PILIHAN REDAKSI

Perbedaan Jadikan Kekuatan, Ansor Pasbar Gelar Seminar Nasional Moderasi Beragama

BENTENGSUMBAR.COM - Di tengah lesunya gerakan organisasi kepemudaan Islam di Kabupaten Pasaman Barat, Gerakan Pemuda Ansor tern...

Advertorial

Tak Terima Megawati Direndahkan, Ruhut: Mereka Menjadi Makin Tolol, Mau Dia Doktor Seperti Refly Harun

          Tak Terima Megawati Direndahkan, Ruhut: Mereka Menjadi Makin Tolol,  Mau Dia Doktor Seperti Refly Harun
BENTENGSUMBAR.COM - Politikus PDI Perjuangan Ruhut Sitompul tidak terima Megawati Soekarnoputri selaku ketua umum parpolnya yang baru dilantik menjadi ketua Dewan Pengarah BRIN, direndahkan.

Ruhut mengkritisi pihak-pihak yang menganggap Megawati tidak pantas menduduki jabatan di BRIN lantaran bukan ahli dan dianggap tidak berkompeten dari sisi akademis.

Kemarahan Ruhut dipicu pernyataan pakar hukum tata negara Refly Harun melalui akunnya di YouTube yang menyinggung pendidikan Megawati.

"Begini, bos. Itu kebangetan. Itu yang namanya kebenciannya sudah menahun kepada ibu Mega, kepada PDI Perjuangan," kata Ruhut, dilansir dari JPNN.com pada Ahad, 17 Oktober 2021.

"Namun dengan begitu, mereka menjadi makin tolol. Mau dia doktor, seperti Refly Harun. Hei, Ibu Mega itu sudah pernah menjadi presiden. Tanya lagi pendidikannya. Sudah jadi presiden," tegas Ruhut.

Menurut mantan anggota Komisi III DPR itu, pihak-pihak yang mempersoalkan pendidikan Megawati perlu tahu bahwa perjuangan hidup putri Proklamator RI Bung Karno itu tidak mudah pada masa itu.

"Dibikinlah, dari Unpad tidak tamat, dari UI enggak tamat. Itu era orde baru, bos, dia (Megawati, red) diuber-uber. Tetapi kalau dia enggak diganggu, mungkin dia sudah profesor doktor, kalah Refly Harun," tutur Ruhut.

Dari sisi politik, katanya, Megawati terbukti sukses dalam perjuangan hingga menjadi Presiden RI dan sekarang memimpin parpol yang dua kali berturut-turut jadi pemenang pemilu.

Ruhut menyebut keputusan Presiden Jokowi memercayakan jabatan ketua dewan pengarah BRIN kepada Megawati Soekarnoputri sudah tepat.

Namun, dia tidak terima jika ada pihak-pihak yang merendahkan orang lain. Terlebih lagi yang direndahkan adalah mantan presiden sekaligus ketua umum parpolnya.

"Sebagai anak buahnya (Megawati, red), ya, aku marah. Enggak boleh merendahkan orang. Apa pun, beliau pernah jadi presiden dan ketua umum partai gua," ucap Ruhut menandaskan. (*)
Sebelumnya
« Prev Post
Selanjutnya
Next Post »
Loading...