PILIHAN REDAKSI

Ilmuwan Kaget Saat Nabi Muhammad Ungkap Sendi Manusia Berjumlah 360

BENTENGSUMBAR.COM - Pengetahun Nabi Muhammad shallallahu 'alaihi wasallam yang mengungkap jumlah sendi manusia sebanyak 360...

Advertorial

Natalius Pigai Nilai Pemimpin Selalu Pelihara Penjahat: Tapi Presiden Berlagak Seperti Malaikat!

          Natalius Pigai Nilai Pemimpin Selalu Pelihara Penjahat: Tapi Presiden Berlagak Seperti Malaikat!
BENTENGSUMBAR.COM – Anggota Komisi I DPR RI, Bobby Adhito Rizaldi menyatakan bahwa dalam proses uji kelayakan dan kepatuhan (fit and proper test) calon Panglima TNI yang diadakan pada Sabtu, 6 November 2021, pihaknya tidak akan membahas dugaan pelanggaran hak asasi manusia (HAM) Jenderal Andika Perkasa.

Menurut Bobby, proses peradilan kasus pembunuhan tokoh Papua, Theys Hiyo Eluay yang melibatkan nama Andika sudah selesai.

"Saya rasa itu tidak akan dibahas di Komisi I DPR. Kenapa, karena proses peradilannya itu sudah selesai,” ujar Bobby kepada wartawan di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta pada Kamis, 4 November 2021.

Terlebih, sambungnya, sudah ada pihak yang dihukum dalam kasus tersebut.

“Dan sudah ada yang dihukum, ada empat perwira, tiga prajurit dan hal tersebut tidak ada proses peradilan di peradilan manapun,” imbuhnya.

Lebih lanjut, Bobby memprediksi proses uji kelayakan dan kepatutan Andika nantinya akan berjalan lancar.

Kata dia, anggota Komisi I DPR sudah tampak antusias untuk menggelar uji kelayakan dan kepatutan Andika.

Eks anggota Komisi Nasional Hak Asasi Manusia (HAM), Natalius Pigai pun menanggapi hal ini.

Natalius menilai, pemimpin selalu memelihara penjahat dan legislatif, bertindak sebagai alas legitimasi teror-teror yang dilakukan oleh negara.

Hal ini diutarakannya melalui akun Twitter pribadi @NataliusPigai2.

“Pemimpin sll pelihara Penjahat & legislatif bertindak sbg alat legitimasi teror2 yg dilakukan Ngr (state terrorizing) ke Rakyat,” ujarnya dilansir Galamedia Sabtu, 6 November 2021.

Namun, di mata dunia, sambungnya, presiden seolah menjadi malaikat penyelamat demokrasi, HAM hingga keadilan.

“Tetapi di dunia presiden berlagak malaikat penyelamat demokrasi, ham, Keadilan. Paradoks!. Sy percaya becik ketitik ala ketara,” pungkasnya. (Galamedia)
Sebelumnya
« Prev Post
Selanjutnya
Next Post »
Loading...