PADANG

SUMBAR

Nasional

Parlementaria

Bertemu Erdogan, Imam Sayyid Ali Khameni: Pemisahan Kurdi adalah Plot AS untuk Ciptakan 'Israel' Baru

Pemimpin Tertinggi Revolusi Islam di Iran, Imam Sayyid Ali Khameni terlibat pembicaraan serius dengan Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan.

Bertemu Erdogan, Imam Sayyid Ali Khameni: Pemisahan Kurdi adalah Plot AS untuk Ciptakan 'Israel' Baru
BENTENGSUMBAR.COM - Pemimpin Tertinggi Revolusi Islam di Iran, Imam Sayyid Ali Khameni mengatakan kepada Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan bahwa Amerika Serikat berusaha untuk menciptakan 'Israel' baru di Timur Tengah melalui upaya pemisahan diri dari Kurdi.

Imam Ali Khamenei memperingatkan dengan mengadakan referendum di Kurdistan Irak adalah pengkhianatan terhadap wilayah dan ancaman terhadap masa depannya yang akan berdampak panjang bagi negara-negara tetangga.

Imam Khamenei mengatakan bahwa Iran dan Turki harus melakukan segala kemungkinan untuk mengatasi masalah tersebut dan pemerintah Irak harus mengambil keputusan secara serius dan mengambil tindakan untuk tindakan tersebut.

Kerjasama, simpati, keputusan politik dan ekonomi yang bersatu dan serius oleh Iran dan Turki mengenai kepindahan tersebut sangat penting, kata Pemimpin tersebut kepada Erdogan, yang tiba di Tehran, Rabu kemaren.

Sementara itu, Imam Ali Khamenei menekankan pentingnya kerjasama antara Tehran dan Ankara mengenai masalah serius yang dihadapi dunia Islam dari Asia Timur dan Myanmar hingga ke Afrika Utara. 
Beliau menggambarkan kerja sama semacam itu sangat signifikan dan efektif, dengan mengatakan bahwa hal itu akan menguntungkan kedua negara dan juga dunia Islam.

Keunggulannya menekankan perlunya meningkatkan kerjasama ekonomi kedua negara.

"Sayangnya, meski banyak kapasitas, tingkat kolaborasi ekonomi belum meningkat sama sekali dan masih banyak yang harus dilakukan di lapangan," kata Imam Khamenei, menurut media Iran.

Imam Ali Khamenei mengungkapkan rasa senangnya atas kerja sama Iran-Turki dalam perundingan Astana dan memperbaiki kecenderungan isu-isu Suriah sebagai hasil kolaborasi tersebut. 

Tapi beliau mencatat bahwa tentu saja isu ISIL dan Takfiris lainnya tidak akan berakhir seperti ini; melainkan membutuhkan rencana jangka panjang dan aktual.

Erdogan, pada bagiannya, menekankan perlunya pembentukan sebuah persatuan yang kuat antara Iran dan Turki di wilayah tersebut.
"Kami berhasil mencapai sebuah kesimpulan dalam negosiasi dengan presiden Iran di (masalah) Suriah dan Irak."

Presiden Turki menekankan perlunya tindakan bersama dan simultan oleh Iran, Turki dan Irak mengenai masalah Kurdistan Irak.

“Berdasarkan dokumen dan bukti yang tak terbantahkan, AS dan 'Israel' telah mencapai kesepakatan umum mengenai masalah ini dan (Presiden Wilayah Irak Kurdistan Massoud) Barzani melakukan kesalahan yang tak termaafkan dengan mengadakan referendum,” kata Erdogan.

(buya/islamtimes)

Previous
« Prev Post

Komentar Anda:

Loading...

Formulir Kontal

Nama

Email *

Pesan *