PADANG

SUMBAR

Iklan Bapenda

Patroli Grup Whatsapp Dinilai Butuh Kajian Demokrasi

          Patroli Grup Whatsapp Dinilai Butuh Kajian Demokrasi
Direktur Pusat Kajian Untuk Demokrasi (Center for Democracy and Civilization Studies), Alip Dian Permata.
Patroli Grup Whatsapp Dinilai Butuh Kajian Demokrasi
BENTENGSUMBAR.COM - Patroli grup Whatsapp yang diwacanakan pemerintah dinilai butuh kajian dari sisi demokrasi karena ada indikasi potensinya mengganggu iklim demokrasi Indonesia.

Direktur Pusat Kajian Untuk Demokrasi (Center for Democracy and Civilization Studies), Alip Dian Permata, di Palembang, Sabtu, mengatakan wacana patroli grup Whatsapp dapat menurunkan indeks demokrasi Indonesia.

"Jika patroli grup Whatsapp diperlukan dalam rangka pencegahan hoaks, maka perlu dijelaskan sejauh mana upaya itu tidak melanggar privasi pengguna, dilihat dari faktor sosiologis, ada kekhawatiran masyarakat bahwa mereka diawasi sebegitu ketatnya atau ada kebebasan berpendapat yang mungkin tidak bebas lagi," ujar Alip.

Ia mengingatkan bahwa Indeks demokrasi Indonesia (IDI) cenderung turun setiap tahun berdasarkan penilaian lembaga internasional, selain itu secara peringkat Indonesia masih berada di urutan 60 besar dari 167 negara.

Jika patroli grup Whatsapp dijalankan dengan metode yang tidak disepakati masyarakat, bukan tidak mungkin IDI akan turun, katanya.

Oleh karena itu, dia menilai pemerintah perlu mengajak lintas elemen mengkaji dampak wacana tersebut serta transparan dalam pengkajiannya.

"Andainya memang tidak perlu maka jangan dipaksakan, tapi jika memang diperlukan maka harus ada dasar hukum kuat dan aturan-aturan khusus terutama kontrol pemerintah seperti adanya UU ITE sebagai rujukan harus dipastikan tidak 'karet' serta berlaku ke semua kelompok," jelas Alip.

Ia mengamati dinamika kebebasan berpendapat di Indonesia masih memiliki masalah 'kesamaan di mata hukum', karena ada banyak laporan yang masuk ke aparat hukum namun tidak semua diakomodir kelanjutannya, padahal indikator dan instrumen pelaporan sama.

"Kesamaan di mata hukum inilah yang harus disamakan persepsinya, jangan sampai ketika wacana patroli grup Whatsapp sudah menjadi kebijakan justru merugikan kelompok tertentu, apalagi indikasi yang diperkarakan menyangkut hoaks," tambah Alip.

Selain itu, pemerintah diharapkan lebih mendorong arah pemikiran bangsa pada persoalan teknologi, pengembangan masyarakat dan politik global, sebab urusan privasi yang didorong ke muka publik akan menimbulkan gejolak pro-kontra di negara demokrasi seperti Indonesia.

(Source: ANTARA)
Sebelumnya
« Prev Post
Selanjutnya
Next Post »
Loading...
loading...

Komentar Anda:

Formulir Kontal

Nama

Email *

Pesan *