PILIHAN REDAKSI

Serahkan SK CPNS dan PPPK Guru Formasi 2021, Gubernur Sumbar Gaungkan Semangat ASN BerAKHLAK

BENTENGSUMBAR.COM - Gubernur Sumatera Barat (Sumbar), Buya Mahyeldi, menyerahkan Surat Keputusan (SK) Calon Pegawai Negeri Sipi...

Advertorial

Amien Rais Singgung LBP Soal Tes Kejiwaan, Jubir Luhut Balas: Mungkin Beliau Yang Harus Tes Kejiwaan

          Amien Rais Singgung LBP Soal Tes Kejiwaan, Jubir Luhut Balas: Mungkin Beliau Yang Harus Tes Kejiwaan
Amien Rais Singgung LBP Soal Tes Kejiwaan, Jubir Luhut Balas: Mungkin Beliau Yang Harus Tes Kejiwaan
BENTENGSUMBAR.COM - Juru bicara (Jubir) Menko Kemaritiman dan Investasi, Jodi Mahardi mengomentari ucapan Ketua Dewan Syuro Partai Ummat Amien Rais yang menyarankan Luhut Binsar Pandjaitan menjalani tes kejiwaan.

Sebelumnya, Amien Rais menyarankan Presiden Joko Widodo (Jokowi) dan Luhut Binsar ke psikolog untuk memastikan apakah keduanya menderita narsisistik megalomania atau tidak.

Jodi lantas membalas omongan Amien Rais yang mantan Ketua MPR itu sebagai sosok yang pantas menjalani tes kejiwaan.

“Kalau diamati komentar-komentar beliau (Amien, red), mungkin beliau yang harus tes kejiwaan,” kata Jodi, dilansir dari Wartaekonomi, Senin, 4 April 2022.

Sebelumnya, Amien Rais menyarankan Presiden Jokowi dan Menko Marves Luhut Binsar Panjaitan untuk berkonsultasi ke psikolog.

Amien Rais mencurigai dua sosok itu menderita narsisistik megalomania yang terlihat dari sikap merasa paling tahu, benar, dan menganggap diri sebagai penyelamat bangsa satu-satunya.

Pernyataan itu disampaikan oleh Amien Rais melalui kanal pribadinya Amien Rais Official di YouTube, Sabtu (2/4).

“Anda berdua ini harus berkaca dan tanya kepada psikolog yang objektif apakah kira-kira anda berdua itu menderita narsisistik megalonia,” kata Amien Rais.

Dia juga menyarankan Jokowi dan Luhut memohon ampun kepada Tuhan.

Tokoh reformasi 1998 itu juga menyebutkan jika benar Presiden Jokowi dan Luhut Binsar Pandjaitan mengalami penyakit psikis tersebut dan mengejawantahkannya dalam memimpin negara, itu akan sangat berbahaya bagi bangsa dan negara.

Tak hanya itu, mantan Ketua MPR RI itu juga menyoroti sikap Jokowi yang marah-marah terhadap para menteri karena dianggap tidak becus dalam bekerja.

“Saya lihat kemarin Jokowi marah-marah dua kali, bahkan menghujat menteri dan pejabat tingginya. Kenapa dipilih sendiri, dihujat sendiri?” katanya. (*)
Sebelumnya
« Prev Post
Selanjutnya
Next Post »