Advertorial

Daerah

Dipolisikan Aktivis Islam, Ferdinand Hutahaean: Saya Hormati Apa yang Dilakukan Teman-teman

          Dipolisikan Aktivis Islam, Ferdinand Hutahaean: Saya Hormati Apa yang Dilakukan Teman-teman
Dipolisikan Aktivis Islam, Ferdinand Hutahaean: Saya Hormati Apa yang Dilakukan Teman-teman
BENTENGSUMBAR.COM – Nama eks politikus Demokrat Ferdinand Hutahaean jadi trending di media sosial karena cuitannya di akun Twitter miliknya yang diduga menyinggung umat Islam.

Imbasnya, Ferdinand dilaporkan aktivis Islam di Makassar ke Polda Sulawesi Selatan.

Pegiat media sosial itu pun merespons laporan yang dilakukan aktivis Islam yang tergabung dalam Brigade Muslim Indonesia (BMI).

"Ya, prinsipnya begini ya. Saya hormatin apa yang dilakukan teman-teman. Kita ini adalah negara hukum, semua berhak melakukan apa saja yang sesuai koridor hukum," kata Ferdinand, Rabu, 5 Januari 2022, dilansir dari VIVA.

Namun, ia meminta agar hukum jangan dimaknai harus seperti keinginan masing-masing. Menurut dia, jika hukum dipaksakan sesuai keinginan masing-masing, maka berantakan lah hukum di negara Indonesia. 

"Hukum itu harus berjalan di atas koridor hukum sebenarnya," sebut Ferdinand.

Dia mempersilakan ada pihak yang melaporkan ke polisi. Tapi, ia mengatakan kembali agar mempercayakan koridor hukum dalam penyelesaiannya.

"Jangan sudah merasa sudah melaporkan laporan terus lantas harus begini, harus begitu, memaksakan hukum harus keinginannya kan tidak boleh. Nah itu harus dimaklumi," kata Ferdinand.

Pun, ia mengaku tak ada masalah dan menghormati langkah pelaporan ke polisi. "Silakan saja. Nanti kita jelaskan semua kalau ada proses yang berkelanjutan dari pada itu," sebutnya.

Sebelumnya, aktivis Islam yang tergabung dalam Brigade Muslim Indonesia (BMI) Sulawesi Selatan, melaporkan Ferdinand ke Polda Sulawesi Selatan. 

Laporan tersebut terkait cuitan Ferdinand yang diduga mengandung unsur ujaran kebencian bermuatan SARA.

"Kami sengaja melaporkan Ferdinand ini karena posting-annya diduga mengandung unsur ujaran kebencian yang bermuatan SARA,” kata Ketua BMI Sulsel, Muhammad Zulkifli, usai memasukkan laporan di Polda Sulsel, Makassar, Rabu 5 Januari 2022.

Adapun cuitan Ferdinand yang dipersoalkan itu kini jadi trending di Twitter dengan tanda pagar #TangkapFerdinand. Netizen mengecam Ferdinand. Cuitan Ferdinand disorot karena menulis dengan kalimat kontroversi.

"Kasihan sekali Allahmu ternyata lemah harus dibela. Kalau aku sih Allahku luar biasa, maha segalanya, DIA lah pembelaku selalu dan Allahku tak perlu dibela,” tulis akun @FerdinandHaean3. (*)
Sebelumnya
« Prev Post
Selanjutnya
Next Post »