PILIHAN REDAKSI

Jokowi Tunjuk Luhut Urus Minyak Goreng, DPR: Kesannya Tak Ada Orang Lain yang Bisa Kerja

BENTENGSUMBAR.COM - Anggota Komisi 6 Dewan Perwakilan Raakyat (DPR) Deddy Yevri Sitorus menganggap penunjukan Menko MAritim dan...

Advertorial

Anies Diolok Jualan Politik Identitas, Netizen: Berarti yang Batasi Toa Masjid, Boleh Ditafsirkan Propaganda Neo PKI

          Anies Diolok Jualan Politik Identitas, Netizen: Berarti yang Batasi Toa Masjid, Boleh Ditafsirkan Propaganda Neo PKI
Anies Diolok Jualan Politik Identitas, Netizen: Berarti yang Batasi Toa Masjid, Boleh Ditafsirkan Propaganda Neo PKI
BENTENGSUMBAR.COM – Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan melaksanakan salat Idul Fitri di Jakarta International Stadium (JIS), Tanjung Priok, Jakarta Utara pada Senin (2/5/2022).

Hal ini pun menuai sorotan. Sebelumnya Komisaris PT Pelni, Dede Budhyarto menyinggung politik identitas yang digunakan Anies.

“Untuk jualan ‘Politik Indentitas’ yang akan digunakan ketika @aniesbaswedan copras capres, maka Stadion JIS digunakan untuk Sholat Ied,” ujar pria yang karib disapa Kang Dede melalui akun sosial medianya.

“Karena kalau pakai area Monas identik dengan gerombolan radikalis. Padahal dari jaman baheula Sholat Ied warga Jakarta dipusatkan di Masjid Istiqlal,” imbuhnya.

Salah satu warganet, Eko Widodo justru membela tindakan Anies tersebut untuk salat Id perdana di JIS.

“Anies hanya fasilitasi sholat ied dituduh jualan politik identitas,” tulis Eko Widodo dalam akun sosial medianya.

Menurutnya, jika tindakan orang nomor satu Jakarta ini dinilai jualan politik, maka yang mengeluarkan kebijakan pembatasan toa masjid hingga takbir keliling bisa ditafsirkan sebagai propaganda neo Partai Komunis Indonesia (PKI).

“Berarti yang batasi toa masjid, larang takbiran keliling & acara keagamaan di Monas boleh ya ditafsirkan propaganda neo PKI,” pungkasnya.

Sumber: Fajar.co.id
Sebelumnya
« Prev Post
Selanjutnya
Next Post »