Advertorial

Daerah

Mencekam! Korban Akui Pintu Stadion Masih Terkunci usai Kanjuruhan Berselimut Gas Air Mata, Suporter Saling Menginjak

          Mencekam! Korban Akui Pintu Stadion Masih Terkunci usai Kanjuruhan Berselimut Gas Air Mata, Suporter Saling Menginjak
Mencekam! Korban Akui Pintu Stadion Masih Terkunci usai Kanjuruhan Berselimut Gas Air Mata, Suporter Saling Menginjak

Mencekam! Korban Akui Pintu Stadion Masih Terkunci usai Kanjuruhan Berselimut Gas Air Mata, Suporter Saling Menginjak
BENTENGSUMBAR.COM - Kerusuhan besar di Stadion Kanjuruhan, Kabupaten Malang, Jawa Timur pada Sabtu (1/10/2022) malam masih menyisakan duka mendalam.


Tercatat 170 orang lebih meninggal dunia dalam peristiwa ini, yang bukan hanya menyebabkan Indonesia berduka melainkan juga komunitas sepak bola di berbagai penjuru dunia.


Publik menduga kuat kerusuhan terjadi karena polisi yang menggunakan gas air mata untuk memukul mundur massa yang turun ke lapangan setelah Arema FC kalah dari Persebaya Surabaya.


Apalagi karena menurut salah satu penonton yang selamat, pintu masih sempat terkunci ketika sejumlah tribun di Stadion Kanjuruhan mulai diselimuti dengan gas air mata yang tebal.


"Banyak dari suporter yang menyelamatkan diri dengan melompat dari tribun, sehingga banyak yang terinjak ataupun terkena dari kaki dan tendangan dari suporter yang ingin menyelamatkan diri," ujar Muhammad Imron, kontributor yang melaporkan langsung dari Kabupaten Malang.


"Akan tetapi pada saat itu kondisi pintu stadion ini masih tertutup. Dari petugas sendiri untuk berusaha membuka pintu stadion, sehingga berjubel atau terjadi kerumunan dari penonton yang berusaha menyelamatkan diri," sambungnya, dikutip Suara.com dari kanal YouTube tvOneNews, Minggu (2/10/2022).


Menurut Imron, saat itu justru pintu di dekat Tribun VIP lah yang dibuka terlebih dahulu oleh petugas. Padahal tembakan gas air mata justru mengarah ke tribun-tribun umum.


"Suporter yang ada di Tribun VIP ini berbeda dari yang di Tribun Umum. Mereka berusaha menyelamatkan diri dari pintu yang telah dibuka oleh petugas dan panitia, sehingga ada jalur sendiri untuk menyelamatkan diri," jelasnya yang mengutip penjelasan dari salah seorang korban selamat.


Sumber: suara

Sebelumnya
« Prev Post
Selanjutnya
Next Post »