PILIHAN REDAKSI

Dag Dig Dug Reshuffle Menteri, Jokowi Diprediksi Bakal Depak NasDem dari Kabinet

BENTENGSUMBAR.COM - Isu reshuffle menteri di kabinet Indonesia Maju terus menggelinding. Kali ini, menteri dari NasDem disebut-...

Advertorial

Pakar Prediksi PDIP Kehilangan Banyak Suara di 2024 jika Tak Usung Ganjar

          Pakar Prediksi PDIP Kehilangan Banyak Suara di 2024 jika Tak Usung Ganjar
Pakar Prediksi PDIP Kehilangan Banyak Suara di 2024 jika Tak Usung Ganjar
BENTENGSUMBAR.COM - Pakar politik dari Universitas Al Azhar Indonesia Ujang Komarudin memprediksi PDI Perjuangan bakal kehilangan banyak suara di Pilpres 2024 jika mereka tak mengusung Ganjar Pranowo sebagai calon presiden. 

Prediksi Ujang ini dasarkan pada hasil beberapa lembaga survei yang menyebut mayoritas simpatisan PDI Perjuangan merupakan pendukung Ganjar.

"Kerugian bagi PDIP (jika tak mengusung Ganjar). Tapi PDIP kelihatannya punya perhitungan sendiri. Bisa jadi PDIP punya hasil survei internal sendiri," ujar Ujang, dilansir dari Tempo, Selasa, 3 Mei 2022.

Soal potensi PDI Perjuangan memasangkan Ganjar dengan Puan Maharani, Ujang menduga hal tersebut tak akan terjadi. 

Sebab jika hal itu dilakukan, PDI Perjuangan bakal menjadi musuh semua partai. 

"Berat secara politik, karena dua-duanya kader PDIP. Memancing permusuhan dari partai-partai lain dan akan jadi musuh bersama bagi partai-partai lain," ujar Ujang.

Sampai saat ini Ketua Umum PDI Perjuangan Megawati Soekarnoputri belum memutuskan sosok yang bakal diusung partainya dalam Pemilu 2024.

Nama Ganjar Pranowo dan Puan Maharani pun masih menjadi sosok yang dijagokan dalam pesta politik lima tahunan itu.

Menurut hasil survei beberapa lembaga, nama Ganjar semakin naik untuk Pilpres 2024, sementara Puan cenderung berada di urutan bawah.

Terbaru, survei yang diadakan Charta Politika pada 10-17 April 2022 menyebut Ganjar menang telak di Jawa Tengah dan DIY dengan 66,5 persen, Jawa Timur 27,9 persen, serta Bali, NTB, dan NTT dengan 45,0 persen.

"Sementara di Maluku dan Papua, Ganjar berimbang dengan Prabowo," ujar Direktur Eksekutif Charta Politika Indonesia, Yunarto Wijaya dalam webinar Senin, 25 April 2022.

Untuk di wilayah Maluku dan Papua, Ganjar meraih suara 30 persen dan Prabowo Subianto dengan 28 persen.

Selain itu, Ketua Umum Partai Gerindra tersebut unggul di wilayah Sumatra dengan 29,2 persen, Jawa Barat 31,4 persen, dan Sulawesi 34,4 persen.

Bertolak belakang dengan Ganjar, untuk Puan Maharani elektabilitas rata-ratanya hanya 1,8 persen.

Elektabilitas Puan sejajar dengan politikus seperti Agus Harimurti Yudhoyono atau AHY yang mendapat suara 3,4 persen, Ridwan Kamil 4,8 persen, Sandiaga Uno 4,9 persen, dan Khofifah Indar Parawansa 3,3 persen. (*)
Sebelumnya
« Prev Post
Selanjutnya
Next Post »