PILIHAN REDAKSI

Tak Kunjung Ada Sekda Defenitif, Gubernur Tunjuk Kepala Biro Organisasi Sebagai Pj Sekda Padang, Begini Kata Arfian

BENTENGSUMBAR.COM - Gubernur Sumbar Mahyeldi Ansharullah menunjuk Kepala Biro Organisasi Sekretariat Daerah Provinsi Sumbar, Fi...

Advertorial

Viral Siti Fadilah Supari Sebut Kemunculan Omicron Didramatisasi, Kemenkes Membantah: Mana Ada Pemerintah Menakuti

          Viral Siti Fadilah Supari Sebut Kemunculan Omicron Didramatisasi, Kemenkes Membantah: Mana Ada Pemerintah Menakuti
Viral Siti Fadilah Supari Sebut Kemunculan Omicron Didramatisasi, Kemenkes Membantah: Mana Ada Pemerintah Menakuti
BENTENGSUMBAR.COM - Kementerian Kesehatan membantah pernyataan mantan Menteri Kesehatan Siti Fadilah Supari yang menuding kemunculan COVID-19 varian baru dengan jenis B.1.1.529 alias varian Omicron terlalu didramatisasi.

Juru bicara Kemenkes Siti Nadia Tarmizi menegaskan, kenyataannya penyebaran Varian Omicron berdampak besar di beberapa negara di dunia hingga mengakibatkan pemerintah menerapkan lockdown. Pernyataan Siti sekaligus membantah tudingan Siti Fadilah Supari

"Tidaklah (dramatisasi). Kita lihat di Inggris dengan 90 ribu kasus perhari, Belanda sudah lockdown, Swiss pengetatan dan Amerika Serikat fasilitas kesehatannya mulai kewalahan karena banyak orang yang tertular," kata Nadia saat dihubungi, Selasa (21/12/2021).

Sementara itu, Ketua Bidang Perubahan Perilaku Satgas COVID-19 Sonny B. Harmadi menegaskan pemerintah tidak memiliki niat untuk menakuti masyarakat dengan kebijakan pengetatan yang dilakukan sehubungan dengan masuknya Omicron di Indonesia.

"Mana ada pemerintah ingin menakut-nakuti? Bahkan Bapak Presiden sendiri berpesan agar masyarakat tidak perlu panik, tak perlu takut berlebihan. Namun harus waspada, dengan mematuhi protokol kesehatan dan segera ikut vaksinasi," ucap Sonny.

Sonny mengungkapkan, pemerintah selalu mempertimbangkan kajian dari para ahli dalam menerapkan kebijakan menghadapi mutasi yang sudah menjadi varian of concern WHO tersebut.

"Pemerintah termasuk Satgas selalu menerapkan prinsip kehati-hatian dalam memutuskan kebijakan. Didasarkan pada analisis data, rekomendasi WHO, dan pandangan para pakar. Bukan hanya 1 atau 2 pakar melainkan banyak pakar. Bukan opini 1 atau 2 orang," jelas dia.

Sebelumnya, Siti Fadilah Supari menganggap kabar mengenai kemunculan varian Omicron dalam mutasi COVID-19 terlalu didramatisasi dan dibesar-besarkan.

"Didramatisasi gitu kayaknya, sampai ada yang bilang 'mati lo kalau kena Omicron'," ucap Siti Fadilah dalam tayangan Youtube Realita TV. (Era)
Sebelumnya
« Prev Post
Selanjutnya
Next Post »