PADANG

SUMBAR

Iklan Bapenda

Ini Deretan Nama Besar Capim KPK, Ada Natalius Pigai

          Ini Deretan Nama Besar Capim KPK, Ada Natalius Pigai
Natalius Pigai, Anggota Komnas HAM RI 2012-2017.
Ini Deretan Nama Besar Capim KPK, Ada Natalius Pigai
BENTENGSUMBAR.COM - Pendaftaran calon pimpinan Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) priode 2019-2023 resmi ditutup pada Kamis, 4 Juli 2019 pukul 23.59 WIB. Tim panitia seleksi telah menerima 384 berkas pendaftaran Capim KPK jilid V.

Sejumlah pendaftar, terdapat dari pimpinan KPK periode 2015-2019, mereka merupkan tiga Wakil Ketua KPK yang saat ini menjabat, yakni Alexander Marwata, Basaria Panjaitan, dan Laode M. Syarif.

Selain tiga pimpinan KPK tersebut, terdapat sejumlah nama besar lainnya, seperti Penasihat KPK; Mohammad Tsani Annafari, Deputi Pencegahan KPK; Pagala Nainggolan, Wakabareskrim Polri; Irjen Pol Antam Novambar, Mantan Kabareskrim Polri; Komjen Pol (Purn) Anang Iskandar, hingga mantan Komisioner Komnas HAM; Natalius Pigai.

Alexander Marwata

Alex merupakan pria kelahiran Klaten, Jawa Tengah, 26 Februari 1967. Dia sempat berkarier lebih dari 20 tahun di Badan Pengawas Keuangan Pembangunan (BPKP), tepatnya dari 1987-2011. Pada tahun 2012, ia kemudian melanjutkan kariernya di dunia kehakiman. Alex menjadi hakim ad hoc di Pengadilan Tipikor Jakarta.

Ketika menjadi hakim, ia sempat menjadi majelis dalam sejumlah perkara yang menjadi perhatian publik. Termasuk, memberikan hukuman pidana seumur hidup kepada mantan Ketua Mahkamah Konstitusi (MK) Akil Mochtar.

Tak puas di dunia peradilan, Alex kemudian ikut mendaftar sebagai Capim KPK priode 2015-2019. Alhasil, dia pun terpilih. Kini dia kembali mencoba peruntungannya untuk dapat kembali menduduki posisi pimpinan KPK priode 2019-2023.

Basaria Panjaitan

Basaria merupakan Wanita kelahiran Pematang Siantar, Sumatera Utara, 20 Desember 1957. Basaria merupakan perempuan pertama yang bisa meraih bintang dua di Korps Bhayangkara. Pangkat Inspektur Jenderal (Irjen) itu disematkan berdasarkan Surat Keputusan Presiden RI Nomor: 81/ Polri RI/ Tahun 2015 dan Surat Telegram Kapolri Nomor: STR/843/X/2015 tertanggal 20 Oktober 2015.

Karier purnawirawan Polri ini terbilang mulus di Korps Bhayangkara, saat menjadi penyidik utama Direktorat Tindak Pidana Tertentu Bareskrim Polri, Basaria sempat memeriksa mantan Kabareskrim Komjen Susno Duadji, soal pelanggaran kode etik.

Basaria kemudian ikut mendaftar sebagai Capim KPK priode 2015-2019. Alhasil, dia pun terpilih. Kini dia kembali mencoba peruntungannya untuk dapat kembali menduduki posisi pimpinan KPK priode 2019-2023.

Laode M Syarief

Syarif lahir di Lemoambo, Pulau Muna, Sulawesi Tenggara, 16 Juni 1965. Ia mengawali karir di Makassar sebagai dosen pada Fakultas Hukum Universitas Hasanudin, sejak 1992. Dia sempat mengeyam pendidikan Sarjana Hukum (SH) pada Fakultas Hukum Universitas Hasanuddin.

Setelah itu ia melanjutkan pendidikan pada program Master of Laws (LLM) di Faculty of Law, Queensland University of Technology (QUT) Brisbane, dan melanjutkan Ph.D program di Sydney University, School of Law, dengan program kekhususan Hukum Lingkungan Internasional.

Syarif aktif sebagai pembicara di beberapa acara besar di beberapa negara. Dia juga aktif di berbagai organisasi nasional dan internasional, diantaranya; Partnership for Governance Reform in Indonesia , IUCN Academy of Environmental Law , UNODC- Anti-Corruption Academic Initiative (ACAD).

Syarif sempat berkarier sebagai advokat dan dosen, sebelum terpilih menjadi wakil ketua KPK priode 2015-2019. Kini dia kembali mencalonkan diri sebagai Capim KPK untuk periode keduanya.

