PILIHAN REDAKSI

Viral! Ditilang Di Bali, Ratu Kecantikan Estonia Sebut Polisi Habiskan Uang Turis

BENTENGSUMBAR.COM - Bule di Bali kembali bikin ulah. Kali ini Miss Global Estonia 2022 Valeria Vasilieva menyebut polisi mengha...

Advertorial

PSI Marah Usai Ketumnya, Giring Ganesha Disebut Tak Selevel Anies Baswedan, Wagub Ariza Kena Semprot

          PSI Marah Usai Ketumnya, Giring Ganesha Disebut Tak Selevel Anies Baswedan, Wagub Ariza Kena Semprot
PSI Marah Usai Ketumnya, Giring Ganesha Disebut Tak Selevel Anies Baswedan, Wagub Ariza Kena Semprot
BENTENGSUMBAR.COM - Polemik yang terjadi antara Anies Baswedan dan Giring Ganesha tampaknya masih terus berlanjut. Keduanya kerap kali saling sindir.

Bahkan, sejumlah pihakpun terbawa dalam polemik ini.

Seperti berbalas pantun, adu sindir Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan dan Ketua Umum PSI, Giring Ganesha tak kunjung usai.

Kali ini, adu Wakil Gubernur Ahmad Riza patria dan DPW PSI DKI Jakarta yang melanjutkannya.

Setelah Ariza menyebut Giring tidak selevel dengan Anies dan selalu mengkritik, PSI berang dan menganggap orang noor dua di DKI itu tidak paham demokrasi.

PSI Berang

Ketua DPW PSI DKI Jakarta Michael Sianipar meminta Wagub Ariza belajar demokrasi.

Hal ini dikatakan Michael menanggapi pernyataan Ariza yang menyentil Giring lantaran kerap mengkritik dan menyindir Anies.

"Saya rasa kita perlu memahami arti berdemokrasi ya," ucapnya saat dikonfirmasi, Selasa (25/1/2022).

Sejak pertama kali masuk parlemen Kebon Sirih pada 2019 lalu, ia menegaskan bahwa posisi PSI sebagai oposisi dari Pemprov DKI.

Untuk itu, menurutnya sangat wajar bila Giring memberikan kritikan kepada Gubernur Anies Baswedan.

"Peran kami, kerja kami, prestasi kami adalah melototin setiap rupiah uang rakyat di Jakarta. Kami dipilih untuk kritis," ujarnya.

"Dan kami akan terus kritis terhadap pemerintahan pak Anies," sambungnya menjelaskan.

Michael pun menyinggung rencana Anies menggelar Formula E pada Juni 2022 mendatang.

Menurutnya, masih banyak pertanyaan yang belum dijelaskan Anies terkait penyelenggaraan balap mobil bertenaga listrik tersebut, mulai dari masalah tender, sponsor, lokasi sirkuit, hingga studi kelayakan yang belum disampaikan ke publik.

Belum lagi soal anggaran Rp560 miliar yang sudah digelontorkan Pemprov DKI dari APBD untuk membayar commitment fee atau uang komitmen Formula E.

"Pak Anies selama ini belum bisa menjawab pertanyaan-pernyataan itu. Mungkin pak Ariza bisa menjawab? Kami senang kalau pak Ariza bisa menjawab pertanyaan itu," tuturnya.

Ia pun menegaskan bahwa PSI akan tetap mengawasi kinerja Gubernur Anies Baswedan hingga masa jabatannya berakhir Oktober 2022 mendatang.

Kritikan pun akan terus dilancarkan terhadap kebijakan Pemprov DKI yang dirasa tidak memihak kepada masyarakat.

"Tugas kami mengkritisi karena kami oposisi dan karena kami berkomitmen menguliti setiap penggunaan uang rakyat," tuturnya.

Ariza Tanggapi Kritik Anies

Diberitakan sebelumnya, Ketua Umum PSI Giring Ganesha diminta menunjukan prestasinya di dunia politik setelah dirinya beralih profesi dari dunia musik.

