Sumbar

Lima Menteri yang Pantas Kena Reshuffle, Nomor Satu Nadiem Makarim

          Lima Menteri yang Pantas Kena Reshuffle, Nomor Satu Nadiem Makarim
Lima Menteri yang Pantas Kena Reshuffle, Nomor Satu Nadiem Makarim
BENTENGSUMBAR.COM - Pengamat Komunikasi Politik Universitas Esa Unggul M. Jamiluddin Ritonga menyebutkan ada lima menteri yang layak untuk disingkirkan atau di-reshuffle di Kabinet Indonesia Maju.

Melihat dari survei Populi Center, kelima menteri ini paling dikehendaki untuk diganti oleh publik. 

Pada urutan pertama, Menteri Pendidikan, Kebudayaan, Riset, dan Teknologi (Mendibukristek) Nadiem Makarim paling banyak diinginkan untuk diganti.

"(Nadiem Makarim) Ada 16 persen responden yang menginginkannya diganti. Dua, Menteri Pertanian Syahrul Yasin Limpo, sebanyak 14,4 persen responden memintanya diganti. Tiga, Menteri Komunikasi dan Informatika Johnny G. Plate, sebanyak 10,9 persen responden memintanya diganti."

"Empat, Menteri Investasi Bahlil Lahadalia, sebanyak 9,5 persen menghendakinya diganti. Lima, Menteri Lungkungan Hidup dan Kehutanan Siti Nurbaya, juga sebanyak 9,5 persen responden menginginkannya diganti," kata Jamil.

Dia mengaku memang lima menteri itu layak di reshuffle.

"Selain karena memang sebagian publik tidak menghendakinya, juga kinerjanya memang tidak menonjol. Karena itu, tidak ada alasan bagi Jokowi untuk tidak mereshufflenya," jelasnya.

Dia menyebut, Menteri dari Nasdem, Johnny G. Plate, Syahrul Yasin Limpo, dan Siti Nurbaya juga berpeluang besar di reshuffle.

Kalau tiga menteri ini di-reshuffle, bukan karena Nasdem mengusung Anies Baswedan, tapi karena dikehendaki publik dan kinerjanya juga tidak menonjol.

"Masalahnya, beranikah Jokowi mereshuffle menteri dari Nasdem? Jokowi kalau pun mereshuffle kabinetnya, tampaknya tidak akan mencopot semuanya," jelasnya.

Ada kemungkinan, hanya dua menteri dari Nasdem yang dicopot, yaitu Johnny G Plate dan Syahrul Yasin Limpo. Sementara Siti Nurbaya berpeluang dipertahankan.

"Hal itu dilakukan Jokowi untuk meminimalkan kekecewaan Nasdem kepadanya. Dengan tetap ada menteri dari Nasdem, Jokowi berharap Nasdem tidak berubah menjadi oposisi," pungkasnya.

"Kalau Nasdem jadi oposisi, risikonya terlalu besar bagi Jokowi. Selain memang tahu plus minusnya Jokowi, Nasdem juga punya banyak media yang siap membom bandir Jokowi dan kabinetnya.

Hal itu tentu tak diinginkan Jokowi. Jokowi tentu ingin selamat hingga purna bakti pada 20 November 2024.

Sumber: Konten Jatim
Sebelumnya
« Prev Post
Selanjutnya
Next Post »
Update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari BentengSumbar.com di Google News
Silahkan ikuti konten BentengSumbar.com di Instagram @bentengsumbar_official, Tiktok dan Helo Babe. Anda juga dapat mengikuti update terbaru berita BentengSumbar.com melalui twitter: