PILIHAN REDAKSI

Laporan Ditolak Polda Banten, LQ Indonesia Lawfirm Ragukan Komitmen Kepolisian Tindak Oknum Polisi Smackdown Mahasiswa

BENTENGSUMBAR.COM - LQ Indonesia Lawfirm yang sejak 3 minggu lalu menjadi pelopor adanya modus Oknum POLRI terutama di Fismonde...

Iklan Bank Nagari

Budiman Sudjatmiko Soroti Radikalisme, Refly Harun Heran: Kenapa Dia Tak Marah Soal Korupsi Juliari Batubara?

          Budiman Sudjatmiko Soroti Radikalisme, Refly Harun Heran: Kenapa Dia Tak Marah Soal Korupsi Juliari Batubara?
BENTENGSUMBAR.COM– Pakar hukum tata negara, Refly Harun mengaku kecewa dengan narasi yang dibangun oleh Politikus PDI-Perjuangan, Budiman Sudjatmiko. 

Menurut Refly Harun, narasi yang dibangun Budiman mirip dengan pemerintahan Joko Widodo saat ini.

Refly Harun dan Budiman satu angkatan di Universitas Gajah Mada (UGM). Semasa kuliah, Budiman dikenal sebagai aktivis yang pemberani melawan rezim Soeharto yang otoriter.

“Saya sebenarnya agak sedikit kecewa dengan Budiman, kita kan satu angkatan do UGM, dan Budiman sebenarnya sangat terkenal sebagai aktivis yang berani pada waktu bahkan sampai merasakan jeruji penjara di masa orde baru,” jelas Refly Harun dikutip kanal YouTube-nya, Senin, 11 Oktober 2021.

Refly Harun menilai, Budiman saat ini sering berbicara tentang radikal, terorisme dan ekstrimisme. Tuduhan-tuduhan itu mirip dengan penguasa saat ini.

“Ketika (Budiman) menjadi bagian dari kekuasaan, menurut saya, ya narasinya, narasi penguasa hari ini. Kenapa narasi penguasa hari ini, ya tadi, radikal, radikul, ekstrimisme dan lainnya,” ujar Refly Harun.

Refly bilang, Budiman seharusnya resah dan marah dengan kasus korupsi yang dilakukan rekan separtainya, yaitu Juliari Batubara. Bukan malah mengungkit dan menuduh soal radikal-radikul.

“Budiman Sudjatmiko kenapa tidak pernah geram dengan teman satu partainya Juliari Batubara yang melakukan korupsi di tengah pandemi seperti ini. Korupsi yang dilakukan oleh teman satu partainya yang justru harusnya berbuah hukuman yang jauh lebih berat,” ujar Refly Harun.

Refly menilai, saat ini kasus korupsi jauh lebih banyak dibanding kasus kasus terorisme.

Permasalahan lain, lanjut Refly Harun, yang mesti dirasakan oleh Budiman, adalah kekuasaan saat ini cenderung otoriter. Tetapi Budiman tidak merasakan itu.

“Saya tidak tahu kenapa Budiman tidak underline ini, padahal dia merasakan betul bagaimana otoritarisme orde baru,” ujar Refly.

Sifat otoriter Pemerintah, menurut Refly, dilihat dari banyaknya para aktivis yang ditangkap karena mengkritik pemerintah.

“Seperti Anton Permana, Zumhur Hidayat, Syahganda Nainggolan dan beberapa aktivis lainnya. Ini menunjukan bahwa negara tidak siap berdemokrasi,” turur Refly Harun.

Sebelumnya, Budiman Sudjatmiko mengaku kasihan dengan pengeboman sebuah Masjid di Afganistan. 

Budiman bilang bukan non muslim yang melakukan pengeboman itu. Dia lantas menolak jika Densus 88 dibubarkan seperti yang diusulkan oleh Fadli Zon.

“Yang meledakkan masjid dan menewaskan puluhan jama’ahnya di Kabul ini BUKAN orang-orang “kafir”.

Sudah 3 kali kejadian serupa dalam seminggu. Kebayang kalau Densus 88 di Indonesia dibubarkan, pesta pora aksi-aksi teroris seperti ini” ujar Budiman di akun Twitter-nya. (FIN)
Sebelumnya
« Prev Post
Selanjutnya
Next Post »
Loading...