Hal ini diungkapkan Wagub Ariza menanggapi aksi saling sindir antara Giring dengan Anies Baswedan.

"Terkait Giring atau siapapun, tunjukkan produktivitas dan prestasi masing-masing untuk kepentingan Jakarta, kepentingan bangsa," ucapnya di Balai Kota, Senin (24/1/2022) malam.

Tak hanya itu, politisi senior Gerindra ini juga berpesan agar Giring tidak memperkeruh suasana dengan pernyataannya yang kerap menyudutkan Anies.

Sebab, pernyataan kontroversial yang diucapkan Giring acap kali menimbulkan polemik di masyarakat.

"Mari kita bangun kebersamaan, kesatuan, persatuan, dan solidaritas," ujarnya.

Wakil Ketua DPRD DKI Jakarta Mohamad Taufik sebelumnya juga menyemprot Giring Ganesha.
Politisi Gerindra ini bahkan menyebut Giring tak selevel dengan Anies Baswedan.

Hal ini dikatakan Taufik menanggapi aksi saling sindir yang belakangan terus dilakukan Giring dan Anies.

Taufik bilang, Anies sudah kenyang pengalaman di dunia politik.
Sebelum menjabat sebagai Gubernur DKI Jakarta, Anies juga pernah mengisi posisi Menteri Pendidikan dan Kebudayaan.

Sedangkan, Giring selama ini hanya dikenal sebagai seorang vokalis dari grup band Nidji.

"Kalau mau kritik itu lihat-lihat, masa Giring dibandingkan sama Anies. Giring yang saya tahu itu vokalis band, bisanya cuma nyanyi," ucapnya Senin (24/1/2022).

Aksi Giring yang kerap mengkritik Anies pun disebutnya hanya sekadar mencari sensasi belaka.

"Serangan ke pak Anies itu cuman buat bikin konten, supaya ada kegiatan di tiktok gitu," ujarnya saat dihubungi.

Sedangkan saat membalas sindiran Giring, Anies tengah berupaya menjelaskan program kerja yang tengah dijalankan Pemprov DKI dalam menyambut Formula E yang akan dilaksanakan Juni 2022 mendatang.

"Pak Anies sedang menjelaskan program dia dan memang bagus programnya. PSI saja yang kritis terus, padahal bagus," tuturnya.

Untuk itu, politisi senior Gerindra ini enggan menanggapi lebih jauh perselisihan antaran Giring dengan Anies.

Pasalnya, Giring dinilainya selalu mencari-cari kesalahan dari orang nomor satu di DKI Jakarta itu.

"Saya sebenarnya malas ngomongin Giring, karena DKI bagus saja dibilang jelek sama dia," tuturnya.

Giring di Kampung Bayam dan Sirkuit Formula E

Diberitakan sebelumnya, Giring Ganesha membagikan kisahnya saat mengunjungi warga Kampung Bayam yang tergusur proyek pembangunan Jakarta International Stadium (JIS).

Kisah ini dibagikan Giring lewat unggahannya di instagram (@giring).
Lewat unggahannya itu, Giring turut menyindir Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan yang telah menggusur warga Kampung Bayam.

Padahal, saat kampanye dulu Anies sempat berjanji tak mau lagi melakukan penggusuran seperti yang kerap dilakukan di era Gubernur Basuki Tjahaja Purnama (BTP) alias Ahok.

"Seperti biasa PSI selalu melakukan aksi sosial kepada warga dan kebetulan hari ini kami temukan beberapa warga yang kurang beruntung tergusur proyek yang dulu katanya hanya Firaun yang bisa melakukan," tulis Giring dikutip TribunJakarta.com, Minggu (23/1/2022).

Dalam beberapa foto yang diunggah di instagramnya itu, Giring tampak menyapa warga Kampung Bayam yang masih bertahan di sekitar JIS.

