Headline

Opini

PADANG

Sports

Belajar Dari Islandia (1): VaksinasI Sukses, Tapi Kasus Melonjak

          Belajar Dari Islandia (1): VaksinasI Sukses, Tapi Kasus Melonjak
Gerakan vaksinasi boleh boleh saja, tapi tak menjamin peneriam vaksin tahan atas virus yang bermutasi. (FOTO: BENTENGSUMBAR-Unsplash).

Belajar Dari Islandia (1): VaksinasI Sukses, Tapi Kasus Melonjak
BENTENGSUMBAR.COM - Negara kepulauan yang dipuji atas tanggapannya terhadap virus corona dan tingkat vaksinasinya yang terdepan di dunia. Sekarang mengalami tingkat infeksi tertinggi sejak awal pandemi.


Hanya satu bulan setelah pemerintah menghapus semua pembatasan covid-19, masker, jarak sosial, dan batas kapasitas telah kembali. Dan pihak berwenang AS pekan lalu memperingatkan warga Amerika untuk menjauh.


Lawan vaksin dengan gembira menunjuk Islandia sebagai bukti bahwa suntikan itu "gagal." Tetapi bertentangan dengan informasi yang salah online dan posting media sosial konspirasi. Para ahli penyakit menular mengatakan, wabah Islandia sebenarnya menggambarkan seberapa efektif vaksin dalam mencegah dampak virus yang paling parah.


Banyak infeksi baru-baru ini di negara itu terjadi di antara orang-orang yang divaksinasi, tetapi mereka sangat ringan. Jadi, bahkan ketika kasus baru berlipat ganda, tingkat rawat inap dan kematian di Islandia tetap rendah. Dari 1.300 orang yang terinfeksi saat ini, hanya 2 persen yang dirawat di rumah sakit. Negara ini belum mencatat kematian akibat virus sejak akhir Mei.


Islandia, kata para ahli, memberikan informasi berharga tentang terobosan infeksi dalam inokulasi penuh. Namun itu juga tetap menjadi kisah sukses vaksin.


Tanpa vaksin, wabah Islandia “akan menjadi bencana besar,” kata Pall Matthiasson, kepala eksekutif rumah sakit terbesar di negara itu. 


Bukti dari Islandia datang pada titik genting dalam pandemi. Varian delta yang lebih menular memicu peningkatan kasus, terutama di negara-negara yang baru saja mulai memvaksinasi populasi mereka. Serta di negara-negara yang laju inokulasi sedang menurun. Bahkan komunitas yang sangat divaksinasi terkejut mendapati diri mereka menjadi titik panas virus.


Penyebaran Varian Delta


Islandia menonjol sebagai salah satu negara yang paling banyak divaksinasi di dunia, dengan hampir 71 persen populasinya disuntik penuh. Menurut data yang dilacak oleh The Washington Post. Dengan kurang dari 360.000 penduduk dan sistem perawatan kesehatan universal yang dinasionalisasi.Negara ini dapat dengan cepat mendistribusikan vaksin ketika dosis pertama tiba di hari-hari terakhir tahun lalu, dan inokulasi berlanjut dengan cepat.


Islandia juga memiliki sistem canggih untuk pengujian, penelusuran, dan pengurutan virus sejak awal pandemi. Pengawasan itu menghasilkan beberapa pengungkapan penting pertama tentang cara virus menyebar. Termasuk banyak orang yang terinfeksi tidak memiliki gejala.


Ini terus memberikan Islandia gambaran yang jelas tentang apa yang sedang dihadapinya, berbeda dengan negara seperti Amerika Serikat, yang sedang menguji bagian yang jauh lebih kecil dari populasinya. (Bersambung)


Laporan: Reko Suroko

Sebelumnya
« Prev Post
Selanjutnya
Next Post »
Loading...