Mohammad Tsani Annafari

Sebagian besar publik mungkin merasa asing dengan Tsani. Padahal, dia merupakan Penasihat KPK periode 2017-2021. Dia memperoleh gelar Sarjana Sains pada Program Studi Ilmu Komputer Universitas Gadjah Mada (UGM) Yogyakarta tahun 1998. Ia kemudian memperoleh gelar Master of Science pada Program Studi Global Information and Telecommunication Studies di Waseda University, Tokyo, Jepang pada 2006.

Pria kelahiran Balikpapan, Kalimantan Timur ini mengenyam pendidikan terakhirnya di Universitas Teknologi Gothenburg, Swedia. Di sana, Tsani berhasil menyabet gelar doktor manajemen teknologi dan ekonomi.

Sebelum menjabat sebagai Penasihat KPK, Tsani merupakan Pegawai Negeri Sipil (PNS) pada Kementerian Keuangan dengan jabatan terakhir Kepala Bidang Kepabeanan dan Cukai Kantor Wilayah DJBC Kalimantan bagian Timur.

Pahala Nainggolan

Pahala merupakan lulusan Sekolah Tinggi Akuntansi Negara (STAN) pada 1986. Ia mendapatkan gelar doktor pada 2001 dari Fakultas Ekonomi Universitas Indonesia.

Ia mengawali karir sebagai auditor di badan Pengawasan Keuangan dan Pembangunan atau yang lebih dikenal dengan sebutan BPKP untuk perwakilan Bali hingga tahun 1989.

Pahala juga pernah menjadi konsultan perusahaan multinasional sepertu USAID, AUSaid, Bank Dunia, CIDA, dan ADB. Ia kini menjabat sebagai deputi Pencegahan di KPK. Ia mencoba peruntungan dengan mendaftar sebagai capim KPK periode 2019-2023.

Antam Novambar

Antam Novambar merupakan salah satu perwakilan Polri yang diutus oleh Kapolri untuk daftar menjadi Capim KPK jilid V. Antam sendiri menjabat sebagai Wakil Badan Reserse Kriminal Polri saat ini.

Pria kelahiran November 1962 itu sempat mengenyam pendidikan di Taruna Bakti Bandung, Jawa Barat. Selain itu, dia juga pernah menjadi peserta didik di Akademi Kepolisian (Akpol).

Dalam perjalanan kariernya, Antam pernah menjabat sebagai Direktur Badan Nasional Penanggulangan Terorisme (BNPT) pada 2013. Sebelum menjadi Wakabareskrim, dia dipercaya untuk menjabat sebagai Direktur Tindak Pidana Narkoba Bareskrim Polri.

Prestasi gemilang pun didapat Antam selama berkarir di Korps Bhayangkara. Pada 2017, Antam memperoleh penghagaan Bintang Bhayangkara Pratama dari Presiden Joko Widodo. Penghargaan tersebut merupakan bentuk apresiasi karena telah menjalankan tugas tanpa catatan buruk selama 20 tahun masa pengabdiannya.

Anang Iskandar

Anang Iskandar merupakan Mantan Kepala Bareskrim Polri 2015. Sebelum menjabat Kabareskrim, dia juga pernah menakhodai Badan Narkotika Nasional (BNN) pada 2012.

Pria kelahiran Mojokerto itu menyabet gelar sarjana di Fakultas Hukum Universitas Pancasila. Selanjutnya, dia melanjutkan pendidikannya di Universitas 17 Agustus Surabaya. Kemudian, Anang menempuh Program Doktor Ilmu Hukum di Universitas Trisakti.

Kini Anang merupakan Ketua Badan Penelitian dan Pengembangan DPP Partai Golkar. Dia mencoba peruntungan untuk menduduki pimpinan KPK priode 2019-2023.

Natalius Pigai

Pigai merupakan pria kelahiran Papua, Juni 1975. Pria berumur 44 tahun ini dikenal sebagai seorang aktivis HAM di Indonesia.

Pigai merupakan lulusan Sarjana Ilmu Pemerintahan di Sekolah Tinggi Pembangunan Masyarakat Desa “APMD” Yogyakarta pada 1999. Pigai pernah aktif di beberapa organisasi seperti PRD, PMKRI, Walhi, hingga Kontras.

Pigai tercatat pernah menduduki beberapa posisi penting seperti Ketua Asosiasi Mahasiswa Papua (AMP) Internasional 1997-2000, Staf Khusus Menteri Tenaga Kerja dan Transmigrasi/Menakertrans 1999-2004, dan teranyar sebagai Anggota Komnas HAM RI 2012-2017. Kini, Pigai ikut mencoba peruntungan untuk menjadi Capim KPK priode 2019-2023

(Source: radarbogor.id)
Sebelumnya
« Prev Post
Selanjutnya
Next Post »
Loading...
loading...

Komentar Anda:

Formulir Kontal

Nama

Email *

Pesan *