Sumbar

10 Peristiwa Penting yang Mengguncang Dunia Keuangan pada Tahun 2022 Menurut OctaFX

          10 Peristiwa Penting yang Mengguncang Dunia Keuangan pada Tahun 2022 Menurut OctaFX
10 Peristiwa Penting yang Mengguncang Dunia Keuangan pada Tahun 2022 Menurut OctaFX
BENTENGSUMBAR.COM  - Saatnya telah tiba untuk kilas balik tahunan broker internasional OctaFX mengenai peristiwa-peristiwa yang berdampak pada ekonomi dunia, dirangkum menjelang akhir tahun. Tahun 2022 telah menjadi tahun yang penuh kejadian dan takdir. Mari cermati 10 peristiwa paling penting yang memengaruhi pasar keuangan.

Tahun 2022 didominasi oleh dua isu utama: kenaikan ekstrem ketegangan geopolitik dan inflasi tinggi di sebagian besar negara industri.

Kedua hal tersebut saling berkaitan dan pada dasarnya dapat dibagi menjadi sepuluh peristiwa utama.

Semuanya terdaftar berdasarkan urutan kepentingan dan prioritas, meskipun semua telah terbukti sangat penting bagi pengungkapan krisis dan gangguan ekonomi, keuangan, serta politik pada tahun 2022 — tentu saja, forex hanyalah salah satu dari itu.

1. Maraton kenaikan suku bunga FED yang belum pernah terjadi sebelumnya

Hal ini lebih seperti rangkaian peristiwa, bukan hanya satu kejadian saja, yaitu AS. laju kenaikan suku bunga yang lebih cepat daripada sejarah baru-baru ini, yaitu sebanyak 375 basis poin hanya dalam waktu 11 bulan (dari <0,25% pada bulan Januari menjadi 4,50% pada bulan Desember.

Akibatnya, biaya pinjaman yang lebih tinggi telah merusak daya tarik aset-aset yang tidak menghasilkan seperti emas dan kripto (pada satu titik, XAUUSD turun 22% dari y-t-d high ke y-t-d low; BTCUSD turun 67%) dan memberikan tekanan ke bawah pada aset-aset tradisional yang berisiko seperti indeks saham (misalnya, S&P 500 lebih dari 15% y-t-d). 

Selain itu, mentalitas risk-off telah memacu AS. khususnya terhadap mata uang terlemah yang tidak memiliki dukungan moneter. Misalnya, pada satu titik, USDJPY naik sebanyak 30% dari level terendah y-t-d ke level tertinggi y-t-d.

2. Rekor inflasi tertinggi di AS. dan seterusnya

Salah satu dari sekian banyak alasan inflasi adalah gangguan rantai pasokan yang berat, disertai dengan efek stimulus fiskal yang masih ada. 

Selain itu, invasi Rusia ke Ukraina menyebabkan lonjakan inflasi lainnya dengan meningkatkan ketidakpastian seputar pemasok energi dan pertanian.

3. Eropa menghadapi guncangan energi

Dengan tagihan gas dan listrik yang hampir dua kali lipat di semua ibu kota Uni Eropa dibandingkan dengan tahun sebelumnya, masalah ini masih dinilai serius. 

Hampir semua produk energi lainnya dan saham perusahaan utilitas di Eropa terpengaruh. 

Ssolusi jangka menengah hingga jangka panjang pun masih belum ditemukan. Lebih lanjut mengenai hal itu nanti.

4. Eropa Timur sebagai zona perang

Dengan invasi Rusia ke Ukraina pada bulan Februari 2022, era baru yang tidak pasti dalam hubungan internasional telah dimulai. 

Menavigasi tabrakan-tabrakan ini saat bermanifestasi di pasar keuangan telah menjadi risiko pekerjaan investor.

Harga komoditas global tetap tidak tersentuh, mendorong inflasi dan memaksa Uni Eropa dan benua Eropa secara keseluruhan untuk memeriksa kembali kebijakan energinya. 

