PILIHAN REDAKSI

Jadi Saksi Pelantikan DPW PPNI Sumbar, Gubernur Himbau Perawat Jalin Sinergitas dengan Pemerintah

BENTENGSUMBAR.COM - Gubernur Sumatera Barat, Buya Mahyeldi, memberikan apresiasi atas dilantiknya Dewan Pengurus Wilayah (DPW) ...

Advertorial

Ada Mafia di Balik Kelangkaan Minyak Goreng, Mendag: Manusia Rakus dan Jahat! Akui Tak Sanggup Melawannya

          Ada Mafia di Balik Kelangkaan Minyak Goreng, Mendag: Manusia Rakus dan Jahat! Akui Tak Sanggup Melawannya
Ada Mafia di Balik Kelangkaan Minyak Goreng, Mendag: Manusia Rakus dan Jahat! Akui Tak Sanggup Melawannya
BENTENGSUMBAR.COM - Menteri Perdagangan Muhammad Lutfi mengendus ada mafia-mafia di balik kosongnya minyak goreng di pasaran.

Pasalnya, dari data yang dimiliki, jutaan liter minyak goreng telah digelontorkan namun fakta dilapangan tidak sampai ke tangan masyarakat.

Dia mengatakan, berdasarkan data yang dimiliki, tiga wilayah yang distribusi minyak gorengnya berlimpah seperti Jawa Timur, Sumatera Utara, dan Jakarta, justru minyak goreng susah ditemukan.

"Di Medan mendapatkan 25 juta liter minyak goreng. Rakyat Medan, menurut BPS (Badan Pusat Statistik), jumlahnya 2,5 juta orang. Jadi menurut hitungan, satu orang itu 10 liter. Saya pergi ke pasar dan supermarket kota Medan, tidak ada minyak goreng," urainya.

"Ada 3 juga daerah yang mirip seperti ini. Yaitu, Jawa Timur di mana distribusinya mencapai 91 juta liter, di Jakarta totalnya 85 juta liter dengan 11 juta rakyat, dan di Sumatera Utara distribusinya melimpah. Tapi masalahnya sama, minyak gorengnya hilang," tambahnya.

Dari data tersebut, Lutfi beserja jajarannya beranggapan bahwa ada mafia-mafia nakal yang menyebabkan polemik ini.

"Jadi, spekulasi kita, ini ada orang-orang yang mendapat, mengambil kesempatan di dalam kesempitan. Dan 3 kota ini didominasi oleh industri, pelabuhan. Kalau pelabuhannya ini keluar dari pelabuhan rakyat, satu tongkam bisa 1000 ton atau 1 juta liter di kali Rp7.000 - Rp8.000, ini untungnya Rp8-9 miliar," bebernya.

Dia mengatakan, dengan anarkisnya tindakan mafia-mafia nakal tersebut, diduga jadi biang kerok hilangnya minyak goreng di beberapa wilayah.

Kemudian, dia mengaku Kementerian Perdagangan tak sanggup melawan penyimpangan tersebut sendirian.
Dia juga menjabarkan, bahwa Kementerian Perdagangan hanya memiliki 2 pasal untuk hal itu. Yakni undang-undang No.7 dan 8.

Namun, sayangnya, undang-undang tersebut tidak bisa menjangkau spekulan-spekulan tersebut.

"Kementerian Perdagangan hanya memiliki 2 pasal untuk hal itu. Yakni undang-undang No.7 dan 8 tetapi cangkokannya itu kurang untuk bisa mendapatkan mafia-mafia dan spekulan-spekulan itu," ucapnya.

"Jadi pelajaran yang kami dapat dari sini adalah ketika harga berbeda melawan pasar segitu tinggi, dengan permohonan maaf, Kementerian Perdagangan tidak dapat mengontrol. Karena ini sifat manusia yang rakus dan jahat," tutupnya, dilansir dari Okezone. (*)
Sebelumnya
« Prev Post
Selanjutnya
Next Post »