PILIHAN REDAKSI

Tak Kunjung Ada Sekda Defenitif, Gubernur Tunjuk Kepala Biro Organisasi Sebagai Pj Sekda Padang, Begini Kata Arfian

BENTENGSUMBAR.COM - Gubernur Sumbar Mahyeldi Ansharullah menunjuk Kepala Biro Organisasi Sekretariat Daerah Provinsi Sumbar, Fi...

Advertorial

Dunia Arab Muak dengan Radikalisme dan Partai Agama

          Dunia Arab Muak dengan Radikalisme dan Partai Agama
Dunia Arab Muak dengan Radikalisme dan Partai Agama
BENTENGSUMBAR.COM - Pamor partai agama dan kelompok militan ekstremis -seperti Ikhwanul Muslimin, Hizbullah, Hamas, Al-Qaeda, Daesh dan Taliban- ternyata ,sudah merosot tajam di dunia Arab.

Inilah fenomena yang menarik yang mengemuka di Timur Tengah, dari hasil studi paling baru berjudul Mosque and State: How Arabs See the Future (Masjid dan Negara: Bagaimana Orang Arab Melihat Masa Depan).

"Penelitian ini menyimpulkan, kebanyakan orang Timur Tengah menentang penggunaan agama untuk keuntungan politik. Mereka sudah muak dengan ekstremisme," tegas profesor ilmu politik, Dr Abdulkhaleq Abdulla di Dubai, Ibukota Uni Emirat Arab, Kamis, 9 Desember 2021.

"Masalahnya, kelompok-kelompok politik berdasarkan agama selama ini tidak membawa mereka ke mana-mana," lanjutnya kepada Arab News, sebagaimana dilansir Suara Pemred.

Dari hasil penelitian paling baru ini maka diketahui bahwa daya tarik partai agama (Islam) dan kelompok ekstremis di mata orang Arab kemungkinan akan memudar selama 10 tahun ke depan.

Survei menunjukkan bahwa sebagian besar orang Arab justru memandang korupsi sebagai masalah utama di negara asal mereka dan juga menjadi penyebab utama konflik di dunia Arab.

Para peneliti juga menemukan persetujuan yang luar biasa terkait perkembangan pemberdayaan perempuan, seperti dalam hal mengemudi mobil.

Kebanyakan orang Arab juga mengharapkan kemajuan lebih lanjut di negara mereka sendiri dalam 10 tahun ke depan.

Temuan dari survei tentang Islam politik adalah 'kabar baik' bagi wilayah tersebut.

Wajah Buruk ISIS dan Terorisme

“Memang, kami telah melihat wajah buruknya selama empat hingga lima tahun penguasaan Daesh (kelompok teroris ISIS yang ingin mendirikan negara khilafa) atas wilayah yang luas di Suriah dan Irak. Sehingga wajar jika ada penurunan popularitas mereka," lanjut Abdulla.

Namun yang jauh lebih penting, lanjutnya, adalah prediksi bahwa dukungan terhadap partai-partai agama, baik moderat maupun ekstremis, sedang menurun tajam.

Senada itu, Dr Theodore Karasik, penasihat senior untuk Gulf State Analytics (Analisa-analisa Negara Teluk) di Washington, AS, menilai bahwa jajak pendapat menunjukkan penolakan yang jelas oleh orang-orang Arab terhadap model politik seperti itu.

Dalam artikelnya di Arab News, Rabu, 8 Desember 2021, Karasik menyatakan bahwa dunia Arab akhirnya sadar bahwa selama ini telah terjadi semacam penyalahgunaan, dan penggunaan emosi orang-orang secara berlebihan.

"Disadari bahwa semuanya ini dilakukan untuk keuntungan politik oleh gerakan-gerakan agama yang itu. Tapi yang terpenting, Ikhwanul Muslimin sedang melalui momen terburuknya," tegasnya.

Survei tersebut dilakukan oleh YouGov dan Arab News dalam kemitraan dengan Forum Strategi Arab, yang berlangsung pada Rabu lalu di Dubai.