Ia pun turut memberikan warga bantuan, seperti sembako hingga sepatu sumbangan dari Hariyanto Arbi.

"Semoga bantuan kecil ini membantu ibu/bapak di sana," ucapnya.

Hubungan Giring dan Anies belakangan memang terus memanas, keduanya pun acap kali saling sindir.

Seperti yang dilakukan Giring saat meninjau lokasi trek Formula E di kawasan Ancol, Jakarta Utara.

Saat tengah asik kritik Formula E, Ketua Umum Partai Solidaritas Indonesia (PSI), Giring Ganesha malah kejeblos di sirkuit Formula E.

Melalui laman Twitter pribadinya, mantan vokalis Nidji ini membagikan video kala menyambangi lokasi sirkuit Formula E.

"Tadi pagi sidak ke Lokasi Formula E. Ya, beginilah kiranya proyek uang rakyat 2,3 T itu. Pembangunan jalur balapan terlihat dihiasi lumpur yang "mengisap". Tak ada pekerja, yang ada hanya kambing yang berbaris. Miris. Kejar tayang tinggal 5 bulan lagi dengan kondisi begini?," cuitnya pada Rabu (5/1/2022) kemarin.

Dalam video berdurasi 1.58 detik itu langsung menyorot suasana di sekitar sirkuit dengan pemandangan gerombolan kambing.

"Sekarang kita sudah di lokasi nih guys, Formula E bersama kambing-kambing," ucapnya.

Melihat hal ini, Giring meragukan pengerjaan trek ini bakal selesai pada April 2022 mendatang, termasuk meragukan ajang balap mobil listrik bertaraf Internasional ini terselenggara pada 4 Juni 2022 mendatang.

"Benar-benar belum siap. Rasanya mustahil Juni nanti sudah bisa dipakai dengan layak. Jelas event ini memang bermasalah dalam semua hal,” katanya dalam keterangan tertulis yang dikutip TribunJakarta.com, Kamis (6/1/2022).

Video pun berlanjut, ia mengitari lokasi sirkuit sambil asik berkomentar pedas era kepemimpinan Anies.

Namun, tepat di menit 1.16 detik ia justru berteriak minta tolong lantaran kakinya terjeblos.

"Gua ga habis pikir uang warga Jakarta dihambur-hamburkan begini. Proyek ambisius buat nyapres ini semoga tidak merugikan uang pajak. Ya allah ya Allah kaki gua nyangkut lagi. Tolong dong. Gila nih tanahnya lembek abis kayak begini bisa jadi sirkuit apa ngga nih, haduh," paparnya.

Anies Sebut Giring banyak Waktu Luang

Gubernur Anies Baswedan menyindir pihak-pihak yang beberapa waktu lalu meninjau lokasi penyelenggaraan Formula E di kawasan Ancol, Jakarta Pusat.

Salah satunya pihak yang meninjau lokasi Formula E itu ialah Ketua Umum PSI Giring Ganesha.

"Kasihan juga waktunya longgar betul, sehingga kalau kita-kita yang agak sibuk ini enggak cukup waktunya untuk keliling-keliling enggak perlu," ucapnya di kanal Youtube Total Politik dikutip TribunJakarta.com, Jumat (21/1/2022).

Mantan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan ini pun heran dengan pihak-pihak yang sibuk meninjau lokasi trek balap Formula E.

Pasalnya, persiapan penyelenggaraan Formula E masih dalam tahap proses.
Terlebih, gelaran balap mobil bertenaga listrik itu baru dilaksanakan pada Juni 2022 mendatang.

Waktu kurang dari 5 bulan pun dinilai Anies cukup untuk menyulap lahan yang tadinya dijadikan pembuangan lumpur itu menjadi lintasan balap bertaraf internasional.

"Untuk hal-hal yang perlu pembuktian, kita lihat nanti. Karena itulah nanti bukti paling kuat atas apa yang kami rencanakan," ujarnya. (Tribun)
Sebelumnya
« Prev Post
Selanjutnya
Next Post »