Yang terakhir ini muncul secara langsung dari serangkaian sanksi yang tak tertandingi yang dijatuhkan Uni Eropa terhadap Rusia.

5. Musim dingin kripto dimulai sejak awal tahun

Jauh sebelum kejatuhan FTX terbit di cakrawala, tren bearish sudah mulai berkeliaran, memaksa tren pasar kripto turun, dengan Bitcoin yang terkadang jatuh lebih dari 70% sejak Desember 2021. 

Pasar mata uang kripto hanyalah penanda untuk moto keseluruhan 'risiko ketinggalan zaman' di lingkungan investor umum, karena valuasi ekuitas yang jatuh telah diilustrasikan untuk jangka waktu yang lama.

Kemudian, pada bulan November, datanglah keruntuhan FTX, memberikan satu lagi pukulan telak bagi tren keuangan dalam keruntuhan kepercayaan institusional. 

Dana sekitar 8-10 miliar dolar AS telah menghilang dari platform — satu miliar dana milik komunitas ritelnya hilang nyaris dalam semalam.

Kira-kira satu juta orang telah kehilangan uang mereka. Bahkan investor miliarder FTX pun tidak terhindar: lebih dari tiga puluh investor miliarder melaporkan kerugian finansial yang cukup besar.

10 Peristiwa Penting yang Mengguncang Dunia Keuangan pada Tahun 2022 Menurut OctaFX
Kinerja 20 mata uang global dan emas pada tahun 2022 (y-t-d, per 23 Desember).

6. Ketegangan di sekitar Taiwan

Dengan perang Ukraina yang sudah berjalan, krisis bulan Agustus di sekitar Taiwan berada di ambang perubahan menjadi zona perang aktif juga — dengan AS dan Tiongkok kemungkinan besar sebagai pihak yang berperang secara langsung. Hal ini sudah terjadi. 

Bukan karena pembicara dari Dewan Perwakilan Rakyat AS, Nancy Pelosi, yang telah mengunjungi Taipei meskipun ada peringatan yang jelas dari Bejing untuk tidak melakukan kunjungan semacam itu.

Namun, sanksi terhadap perusahaan teknologi Tiongkok tetap diberikan oleh AS, dengan Tiongkok yang berada dalam siaga tinggi militer dan ekonomi.

7. Munculnya proteksionisme dan de-dolarisasi arus perdagangan global

Menjelang akhir tahun, tersiar kabar bahwa China dan Arab Saudi telah sepakat untuk memperdagangkan minyak dalam yuan China, menggerakkan mata uang nasional Bejing lebih jauh ke dalam status cadangan dunia.

Tiongkok adalah anggota pendiri kelompok BRICS, dan Riyadh menyatakan niatnya untuk bergabung dengan jaringan ini dalam berbagai kesempatan. 

Rusia, dalam upaya memerangi sanksi, memilih untuk hanya menawarkan ekspor energinya ke 'negara-negara yang tidak bersahabat' — yang berarti, negara-negara Barat — dengan imbalan rubel.

Pada saat yang sama, di AS, pemerintahan Presiden Joe Biden mengeluarkan undang-undang untuk melindungi negara dari inflasi dan memeranginya dengan menciptakan insentif yang belum pernah terjadi sebelumnya bagi industri Eropa untuk bermigrasi ke Amerika Utara. 

Terutama harga energi AS yang menguntungkan yang ditawarkan menyebabkan eksodus industri dari benua lama. 

Sebuah langkah yang menyebabkan kebingungan yang meluas di antara para pemimpin Uni Eropa — Emmanuel Macron dari Prancis dan Olaf Schulz dari Jerman berada di garis depan dalam kebingungan bangsa Eropa ini.

8. Sanksi terhadap Rusia menciptakan risiko bagi ekonomi UE — masa depan zona euro sangat tidak pasti

Perang berita langsung telah dilancarkan mengenai apakah sanksi Barat terhadap Rusia telah memberikan efek yang diinginkan. 

