PILIHAN REDAKSI

Tak Kunjung Ada Sekda Defenitif, Gubernur Tunjuk Kepala Biro Organisasi Sebagai Pj Sekda Padang, Begini Kata Arfian

BENTENGSUMBAR.COM - Gubernur Sumbar Mahyeldi Ansharullah menunjuk Kepala Biro Organisasi Sekretariat Daerah Provinsi Sumbar, Fi...

Advertorial

Airlangga Tak Laku Dijual, Pengamat Sarankan Golkar Cari Tokoh Alternatif

          Airlangga Tak Laku Dijual, Pengamat Sarankan Golkar Cari Tokoh Alternatif
Airlangga Tak Laku Dijual, Pengamat Sarankan Golkar Cari Tokoh Alternatif
BENTENGSUMBAR.COM - Petinggi Partai Golkar masih ngotot akan mengusung Airlangga Hartarto meskipun elektabilitasnya tak kunjung meningkat.

Bahkan hasil survei salah satu lembaga survei, elektabilitas Airlangga dibawah Dedi Mulyadi. 

Hasil tersebut tentu memaluhkan mengingat Airlangga sudah intens melakukan beragam kegiatan politik untuk mengerek elektabilitas.

"Jadi, dilihat dari elektabilitasnya, Airlangga memang sangat tidak layak untuk diusung menjadi capres. Sebab, sulit bagi Golkar untuk mengerek elektabilitas Airlangga karena sosoknya memang tak layak dijual," ujar pengamat komunikasi politik Universitas Esa Unggul, M. Jamiluddin Ritonga, Sabtu.

Kalau Golkar tetap memaksakan mengusung Airlangga, maka partai berlambang pohon beringin ini akan kehilangan momentum dan mengalami kekalahan. 

Golkar sebagai partai yang selalu masuk dua besar dalam Pileg, tentu aneh bila terus ketinggalan kereta.

Golkar terkesan tidak dapat mengoptimalkan sebagai partai besar hanya karena salah mengusung capres dari kadernya.

Karena itu, ia menyarankan agar Partai Golkar sebaiknya melakukan survei internal untuk mendapatkan nama yang memiliki elektabilitas tertinggi sebagai capres. 

Cara ini akan lebih objektif dalam memilih kadernya yang akan diusung pada Pilpres 2024.

Dengan cara itu, Golkar akan terbebas dari keharusan memilih capres dari ketua umum. Mekanisme seperti ini sudah tidak relevan dan ketinggalan zaman.

"Jadi, Golkar sudah saatnya berubah dalam menjaring capres agar kader terbaiknya yang diusung sebagai capres. Itu perlu dilakukan Golkar agar tidak terus menerus kehilangan momentum," tuntasnya. (Telusur)
Sebelumnya
« Prev Post
Selanjutnya
Next Post »