Headline

Opini

PADANG

Sports

Epidemiolog Ingatkan Potensi Chaos di Masyarakat

          Epidemiolog Ingatkan Potensi Chaos di Masyarakat
MEMAKAI MASKER: Memakai masker sebagai saalh satu upaya mencegah penyebaran Covid-19, yang makin sulit dikendalikan. (FOTO: BENTENSUMBAR/Julian Wan).
BENTENGSUMBAR.COM - Dr dr Tifauzia Tyassuma, ahli epidemiolog klinis (clinical epidemiolog) Ahlina Institute, memperkirakan pandemi Covid-19 di Indonesia bakal berlangsung lama. Dia memperkirakan antara 3-5 tahun lagi, dan masih sulit untuk dikendalikan hingga 2022 mendatang.

Dia bericara hal itu, saat berdiskusi denan beberapa pakar dan ahli, di antaranya Ekonom Rizal Ramli . Omongan Dr dr Tifa ini ditayangkan di kanal Youtube Hersubeno Arif dari Forum News Network (FNN) beberapa waktu lalu.
Menurut dia, Covid-19 memiliki karakter melakukan mutasi, membentuk varian-varian baru seperti Varian Delta yang memiliki daya tular cepat dan mematikan terhadap pasien yang terjangkiti virus Corona.

“Kita mesti siap-siap dari sekarang, pandemi ini tidak akan berhenti di akhir 2022, karena virus ini memiliki karakter melakukan mutasi. WHO sudah memberi nama dengan abjad-abjad Yunani, dan kalau lihat mutasinya, abjad Yunani bisa habis untuk menamai Virus Corona ini,” kata Dr Tifauzia Tyassuma .

Menurut Dr Tifa-sapaan Tifauzia Tyassuma, pandemi Covid-19 di Indonesia diperkirakan masih akan berlangsung 3-5 lagi. Dalam kurun waktu itu, Covid-19 akan membentuk varian-varian baru lebih banyak lagi, termasuk varian lokal Indonesia yang bisa mencapai lima varian baru.

“Pandemi ini sedikitnya, masih akan berlangsung antara 3 sampai 5 tahun 3 lagi dengan asumsi, bahwa mutasi yang terjadi ini belum ada solusi untuk dilakukan pengendalian sama sekali,” ujarnya.

Namun, ahli penyakit menular dan tidak menular ini berpendapat, bahwa pandemi Covid-19 akan hilang dengan sendirinya sesuai dengan karakternya sebuah virus. Apabila sudah tidak ada inang untuk berkembang biak dan tidak bisa melakukan mutasi di tubuh manusia.

“Jika berlandaskan pada karakter dari virus dan sifat dari pandemi yang terjadi selama ini di dunia, akan menyelesaikan dirinya sendiri pada suatu ketika virus ini tidak bertemu lagi dengan manusia yang menjadi inang,” jelasnya.

Hal itu terjadi apabila seluruh manusia sudah memiliki antibodi atau kekebalan, baik mereka yang telah terinfeksi secara alamiah (terpapar Covid-19) maupun yang dimasukkan virus kedalam tubuh melalui vaksin.

Vaksin Kelas Sultan

“Sejak September 2020, saya sudah berikan warning. Kalau seandainya menjadi jalan keluar, maka vaksin yang harus diberikan pemerintah adalah vaksin sultan, vaksin dengan efektifitas tertinggi sampai 92 seperti di Amerika dan Eropa, bukan seperti sekarang,” katanya.

Dr Tifa mengkhawatirkan, dampak pandemi Covid-19 yang akan berlangsung lama dan berkepanjangan bisa menimbulkan frustasi di masyarakat, dan berujung pada kerusuhan massa (chaos) di masyarakat.

“Ini yang paling kita khawatirkan, kita mesti bersama-sama segera bahu-membahu untuk mencegah, jangan sampai krisis sosial ini menjadi chaos,” kata Clinical Epidemiolog Ahlina Institute ini. 

Laporan: Reko Suroko
Sebelumnya
« Prev Post
Selanjutnya
Next Post »
Loading...