Tetapi satu hal menjadi jelas selama total sembilan paket sanksi Uni Eropa: sanksi ini berdampak lebih negatif pada ekonomi UE sendiri daripada yang sebelumnya diantisipasi oleh sebagian besar elit Eropa.

Apa yang awalnya tampak seperti pukulan keras dan menentukan bagi Rusia dari UE — dengan saham Rusia anjlok sebesar 33% dan rubel turun menjadi 140 unit mata uang per dolar AS pada bulan Maret — segera berubah menjadi efek bumerang ekonomi. 

Ekonomi Rusia dan mata uang nasionalnya berhasil stabil dan sanksi-sanksi terhadap energinya telah berada dalam proses adaptasi yang konstan — seperti penguatan dan perluasan kemitraan energi dengan Cina, Turki, serta India lebih jauh dalam kesepakatan perdagangan non-dolar AS.

Selain batas harga gas alam UE yang akan diberlakukan pada ekspor Rusia, Intercontinental Exchange (ICE) yang berbasis di AS telah mengancam akan meninggalkan Eropa jika Brussels tetap bertahan dengan batas harga tersebut.

Pasokan gas alam yang stabil dari Rusia kini menjadi berita lama setelah meledaknya infrastruktur pipa gas alam Nord Stream II pada bulan September.

9. Rekor pembelian emas oleh bank sentral

Setelah cadangan emas dan valuta asing Rusia dibekukan setelah invasi Februari, investasi di Departemen Keuangan AS terlihat kurang aman dari sebelumnya. 

Oleh karena itu, bank-bank sentral di seluruh dunia sedang dan masih mencari alternatif. 

Selain itu, baik Tiongkok maupun Jepang tidak lagi membeli obligasi AS sebanyak itu, yang merupakan pembalikan tren dalam dinamika keuangan global juga.

10. Pemilihan umum paruh waktu AS

Pemilihan umum paruh waktu bulan November menghasilkan pemerintahan yang terpecah belah, yang menunjukkan sedikit harapan reformasi struktural untuk mengatasi masalah jangka panjang atau memberikan dukungan fiskal yang efektif jika ekonomi semakin melemah. 

Segera setelah itu, kekhawatiran merajalela bahwa hasil pemilu yang bercabang mungkin berdampak pada reli dolar AS yang telah berlangsung karena kenaikan suku bunga 2022 hingga saat itu. 

Kekhawatiran yang membuktikan bahwa investor benar hanya beberapa hari lagi, sebab kemerosotan greenback dari level tertinggi dalam multi-dekade terjadi hanya beberapa minggu sebelumnya.

Yang patut mendapat perhatian adalah kebuntuan dramatis antara kelompok OPEC+ dan AS. ketika harga minyak mentah mencapai 100 dolar AS per barel. 

'RUU NOPEC' oleh AS berfungsi sebagai respons pendisiplinan terhadap OPEC+ yang memangkas produksi minyak sebesar dua juta barel per hari. 

Minyak mentah naik karena produksi serpih AS mencapai puncaknya, sementara kapasitas cadangan di negara-negara OPEC telah mencapai batasnya. 

Dalam upaya untuk menurunkan harga minyak bumi yang melonjak, AS mulai melepaskan minyak mentah dari Cadangan Minyak Bumi Strategis (SPR). 

Total pelepasan dari SPR tahun ini berjumlah lebih dari 211 juta barel, menempatkan persediaan pada level terendah sejak 1984.

Bukan berarti tidak ada peristiwa penting lainnya untuk dunia Forex pada tahun 2022: tetapi jika disaring menjadi hanya daftar sepuluh, ini adalah pilihan para ahli OctaFX untuk tahun lalu.

Sumber: MediaOutReach
Sebelumnya
« Prev Post
Selanjutnya
Next Post »
Update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari BentengSumbar.com di Google News
Silahkan ikuti konten BentengSumbar.com di Instagram @bentengsumbar_official, Tiktok dan Helo Babe. Anda juga dapat mengikuti update terbaru berita BentengSumbar.com melalui twitter: