PADANG

SUMBAR

Iklan 728x90px

Ketua DPD Demokrat Maluku Utara Dukung Jokowi-Ma'ruf, Ferdinand: Mungkin Karena Terpaksa

          Ketua DPD Demokrat Maluku Utara Dukung Jokowi-Ma'ruf, Ferdinand: Mungkin Karena Terpaksa
Kepala Divisi Advokasi dan Bantuan Hukum Partai Demokrat, Ferdinand Hutahaean.
Ketua DPD Demokrat Maluku Utara Dukung Jokowi-Ma'ruf, Ferdinand: Mungkin Karena Terpaksa
BENTENGSUMBAR. COM - Ketua DPD Partai Demokrat (PD) Propinsi Maluku Utara sekaligus Bupati Kepulauan Sula, Hendrata Theis, menyatakan dukungannya kepada Jokowi-Ma'ruf di Pilpres 2019. Menanggapi hal itu, Kepala Divisi Advokasi dan Bantuan Hukum Partai Demokrat, Ferdinand Hutahaean, membenarkan aksi dari Hendrata.

"Iya, betul (aksi dukungan Hendrata, - red)," ujar Ferdinand, dilansir dari Tribunnews.com, Senin, 4 Februari 2019.

Akan tetapi, Ferdinand mengaku pihaknya belum mengetahui alasan dari Hendrata memberikan dukungan kepada kubu petahana. Terlebih partai berlambang mercy itu telah menyatakan dukungannya kepada Prabowo Subianto-Sandiaga Uno di Pilpres 2019 mendatang.

"Demokrat belum tahu alasan dari yang bersangkutan apa sebabnya keluar dari garis partai," kata dia.

Menurutnya, hal ini bisa terjadi karena keterpaksaan. Namun Ferdinand tak menjelaskan secara rinci soal maksud dari keterpaksaan tersebut.

"Tapi publik paham selama ini banyak kepala daerah yang mendukung Jokowi karena terpaksa. Jadi mungkin ini juga karena terpaksa," tukasnya.

Sebelumnya diberitakan, Ketua DPD Partai Demokrat Malut, Hendrata Theis, menjadi salah satu dari sembilan kepala daerah di Maluku Utara, yang mendukung Jokowi-Ma'ruf.

Hendrata menyebut dukungannya kepada paslon nomor urut 01 karena dirinya mencari pemimpin terbaik.

Selain itu, arus kuat masyarakat di bawah memang mendukung kelanjutan pemerintahan Jokowi untuk 1 periode lagi.

"Tujuan kita mencari pemimpin yang terbaik, bukan sekedar yang baik tapi yang terbaik. Banyak pekerjaan beliau (Jokowi, - red) yang harus diteruskan. Karena itu kami nyatakan sikap mendukung sepenuhnya agar beliau memimpin untuk 5 tahun lagi," ujar Hendrata, di lokasi, Minggu, 3 Februari 2019.

Pernyataan sikap politik Hendrata ini berbeda dengan sikap politik Ketua Umum Partai Demokrat Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) yang mendukung Prabowo Subianto-Sandiaga Uno.

Terkait hal itu, Hendrata menegaskan dirinya hanya mengambil sikap politik demi tujuan Indonesia yang lebih baik.

Apalagi, ia melihat situasi di bawah, dimana masyarakat lebih memilih untuk kembali memberi suara kepada kubu petahana.

"Sikap politik saya ini demi Indonesia. Berbeda sikap politik, tapi kita punya hak menyampaikan sikap politik. Sikap berbeda tapi punya tujuan untuk Indonesia lebih baik," jelas dia.

"Bagi saya sikap hati masyarakat itu lebih penting, seorang pemimpin tidak berarti tanpa rakyatnya. Oleh karena itu ketika rakyatnya lebih memilih untuk memiliki dukungan tersebut (ke Jokowi), saya harus mendukung rakyat saya. Oleh karena itu saya menyatakan sikap dengan jelas bahwa saya mendukung Bapak Jokowi," tandasnya.

(by)
Sebelumnya
« Prev Post
Selanjutnya
Next Post »
Loading...
loading...

Komentar Anda:

Formulir Kontal

Nama

Email *

Pesan *