PILIHAN REDAKSI

Rencana Luhut Audit Perusahaan Sawit, Politikus PDIP: Seperti Menteri Super

BENTENGSUMBAR.COM - Anggota Komisi VI DPR RI dari Fraksi PDI Perjuangan Deddy Yevri Sitorus memprotes rencana Menteri Koordinat...

Advertorial

Soal Aturan Toa Mesjid, Menag Yaqut: Kalau Anjing Tetangga Komplek Menggonggong Semua, Kita Terganggu Nggak?

          Soal Aturan Toa Mesjid, Menag Yaqut:  Kalau Anjing Tetangga Komplek Menggonggong Semua, Kita Terganggu Nggak?
Soal Aturan Toa Mesjid, Menag Yaqut: Kalau Anjing Tetangga Komplek Menggonggong Semua, Kita Terganggu Nggak?
BENTENGSUMBAR.COM - Menteri Agama RI Yaqut Cholil Qoumas, menanggapi terkait kontroversi Surat Edaran (SE) tentang pengaturan pengeras suara mesjid dan musala yang sebelumnya dia keluarkan.

Hal ini diungkapkannya usai acara di Gedung Daerah Provinsi Riau di Pekanbaru, Rabu, 23 Februari 2022.

Dalam kesempatan itu, Yaqut mengatakan bahwa kebijakan tersebut dikeluarkan tidak lain untuk menjaga ketentraman.

“(Kalau) rumah ibadah saudara-saudara kita non muslim itu membunyikan toa, sehari lima dengan kencang-kencang secara bersamaan. Itu rasanya bagaimana. Yang paling sederhana lagi, tetangga kita ini kalau kita hidup dalam satu komplek, kiri, kanan, depan, belakang pelihara anjin, misalnya, menggonggong dalam waktu bersamaan, kita terganggu nggak?” ujar Menag Yaqut, dilansir dari Bertuahpos.

“Artinya apa, bahwa suara-suara ini, apapun suara itu, ini harus kita atur supata tidak terjadi gangguan. Speaker di musola dan mesjid silahkan dipakai. Tetapi tolong diatur agar tidak ada yang merasa terganggu. Agar niat menggunakan toa atau speaker sebagai sarana syiar, tetap bisa dilaksanakan tanpa harus menganggu mereka yang mungkin tidak sama dengan keyakinan kita,” sambungnya.

Yaqut menyebut, sejauh ini sudah banyak dukungan terkait keluarnya SE Nomor 5 Tahun 2022 tentang Pedoman Penggunaan Pengeras Suara di Masjid dan Musala itu. 

“Karena alam bawah sadar kita pasti mengakui itu. Bagaimana kalau suara-suara itu tidak diatur pasti mengganggu,” ujarnya.

“Truk itu kalau banyak di sekitar kita, kita diam di satu tempat, misalnya ada truk kiri, kanan, depan, belakang kita, lalu mereka menyalakan mesin sama-sama. Kita pasti terganggu. Suara-suara yang tidak diatur, itu pasti akan menjadi gangguan,” sebutnya. (*)
Sebelumnya
« Prev Post
Selanjutnya
Next Post »