Headline

Opini

PADANG

Sports

Lapas Tangerang Terbakar, Ternyata ini yang Dilakukan Rutan Sawahlunto

          Lapas Tangerang Terbakar, Ternyata ini yang Dilakukan Rutan Sawahlunto
BENTENGSUMBAR.COM - Pasca terbakarnya Lembaga Pemasyarakatan (Lapas) Kelas I Tangerang, Kota Tangerang, Provinsi Banten, pada Rabu, 8 September 2021 dini hari kemarin, menjadi sorotan banyak pihak di Indonesia.

Hal tersebut tentunya bukan sebatas insiden belaka, tetapi harus menjadi evaluasi menyeluruh bagi Kementerian Hukum dan HAM (Kemenkum HAM) Republik Indonesia. Terutama yang perlu di evaluasi adalah soal keamanan lapas dan rumah tahanan di Indonesia, yang rentan kerusakan, kebakaran dan dampak bahaya lainnya, termasuk kekuatan kontruksinya dan security-nya.

Ternyata, kepada media, baru - baru ini, Menteri Hukum dan HAM, Yasonna Laoly, telah mengungkapkan, bahwa sejak berdiri selama 42 tahun Lapas Kelas I Tangerang tidak memperbaiki instalasi listriknya. Hal itu menjadi indikator kuat, terbakarnya lapas tersebut.

Sehingga, tidak hayal, rutan maupun lapas di Indonesia, juga harus berbenah. Agar hal yang sama tidak terulang kembali.

Hal itu disikapi serius, salah satunya oleh Rumah Tahanan Negara (Rutan) Kelas IIB Kota Sawahlunto. Kepada media, Subhan Malik, selaku Kepala Rutan Kelas IIB Kota Sawahlunto menyebutkan, bahwa pihaknya sudah melakukan beberapa upaya mitigasi dan antisipasi, sehingga pihaknya meyakini bahwa rutannya tersebut aman dari bentuk kerusakan dan kemungkinan colaps secara teknis dan infrastruktur.

"Dengan kejadian tersebut, kami mengambil langkah-langkah untuk mengatasi gangguan kamtib berupa bencana kebakaran," ungkap Subhan Malik, kepada media, Kamis, 9 September 2021.

"Rutan Kelas II B Kota Sawahlunto telah berkoordinasi dengan pihak PLN Kota Sawahlunto untuk melaksanakan  pengecekan seluruh instalasi listrik menyangkut kelayakan kabel, standar kabel, kualitas alat listrik,  komponen MCB & upaya pembatasan beban listrik," katanya.

Lebih lanjut, Subhan Malik menjelaskan, pihaknya sudah berkoordinasi dengan pihak DAMKAR (Pemadam Kebakaran) Kota Sawahlunto, agar bersinergi, apabila terjadi gangguan kamtib berupa bencana kebakaran dan akan dilaksanakan sosialisasi. 

Serta, yang tidak kalah pentingnya, akan diberikan pembekalan tindakan pencegahan dan penanganan kejadian kebakaran kepada petugas Rutan Kelas IIB Sawahlunto.

Apa yang dilakukan oleh Rutan dibawah pimpinan Subhan tersebut, tentunya patut menjadi contoh bagi rutan dan lapas lainnya di Sumatera Barat, umumnya di Indonesia. Sehingga, mampu mereduksi kemungkinan buruk yang bisa saja mengancam dan terjadi. (RAU)
Sebelumnya
« Prev Post
Selanjutnya
Next Post »
Loading...