Acara tahunan ke-12 ini mengeksplorasi peristiwa dan tren yang diharapkan selama 10 tahun ke depan, dengan 18 pembicara utama, termasuk mantan menteri, pejabat pemerintah, pakar industri, ahli strategi internasional, penulis, dan kalangan profesional media.

Hasil studi ini menggambarkan bagaimana berubahnya persepsi tentang masalah ini, yang juga diterjemahkan menjadi penolakan terhadap narasi Iran tentang Levant.

Dilansir dari Wikipedia, Levant berasal dari bahasa Prancis: Levant (pengucapan dalam bahasa Prancis) atau Syam (serapan dari bahasa Arab), yang artinya wilayah Timur, atau wilayah besar di Asia Barat, yang dibatasi oleh Pegunungan Taurus di utara, Gurun Arab di selatan, Laut Mediterania di barat, dan Pegunungan Zagros di timur.

Levant meliputi wilayah Lebanon, Suriah, Yordania, Israel, dan Palestina. Kadang-kadang, Siprus, Sinai, dan Irak juga dianggap sebagai bagian dari Levant.

Universitas Kolese di London, Inggris, mendeskripsikan Levant sebagai 'persimpangan Asia Barat, Mediterania Timur, dan Afrika timur laut'.

Adapun mengenai penggunaan agama sebagai masalah politik, 44 persen warga di seluruh dunia Arab sangat tidak setuju atau agak tidak setuju dengan pernyataan bahwa 'agama saya adalah masalah politik'.

Untuk Lebanon yang dilanda protes, angkanya bahkan lebih tinggi: 49 persen.

Hanya sembilan persen yang sangat setuju dengan penggunaan agama sebagai isu politik, sementara 13 persen agak setuju dengan gagasan tersebut.

Melihat ke 10 tahun ke depan di negara asal mereka, rata-rata gabungan dari 47 persen responden mengharapkan untuk melihat lebih banyak atau sedikit lebih banyak Islam moderat, dan 22 persen mengantisipasi akan ada lebih banyak, atau sedikit lebih, partai politik yang dimotivasi oleh ekstremisme.

Penurunan Pengaruh Iran

Temuan ini dimasukkan ke dalam konteks apa yang telah terjadi di Irak dan Lebanon, dan bahkan mungkin menjelaskan bagian dari narasi Iran.

Ini juga menggambarkan banyak tren yang diklihat di negara-negara Levant saat ini, ketika protes berkecamuk melawan tatanan lama dan sistem korupsi yang diberi makan oleh program penjangkauan Iran.

Namun, kekuatan lunak Iran melemah, dilihat dari hasil penelitian YouGov, yang memprediksi bahwa tidak hanya seberapa jauh Iran dapat mendorong agendanya, tetapi juga kemundurannya.

Yang pasti, dunia Arab tetap religius, dengan 66 persen responden menggambarkan diri mereka sebagai penganut suatu agama, dan mengamalkannya, empat persen menyatakan menganut suatu agama, tetapi tidak mengamalkannya, dan 17 persen lainnya mengaku menjalankan keyakinan mereka, tetapi tidak. secara teratur.

Menurut Karasik, temuan ini menunjukkan bahwa agama tetap menjadi atribut budaya pusat.

Secara keseluruhan, rata-rata gabungan 57 persen respodnen menganggap dunia Arab sangat religius, atau agak religius. Hanya 25 persen yang menganggapnya tidak begitu religius.

Ketika memikirkan negara asal mereka, 72 persen orang yang ditanyai menggambarkannya sebagai sangat religius, atau agak religius, dengan 16 persen berpikir bahwa itu tidak terlalu religius, sekuler, atau tidak religius sama sekali.

Studi ini mengidentifikasi bahwa masih ada persyaratan agama untuk menjadi bagian dari kehidupan sehari-hari sebagai bentuk bimbingan, melainkan juga untuk mempertahankan jenis keadaban.

