPR Arteria Dahlan mengaku bahwa dirinya sempat akan dihajar oleh seseorang saat di Bandar Soekarno-Hatta seusai dirinya cekcok dengan wanita mengaku keluarga jenderal.

Upaya menghajar Arteria itu merupakan perintah dari wanita terkait kepada protokol yang mendampingi. Diketahui ternyata protokol berambut panjang berperawakan kurus itu merupakan seorang intel Kodim.

"Saya kemarin dihadap-hadapkan sama yang namanya katanya protokoler dari pihak mereka, ternyata intel kodim pakai rambut panjang. Untung, orangnya tadinya tuh disuruh untuk menghajar saya tuh, kurus badannya udah begini (reka adegan) gitu," kata Arteria di Kompleks Parlemen Senayan, Jakarta, Senin, 22 November 2021.

"Akhirnya kan saya hadapin juga, 'ada apa bang?' Saya bilang, 'enggak, ini ibunya kurang pas, kurang baik'," ujarnya.

Bukan cuma itu saja, selain mengaku keluarga jenderal, wanita yang memaki ibu Arteria juga mengaku kenal dengan ketua umum partai. Hal diakui wanita itu setelah mengetahui bahwa Arteria merupakan anggota DPR.

"Yang seperti ini ngeri banget lah. Awalnya boleh lah dia seperti itu sebelum mengetahui siapa kita. Setelah dikasih tahu saya anggota DPR lebih parah lagi, gua tahu ketum-ketum partai," kata Arteria.

Arteria melanjutkan setelah insiden itu, wanita yang hendak memasuki mobil berplat dinas TNI sempat menyuruh para intel Kodim menghajar Arteria.

"Terakhir pas di mobil ada videonya dia bilang hajar lu nyuruh si protokol yang orang-orang sipil itu, ada tiga atau empat orang sipil yang katanya intel Kodim," kata Arteria.

Ngatur-Ngatur Polisi Bandara

Sebelumnya, Arteria Dahlan meminta Kapolda Meteo Jaya Irjen Fadil Imran mengevaluasi kinerja jajaran anggota Polri yang bertugas di Bandara Soekarno-Hatta. Permintaan itu tidak terlepas dari insiden yang dialami Arteria dengan seorang wanita mengaku keluarga jenderal.

Arteria menuturkan wanita yang mengaku keluarga jenderal itu sempat melakukan perintah dan mencari-cari kapolres lewat protokol yanng mengawl dirinya. Diketahui belakangan protokol berambut panjang itu merupakan intel Kodim.

"Kok bisa menggunakan protokoler TNI di bandara, nyuruh-nyuruh semua orang. Mana kapolres, mana siapa, lu gak tahu siapa gue dan sebagainya," kata Arteria menirukan sikap wanita mengaku keluarga jenderal TNI, saat ditemui awak media di Kompleks Parlemen Senayan, Senin.

Pengalaman tidak enak juga dialami Arteria oleh anggota kepolisian. Sesampainya di kantor polisi di bandara untuk menyelesaikan cekcok yang terjadi, Arteria sempat tidak mendapat pelayanan sebagaimana seharusnya.

Hal itu tidak terlepas dari sosok wanita keluarga jenderal yang sedari awal melakukan perintah secara sewenang-wenang melalui protokol.

"Saya sampai di kantor polisi, polisi diatur sama mereka semua. nanti kamu videoin semuanya ya disuruh-suruh orang sama dia," kata Arteria.

Pelayanan baru diberikan usai anggota polisi setempat mengetahui posisi Arteria sebagai anggota DPR. Sebab kejadian itu pula yang membuat Arteria meminta Irjen Fadil melakukan evaluasi.

"Ini Pak Fadil, tolong juga ini. saya minta tolong Bang Fadil sub sektor bandara terminal dua, saya gak dikasih masuk, yang dilayani mereka itu sebelum saya tahu anggota DPR. begitu sopir saya bilang bapak ini anggota DPR baru itu polisinya keluar, 'pak-pak mohon maaf kami gak bisa menerima bapak karena ruangannya kecil'," tutur Arteria.

Arteria sendiri memilih menahan diri. Ia tidak mempermasalakan apabila kepolisian mau melayani wanita pengaku keluarga jenderal lebih dulu.

"Saya kan gak mau ribut, gak apa-apa layani dia dulu, dia rakyat kita juga, saya bilangin, dia rakyat kita juga. Sama ini saya bilang." (Suara)
Sebelumnya
« Prev Post
Selanjutnya
Next Post »
Loading...