Headline

Opini

Parlemen

Sports

Jadi Pangkostrad, Dudung Abdurachman Pernah Jualan Kue dan Jadi Loper Koran

          Jadi Pangkostrad, Dudung Abdurachman Pernah Jualan Kue dan Jadi Loper Koran
Jadi Pangkostrad, Dudung Abdurachman Pernah Jualan Kue dan Jadi Loper Koran.

Jadi Pangkostrad, Dudung Abdurachman Pernah Jualan Kue dan Jadi Loper Koran
BENTENGSUMBAR.COM - Panglima TNI Marsekal TNI Hadi Tjahjanto kembali melakukan rotasi jabatan di lingkungan TNI. Salah satu anggota yang dirotasi yakni Pangdam Jaya Mayjen TNI Dudung Abdurachman yang diangkat menjadi Pangkostrad.


Dalam salinan Keputusan Panglima TNI Nomor Kep/435/V/2021, pria kelahiran Bandung 19 November 1965 itu menggantikan Letjen TNI Eko Margiyono.


Perjalanan hidup dan karir Dudung Abdurachman dicapai melalui perjuangan yang tidak mudah. Semasa kecil, Dudung berasal dari keluarga sederhana dengan ayah yang berprofesi sebagai Aparatur Sipil Negara (ASN) dan sang ibu yang merupakan ibu rumah tangga.


Saat kelas dua SMP sang ayah wafat. Sepeninggal sang ayah, sebagai seorang janda ibunya hanya mengandalkan penghasilan dari pensiunan sang suami yang tentunya dirasakan sangat kurang. Oleh karena itu, Dudung membantu sang ibu dengan bekerja. Dudung menjadi loper koran.


“Saya delapan bersaudara. Saya anak nomor enam. Saya pernah jualan koran naik sepeda dan sepeda saya itu remnya diganjel pake sandal jepit bekas. Sekarang mungkin sudah nggak ada ya loper koran. Kalau pun ada ya naik motor ya,” ujar Dudung seperti disimak Hops.id di Kanal Youtube KompasTV, Rabu, 26 Mei 2021.


Dudung memilih untuk bersekolah di sekolah yang masuknya siang hari karena di pagi harinya selain dia berjualan koran, Dudung juga mengantarkan kue klepon yang dibuat sang ibu ke sejumlah warung dan ke kantor Kodam.


Karena sudah biasa keluar masuk kantor Kodam, dan biasa mengucap salam kepada para petugas TNI maka mereka sudah terbiasa dan hapal wajah Dudung dan selalu mempersilakan masuk . Suatu ketika, dirinya tidak memberikan salam dan langsung masuk begitu saja ke kantor Kodam.


“Tiba-tiba ada petugas Tamtamanya ini Tamtama baru yang memanggil saya dan mengatakan ‘heh sini kamu, kamu masuk nggak lapor-lapor lagi,’ disitu kue kue saya ditendang dan itu kue kleponnya berjumlah 55 butir jatuh semua ke tanah berantakan,” kisah Dudung.


Dari situ, di dalam hati niat Dudung terlecut bahwa dirinya harus jadi perwira TNI agar tidak adalagi yang semena-mena terhadap rakyat kecil.


Dudung pun mendaftar TNI melalui Akademi Militer dan langsung lulus. Lulusan akmil 1988 itu mengawali karier bergengsi sebagai Dandim 0406/Musi Rawas di Sumatera Selatan dan Dandim 0418/Palembang.


Kemudian pada 2010, Dudung menjabat sebagai Aspers Kasdam VII/Wirabuana, dan pada 2011 menjabat sebagai Komandan Resimen Induk Kodam (Danrindam) II/Sriwijaya.


Karier Dudung terus naik. Hal itu bisa terlihat pada 2015 hingga 2016 Dudung dipercaya sebagai wagub Akmil. Dudung hanya setahun duduk di posisi tersebut.


Pada 2016, ia kemudian diangkat menjadi Staf Khusus Kepala Staf Angkatan Darat (Kasad). Dudung kembali dirotasi pada 2017. Perpindahan itu membawanya menjabat sebagai Wakil Asisten Teritorial (Waaster) Kasad.


Hanya setahun Dudung duduk sebagai Waaster Kasad, sebab pada 2018 ia dipercaya menjadi Gubernur Akmil, jabatan yang ia emban hingga 2020.


Kemudian pada 27 Juli 2020 Dudung Abdurachman dipercaya memegang amanah sebagai Pangdam Jaya, sebelum akhirnya kembali dirotasi dan menduduki jabatan menjadi Pangkostrad.


“Jabatan dan amanah itu hanya dikasih Tuhan kepada orang baik. Jadilah orang yang murah hati. Tidak semua orang semua suka sama kita. Sebaik apapun kita pasti ada saja kesalahan kita dan orang yang lain tidak suka sama kita. Abaikan saja, kita bekerja saja sebaik mungkin,” tutur Dudung.


(*)

Sebelumnya
« Prev Post
Selanjutnya
Next Post »
Loading...