Enam puluh persen orang Arab menilai bahwa keputusan masyarakat yang dibuat oleh pemerintah asal mereka, dipengaruhi oleh agama.

Sementara 62 persen orang Arab lainnya setuju dengan pernyataan, “kita membutuhkan hukum agama untuk mempertahankan standar moral di negara kita.”

Meski demikian, angka-angka tersebut dengan jelas menunjukkan tentang betapa merosotnya dukungan publik terhadap partai politik dengan agenda keagamaan. Misalnya, 58 persen orang Arab tidak setuju dengan pernyataan, “Saya mendukung penggunaan agama untuk keuntungan politik.”

Enam puluh persen percaya bahwa pandangan ekstremis tidak memiliki tempat dalam Islam.

Isu kualitas hidup adalah pendorong utama yang hanya terhambat oleh sistem pengakuan dosa, yang didukung oleh Iran yang kini berantakan.

Temuan jajak pendapat memperjelas bahwa di mana agama dan politik dipisahkan, dan negara-negara menjadi stabil, maka manfaat yang dibawa oleh agama menyebabkan kebanyakan orang menolak sekularisasi, karena diduga memiliki potensi dampak negatif pada masyarakat mereka selama dekade mendatang.

Ada juga sedikit keinginan di antara responden untuk lebih banyak sekularisasi di dunia Arab, dengan hanya 17 persen yang berpikir bahwa hal itu bisa positif, dan sisanya netral, tidak yakin, atau tidak mau mengatakan.

Namun, di bagian dunia Arab yang pernah mengalami konflik, dan di mana partai-partai agama aktif, dukungan untuk sekularisasi meningkat.

Di Lebanon, Suriah dan Irak, angkanya melonjak hingga lebih dari 40 persen. Temuan ini mungkin dapat dimengerti mengingat gejolak saat ini di seluruh Levant.

Ketika menyangkut masalah korupsi, statistik menunjukkan bahwa rata-rata gabungan 57 persen menganggapnya sebagai salah satu penyebab utama konflik di dunia Arab.

Menariknya, gabungan 61 persen orang Arab percaya masa depan akan lebih baik jika masalah ekonomi diletakkan di atas segalanya.

Kekuatan lunak Iran di Levant membantu memberi makan penyakit ekonomi dan menyuburkan korupsi lebih lanjut dalam sistem pengakuan ini.

77 Persen Menentang Kawin Paksa
Isu kawin paksa juga relevan. Sebanyak 77 persen orang Arab menentang kebijakan kawin paksa.

Ekspektasi terhadap hak-hak perempuan terbukti semakin luas, dengan 59 persen merasa positif tentang perempuan yang memegang peran menteri dalam pemerintahan, dan 66 persen orang Arab mendukung mengizinkan perempuan mengemudi di Arab Saudi.

Dukungan tingkat tinggi sangat mencolok dan menunjukkan bahwa masalah kesetaraan tetap konstan. Khususnya, 52 persen orang Arab setuju bahwa wanita memiliki hak untuk memilih pakaian apa yang akan dikenakan.

Kemajuan dalam hak-hak perempuan ini melampaui model pengakuan dan restriktif berdasarkan hukum yurisprudensi Iran, atau vilayat al-faqih.

Akhirnya, gabungan rata-rata 51 persen orang Arab setuju dengan memiliki tempat ibadah umum untuk agama lain, sementara tujuh persen yang mengejutkan menilai bahwa ekstremisme menjadi perhatian utama di negara asal mereka.

Jangkauan Iran ke dalam wacana politik beracun dan jajak pendapat menggambarkan bahwa toksisitas ini diakui dan didorong kembali oleh warga.

Secara keseluruhan, temuan ini menunjukkan bahwa responden siap untuk menyerahkan sistem pengakuan dosa ke tumpukan abu sejarah sambil tetap saleh.

Iran tidak cocok dengan ruang dunia Arab yang sedang berkembang ini. (Suarapemredkalbar)
Sebelumnya
« Prev Post
Selanjutnya
Next Post »